SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Larangan Nonton K-Pop! Inilah Peraturan Terbaru Korea Utara

Negara Korea Utara baru-baru ini memperkenalkan undang-undang baru yang dilakukan sebagai upaya untuk embasmi segala jenis pengaruh negara asing. Dengan menghukum keras siapapun yang kedapatan menonton film, menggunakan pakaian, atau bahkan menggunakan bahasa asing.

Akan tetapi kenapa hal ini perlu dilakukan? Yoon Mi-so mengatakan dia berusia 11 tahun ketika dia pertama kali melihat seorang pria dieksekusi karena tertangkap basah karena menonton drama Korea Selatan. Ini terjadi di seluruh lini lingkungan di sana, seluruhnya di perintahkan secara monton. Karena jika tidak, itu akan di golongkan sebagai pengkhianatan.

Penjagaan diperketat di Korea Utara untuk memastikan semua orang tahu hukuman untuk penyelundupan video ilegal adalah hukuman mati.

Kebebasan yang menghilang

source.liputann6

Bayangkan berada di dalam keadaan terkunci terus-menerus tanpa internet, tanpa media sosial, dan hanya beberapa saluran televisi yang dikendalikan negara. Semuanya dirancang untuk memberi tahu Anda apa yang para pemimpin negara ingin Anda dengar, dan inilah kehidupan di Korea Utara.

ADVERTISEMENT

Dan kini pimpinan Kim Jong-Un telah menekan lebih jauh, memperkenalkan undang-undang baru terhadap apa yang digambarkan rezim sebagai “pemikiran reaksioner”. Siapapun yang tertangkap dengan mengkonsumsi sumber media dari Korea Selatan, Amerika Serikat atau Jepang sekarang menghadapi hukuman mati.

Mereka yang tertangkap menonton menghadapi kamp penjara selama 15 tahun. Dan ini bukan hanya tentang apa yang orang tonton. Baru-baru ini, Kim menulis surat di media pemerintah yang menyerukan Liga Pemuda negara itu untuk menindak “perilaku tidak menyenangkan, individualistis, anti-sosialis” di kalangan anak muda. Dia ingin menghentikan pembicaraan asing, gaya rambut dan pakaian yang dia gambarkan sebagai “racun berbahaya”.

Menngapa ini terjadi?

source.boombastis

Melansir The Daily NK, sebuah publikasi online di Seoul dengan sumber di Korea Utara, melaporkan bahwa tiga remaja telah dikirim ke kamp pendidikan ulang karena memotong rambut mereka seperti idola K-pop dan melingkis celana mereka di atas mata kaki.

Semua ini karena Kim berada dalam perang yang tidak melibatkan senjata nuklir atau rudal. Analis mengatakan dia berusaha menghentikan informasi luar yang menjangkau orang-orang Korea Utara karena kehidupan di negara itu menjadi semakin sulit.

ADVERTISEMENT

Jutaan orang diperkirakan akan kelaparan. Kim ingin memastikan mereka masih diberi makan propaganda negara yang dibuat dengan hati-hati, dari pada mendapatkan sekilas kehidupan seperti drama-K yang mewah yang terletak di selatan perbatasan di Seoul, salah satu kota terkaya di Asia.

Negara ini lebih terputus dari dunia luar di bandingkan sebelumnya setelah menutup perbatasannya tahun lalu sebagai tanggapan terhadap pandemi. Pasokan vital dan perdagangan dari negara tetangga China hampir terhenti. Meski sebagian pasokan sudah mulai terpenuhi, impor masih terbatas.

Isolasi yang dipaksakan sendiri ini telah memperburuk ekonomi yang sudah gagal. Yang mana uang disalurkan ke dalam ambisi nuklir rezim. Awal tahun ini, Kim sendiri mengakui bahwa rakyatnya menghadapi “situasi terburuk yang harus kita atasi”.

Apa yang di katakan hukum

source.tribun

Daily NK adalah yang pertama mendapatkan salinan undang-undang tersebut. “Dinyatakan bahwa jika seorang pekerja tertangkap, kepala pabrik dapat dihukum, dan jika seorang anak bermasalah, orang tua juga dapat dihukum. Sistem pemantauan bersama yang didorong oleh rezim Korea Utara secara agresif tercermin dalam undang-undang ini.

Dilansir BBC, Choi Jong-hoon, salah satu dari sedikit pembelot yang berhasil keluar dari negara itu pada tahun lalu, mengatakan bahwa “semakin sulit waktunya, semakin keras peraturannya, undang-undang, hukumannya”. “Secara psikologis, ketika perut Anda penuh dan Anda menonton film Korea Selatan, itu mungkin untuk bersantai. Tetapi ketika tidak ada makanan dan itu adalah perjuangan untuk hidup, dan tidak ada yang bisa di nikmati”

Muncul beberapa tindakan cerdik

surce.marieclaire

Tindakan keras sebelumnya hanya menunjukkan betapa cerdiknya orang-orang dalam mengedarkan dan menonton film-film asing yang biasanya diselundupkan melewati perbatasan dari China. Selama beberapa tahun, drama telah diedarkan pada stik USB yang sekarang “umum seperti batu”, menurut Mr Choi.

Mereka mudah disembunyikan dan juga dienkripsi dengan kata sandi. “Jika Anda memasukkan kata sandi yang salah tiga kali berturut-turut, USB akan menghapus isinya. Anda bahkan dapat mengaturnya sehingga ini terjadi setelah satu kali memasukkan kata sandi yang salah jika kontennya sangat sensitif.

“Ada juga banyak kasus di mana USB disetel sehingga hanya dapat dilihat sekali di komputer tertentu, sehingga Anda tidak dapat mencolokkannya ke perangkat lain atau memberikannya kepada orang lain. Hanya Anda yang dapat melihatnya. Begitu pun jika Anda ingin menyebarkannya, Anda tidak akan bisa.

” Mi-so ingat bagaimana lingkungannya berusaha keras untuk menonton film. Dia mengatakan mereka pernah meminjam aki mobil dan menghubungkannya ke generator untuk mendapatkan listrik yang cukup untuk menyalakan televisi. Dia ingat menonton drama Korea Selatan berjudul “Stairway to Heaven”. Ini sungguh hidup yang sangat menyulitkan.

Kami telah diberitahu oleh sejumlah sumber bahwa ukuran beberapa kamp penjara di Korea Utara telah berkembang pada tahun lalu dan Tuan Choi yakin undang-undang baru yang keras itu memiliki efek. “Menonton film adalah sebuah kemewahan. Anda harus memberi makan diri sendiri terlebih dahulu bahkan sebelum Anda berpikir untuk menonton film. Ketika waktu sulit untuk makan, bahkan satu anggota keluarga dikirim ke kamp kerja paksa dapat menghancurkan.”

Mengapa masih melakukannya?

source.hipwee

“Kami harus mengambil begitu banyak kesempatan untuk menonton drama-drama itu. Tapi tidak ada yang bisa mengalahkan rasa penasaran kami. Kami ingin tahu apa yang terjadi di dunia luar,” kata Geum-hyok melansir dari BBC. Bagi Guem-hyok, akhirnya mengetahui kebenaran tentang negaranya mengubah hidupnya.

Dia adalah salah satu dari sedikit warga Korea Utara yang memiliki hak istimewa yang diizinkan untuk belajar di Beijing tempat dia menemukan internet. “Awalnya, saya tidak percaya [deskripsi Korea Utara]. Saya pikir orang Barat berbohong. Wikipedia berbohong, bagaimana saya bisa percaya? Tapi hati dan otak saya terbagi. “Jadi saya menonton banyak film dokumenter tentang Korea Utara, membaca banyak koran. Dan kemudian saya menyadari bahwa itu mungkin benar dan apa yang mereka katakan masuk akal.

“Setelah saya menyadari transisi sedang terjadi di otak saya, sudah terlambat, saya tidak bisa kembali.” Guem-hyok akhirnya melarikan diri ke Seoul. Mi-so menjalani mimpinya sebagai penasihat mode. Hal pertama yang dia lakukan di negara asalnya yang baru adalah mengunjungi semua tempat yang dia lihat di Stairway to Heaven.

Namun cerita smacam itu mungkin hanya terjadi pada mereka, saat ini di perbatasan sangat dikontrol dengan ketat. Dan sulit untuk tidak mengharapkan undang-undang baru Kim memiliki efek yang lebih mengerikan.

Tuan Choi, yang harus meninggalkan keluarganya di Utara, percaya bahwa menonton satu atau dua drama tidak akan membalikkan kendali ideologis selama beberapa dekade. “Orang Korea Utara memiliki benih keluhan di hati mereka, tetapi mereka tidak tahu apa tujuan keluhan mereka,” katanya. “Itu adalah keluhan tanpa arah. Mereka tidak dapat mengerti bahkan ketika ada memberi tahu mereka.