SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Tentang ‘The Hill We Climb’ dan Culture Global Amerika yang Tak Terbatas

Sebuah Puisi Inaugural Pada 20 Januari 2021, Amanda Gorman menjadi penyair keenam dan termuda yang menyampaikan pembacaan puisi pada pelantikan presiden. Mengambil panggung setelah presiden ke-46 Amerika Serikat, Joe Biden, Gorman memikat Amerika dan membawa harapan bagi pemirsa di seluruh dunia.

Amanda Gorman adalah penyair pelantikan presiden termuda dalam sejarah AS. Dia adalah seorang advokat yang berkomitmen untuk lingkungan, kesetaraan ras dan keadilan gender. Aktivisme dan puisi Amanda telah ditampilkan di Today Show, PBS Kids dan CBS This Morning, dan di New York Times, Vogue, Essence and O, The Oprah Magazine. Pada 2017, Urban Word menobatkannya sebagai Pemenang Penyair Pemuda Nasional pertama di Amerika Serikat. Setelah lulus dengan predikat cumlaude dari Harvard University, dia kini tinggal di kampung halamannya di Los Angeles.

Penampilan luar biasa Amanda Gorman dalam puisinya “The Hill We Climb” pada pelantikan Presiden AS Joe Biden menyentuh jutaan orang. Itulah alasan yang cukup bagi penerbit Belanda terkemuka dan akan menugaskan seorang novelis terkemuka untuk menyiapkan terjemahannya.

Protes aktivis kulit hitam di Belanda

Namun pilihan Marieke Lucas Rijneveld seorang novelis pemenang Penghargaan Buku Internasional yang berkulit putih dan diidentifikasi sebagai non-biner. Dan hal ini langsung memicu protes dari para aktivis kulit hitam di Belanda. Mereka menuntut agar Gorman, seorang Afrika-Amerika, diterjemahkan oleh orang kulit hitam. Memilih penerjemah kulit putih dikhawatirkan salah satu pengunjuk rasa akan merasa sakit. Rijneveld menarik diri dari proyek tersebut.

ADVERTISEMENT

Di sisi lain dunia, di Jepang, pengikut lokal QAnon, sebuah teori konspirasi sayap kanan Amerika, menambahkan fabrikasi menurut mereka sendiri pada keyakinan bersama bahwa Donald Trump di ambil paksa dari jabatan kepresidenannya. Pendukung QAnon Jepang yakin bahwa orang asing yang jahat memerintah Jepang di belakang layar, dan bahwa keluarga kekaisaran bertanggung jawab atas segalanya mulai dari bom atom hingga gempa bumi yang menghancurkannya tahun 2011. Jika itu tidak cukup aneh, satu kelompok penganut QAnon Jepang mengidolakannya. Dan mantan Jenderal Angkatan Darat AS Michael Flynn yang dipermalukan.

source.japantimes

Apa itu QAnon

QAnon adalah sebuah teori konspirasi sayap kanan jauh yang menyatakan bahwa terdapat rencana rahasia yang dilakukan oleh “negara rahasia” terhadap Presiden AS Donald Trump dan para pendukungnya. Pada intinya, QAnon adalah teori yang sangat luas dan sama sekali tidak berdasar yang mengatakan bahwa Presiden Trump sedang melancarkan perang rahasia melawan elit pedofil pemuja Setan di pemerintahan, bisnis, dan media.

Para pengikut QAnon berspekulasi bahwa pertarungan ini akan mengarah pada hari perhitungan di mana orang-orang terkemuka seperti mantan calon presiden Hillary Clinton akan ditangkap dan dieksekusi.

Pada Oktober 2017, seorang pengguna anonim meletakkan serangkaian postingan di papan pesan 4chan. Pengguna menandatangani sebagai “Q” dan mengklaim memiliki tingkat persetujuan keamanan AS yang dikenal sebagai “izin Q”.Pesan-pesan ini kemudian dikenal sebagai “Q drop” atau “breadcrumbs”, sering ditulis dalam bahasa samar yang dibumbui dengan slogan, janji, dan tema pro-Trump.

source.beritasatu

Pengaruh culture Amerika

ADVERTISEMENT

Baik atau buruk, pengaruh budaya Amerika tetap kuat seperti sebelumnya. Dalam hal ini, setidaknya, laporan penurunan AS terlalu dibesar-besarkan. Bahkan dengan kebangkitan China, kekayaan Uni Eropa yang melimpah, dan tontonan memalukan dari kepresidenan Trump. Dan orang-orang di seluruh dunia masih mengandalkan Amerika untuk mendapatkan petunjuk budaya dan politik mereka.

Dahulu orang-orang bagian kanan yang paling takut pada pengaruh budaya Amerika. Kaum konservatif budaya sebelum perang di Eropa dan Jepang menyesalkan kevulgaran komersialisme Amerika. Ketidakberakaran masyarakat imigran multiras dan liberalisme parau dari institusi politiknya. Contoh AS adalah ancaman terhadap tatanan sosial, homogenitas etnis, dan budaya tinggi. Tentu saja, ekstrem politik menemukan kesamaan. Kelompok paling kiri menyesalkan jangkauan global budaya kapitalis Amerika “Kolonisasi Coca” yang sama banyaknya.

Faktanya, bersama dengan Coca-Cola, salah satu ekspor paling sukses Amerika selama bertahun-tahun adalah budaya protes. Bagaimanapun, Revolusi Amerika-lah yang mengilhami Revolusi Prancis. Pada 1960-an, mahasiswa di seluruh dunia berdemonstrasi menentang “imperialisme Amerika” dan Perang Vietnam. Namun mereka mengikuti contoh mahasiswa di Berkeley dan Columbia. Mereka mendengarkan lagu-lagu protes Amerika. Dan terkadang, seperti Andreas Papandreou dari Yunani, politisi anti-Amerika mengambil banyak ide mereka di universitas Amerika.

Daya tarik utama Amerika Serikat, terlepas dari banyak kelemahan institusionalnya. Sejarah rasisme dan kejang histeria moralnya adalah janji akan kebebasan yang lebih besar: ekonomi, politik, artistik, dan seksual. Itulah mengapa pengungsi sayap kiri dari Nazi Jerman sering memilih untuk pindah ke AS pada tahun 1930-an dan 1940-an. Sementara pengungsi yang lebih konservatif lebih memilih untuk menetap di Inggris.

Global question

Pertanyaannya kali ini adalah apakah gelombang pengaruh AS saat ini menjanjikan lebih banyak kebebasan atau lebih sedikit. Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa “teori ras kritis” dan politik gender yang sekarang mengguncang kampus-kampus universitas Amerika. Media liberal memperluas ruang lingkup kebebasan, terutama bagi minoritas seksual dan ras. Tetapi sebagian besar dari ini berakar pada trauma spesifik dalam sejarah Amerika. Dan ini sama seperti desakan pada penebusan publik terkait dengan tradisi agama Amerika tertentu.

Orang mungkin juga bertanya-tanya apakah tata kehidupan buku-buku karya penulis klasik Barat dari ruang kelas atas nama keadilan sosial dan dekolonisasi akan meningkatkan kebebasan kita. Ini juga tidak diragukan lagi merupakan bentuk budaya protes. Tetapi semangat ideologis yang sangat penting bagi para aktivis di Amerika tentang ras, gender, dan identitas telah menggemakan gerakan populer di masa lalu seperti puritanisme, semangat kuasi-religius, intoleransi intelektual singkatnya, kebalikan dari lebih banyak kebebasan.

Terimakasih telah membaca artikel ini, semoga bermanfaat bagi kalian yang mebacanya, masih banyak artikel menarik yang menunggu untuk kalian baca, maka tetapla di Barrier Magazine.com