SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Youtube Hapus Konten PewDiePie, Kenapa?.

YouTube telah menghapus salah satu video terbaru Felix “PewDiePie” Kjellberg, sebuah lagu pelecehan yang ditujukan pada saluran anak-anak populer Cocomelon, karena melanggar pedoman seputar penindasan maya dan keselamatan anak.

Dalam video tersebut, Kjellberg menyerang konten Cocomelon dan mengolok-olok anak-anak yang menonton video tersebut. Kjellberg juga menggunakan frasa seperti “penonton Anda hanyalah sekelompok perawan”, yang dapat melanggar pedoman YouTube untuk menggunakan bahasa yang menyinggung atau vulgar dalam video yang menyertakan anak-anak. Menjelang akhir video, Kjellberg juga menyerahkan apa yang tampak seperti senjata plastik kepada beberapa anak, yang menggunakannya untuk menyerang melon.

Tim YouTube memutuskan untuk menghapus video tersebut karena berisi gambar yang tidak pantas untuk anak-anak meskipun “terlihat seperti dibuat untuk anak-anak” dan karena membuat konten yang “merugikan komunitas YouTube dengan terus-menerus menghasut permusuhan antara pembuat konten untuk keuntungan finansial,” menurut official tweet. Aturan kedua sejalan dengan kebijakan YouTube yang berfokus pada pencegahan pelecehan kreator-ke-kreator.

Pernyataan perusahaan juga mengakui bahwa meskipun kritik diperbolehkan, dan jejak penolakan diperbolehkan dalam kasus-kasus tertentu, “video ini melewati batas”. Penghapusan tidak mengakibatkan teguran saluran untuk saluran Kjellberg, tetapi pelanggaran lebih lanjut terhadap kebijakan YouTube dapat mengakibatkan teguran saluran, menurut perusahaan.

ADVERTISEMENT

“Kebijakan kami melarang konten yang mengarah pada pola pelecehan berulang di dalam dan di luar platform,” kata juru bicara YouTube kepada The Verge. “Setelah melakukan peninjauan, kami telah menghapus video yang dipermasalahkan karena melanggar kebijakan tersebut karena berdampak mendorong perilaku kasar penggemar.”

Unggahan ulang beredar di YouTube, tetapi perusahaan menyatakan di Twitter bahwa mereka akan menghapusnya karena moderator menemukan video. Kebijakan YouTube seputar konten anak telah diperketat selama beberapa tahun terakhir, dan konten yang mungkin menargetkan anak-anak atau keluarga dengan menyertakan anak-anak dalam video dilarang menggunakan tema seksual, kekerasan, cabul, atau tema dewasa lainnya, menurut perusahaan tersebut.

Sebagian alasan Cocomelon menarik perhatian Kjellberg adalah karena pertumbuhan saluran yang luar biasa. Pada Juni 2020, Kjellberg memperhatikan bahwa Cocomelon mendapatkan pelanggan dengan cepat. Hingga pertengahan Desember, Cocomelon telah melampaui 100 juta pelanggan. Dalam video 8 Februari, Kjellberg mengumumkan bahwa dia sedang membuat lagu yang ditujukan untuk Cocomelon. Dia merilisnya seminggu kemudian, di mana itu tetap aktif selama beberapa hari sebelum YouTube menghapusnya.

“Saya melihat ini sebagai final,” kata Kjellberg dalam video yang diposting pada 17 Februari berjudul “I Love Kids.” “Saya tidak akan melanjutkannya karena 1) itu tidak lucu dan 2) saya sebenarnya tidak peduli tentang Cocomelon.”

ADVERTISEMENT

Ini juga bukan pertama kalinya Kjellberg membuat lagu diss. Pada tahun 2018, Kjellberg merilis “Bitch Lasagna” selama perseteruan yang sedang berlangsung dengan studio T-Series India Bollywood. Perseteruan mereka dimulai ketika penggemar Kjellberg menyadari bahwa T-Series berada di jalur yang tepat untuk menyalip Kjellberg sebagai saluran yang paling banyak memiliki pelanggan di YouTube. Kjellberg menyangkal meme “Subscribe PewDiePie” setelah frasa itu digunakan oleh pria bersenjata yang membunuh lebih dari 50 orang di penembakan masjid Christchurch di Selandia Baru.

Pada akhir Maret, T-Series mengambil alih Kjellberg sebagai saluran dengan pelanggan terbanyak di YouTube, yang dia akui dengan video musik baru. Saat ini, ada streaming langsung di YouTube yang melacak pelanggan Cocomelon dan Kjellberg. Meskipun Kjellberg telah selesai dengan meme tersebut, jelas bahwa internet tidak.