SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Kulit Vegan? Hermes Hingga Balenciaga Beralih ke Alternatif Kulit Vegan

Busana mewah yang sebagian besar telah meningkatkan kualitasnya. Kulit vegan mungkin akan segera menjadi solusi peningkatan kualitas berikutnya dalam dunia fashion.

Alasan pertama adalah bahan kulit vegan lebih tahan lama dan jauh lebih ramah lingkungan. Kebanyakan diproduksi di laboratorium, mereka juga merupakan pilihan terbaik dari sebuah brand yang melakoni hal itu. Dalam hal ini yang di utamakan adalah kualitas yang dicari konsumen saat ini, seperti pembelian barang yang bernilai mahal. Melihat bahwa aksesori desainer yang paling dicari tahun lalu tidak terbuat dari kulit. Hal itu menjadi pertimbangan bagaimana brand baru seperti Nanushka dan Veja didorong oleh gerakan mode vegan.

Beberapa merek fashion terbesar dunia, termasuk Hermès sangat memperhatikan kualitas yang sangat tinggi. Dan mereka memasukkan alternatif kulit vegan sebagai inovatif ke dalam proses manufaktur mereka, yang sangat memperhatikan lingkungan lainnya. Pada industri mode seperti menggunakan limbah daur ulang seperti koleksi Re-Nylon Prada.

Alternatif bahan kulit kini merupakan hal yang hebat bagi lingkungan. Namun juga kita semua tahu kerumitan yang muncul saat merawat barang-barang kulit kita. Di bawah ini, kalan bisa melihat bagaimana berbagai merek ini mengubah ide tentang kemewahan dan membuat karya berbahan kulit.

1. Hermès

source.prestigeonline
ADVERTISEMENT

Setelah membangun warisannya pada tas tangan dengan kulit eksotis dan kulit mewah. Hermès bertualang ke wilayah vegan dengan tas Victoria yang akan datang. Tas yang biasanya dibuat dari kulit anak sapi Clemence Hermès yang kasar, kini hadir dengan alternatif kulit yang berasal dari jamur, Sylviana. Bahan biodegradable dipelopori oleh perusahaan rintisan California, MycoWorks, yang memiliki pendukung terkenal seperti Natalie Portman dan John Legend. Sylviana meniru tampilan dan nuansa kulit asli, dan ini dibuat di laboratorium melalui proses yang memiliki jejak karbon lebih rendah dari pada produksi kulit hewan. Itu mungkin membuat Victoria sepopuler tas Birkin dan Kelly dari merek Prancis yang sangat dicari. Seperti yang diungkapkan oleh direktur artistik Hermès, Pierre-Alexis Dumas, “Dengan Sylvania, Hermès adalah inovasi dalam pembuatan.”

2. Bottega Veneta

source.prestigeonline

Dalam hal tas desainer vegan, Bottega Veneta jauh di depan kurva. Di bawah kepemimpinan Tomas Maier, label Italia tersebut memperkenalkan seluruh koleksinya pada tahun 2012. Memutuskan untuk membuat jersey dan tas kertas setelah berbicara dengan pelanggan yang menginginkan tas buatan tangan yang canggih yang tidak berbahan kulit dan ramah lingkungan, Kata Maier. Makalah yang dimaksud adalah Naoron, yang berasal dari kulit kayu mulberry. Ini diproduksi oleh Onao, perusahaan di balik kertas tradisional Jepang, washi. Dan keduanya sama-sama kokoh, fleksibel, tahan air dan sobek, seperti yang ditunjukkan oleh tenunan intrecciato pada tas Bottega Veneta. Merek Italia meninjau kembali idenya tahun lalu melalui koleksi Kertas Kraft-nya. Dan menata kembali gaya kantongnya yang trendi dengan kertas karton bergelombang daur ulang.

3. Tommy Hilfiger

source.prestigeonline

Tommy Hilfiger membuat sepatu kets ramah lingkungan dengan memperkenalkan dua gaya dalam koleksi Musim Semi dan Musim Panas 2020. Meski terlihat sangat mirip dengan sneakers lain, sepatu tersebut menggunakan bahan kulit berkualitas tinggi yang terbuat dari serat kulit apel daur ulang. Kain kulit apel dikembangkan oleh Frumat, yang bertujuan untuk menemukan kembali limbah apel dari industri makanan Italia. Ini adalah salah satu alternatif ramah lingkungan yang telah dieksplorasi Tommy Hilfiger sejak melarang penggunaan kulit hewan eksotis pada tahun 2020. Pada tahun sebelumnya, label tersebut juga bekerja sama dengan Lewis Hamilton untuk koleksi pakaian jalan vegan yang dibuat dengan hanya menggunakan bahan daur ulang dan kulit imitasi.

4. Chloé

source.prestigeonline

Seperti Tommy Hilfiger, label Parisian Chloé melihat potensi besar pada kulit berbahan dasar apel. Tahun lalu, ia meluncurkan beberapa kantong ramah lingkungan dan tas mini yang dibuat dengan kain Frumat melalui jalur difusinya, See By Chloé. Keputusan untuk menargetkan konsumen yang lebih minelial kaum milenial dan Gen Z dilaporkan mendorong kebangkitan mode nabati, dengan pasar kulit vegan diperkirakan bernilai US $ 85 miliar pada tahun 2025.

5. Chanel

source.prestigeonline
ADVERTISEMENT

Perlu disebutkan bahwa Chanel, salah satu perusahaan barang kulit mewah terbesar di dunia, juga telah bereksperimen dengan alternatif kulit vegan. Yakni, Piñatex, terbuat dari serat tumbuhan nanas di bagian daun dan batang buahnya. Selain ramah lingkungan, kain tersebut juga memberikan sumber pendapatan tambahan bagi petani nanas. Pada tahun 2018, tak lama setelah melarang bulu dan kulit eksotis, rumah couture Prancis meluncurkan topi perahu emas yang terbuat dari kulit vegan di acara Egyptian acara bertema Métiers d’Art. Topi itu sebagian besar berfungsi sebagai penyangga, tetapi Piñatex pada akhirnya mungkin menemukan jalannya di tas kulit khas merek Prancis.

6. Hugo Boss

source.prestigeonline

Hugo Boss terkenal menggunakan bahan berkelanjutan dengan rangkaian sepatu kets pria yang diluncurkan pada tahun 2019. Sepatu kets kasual dibuat sepenuhnya tanpa produk hewani, diwarnai dengan pewarna nabati dan diakhiri dengan poliuretan termoplastik daur ulang ( TPU) sol. Proyek ini adalah bagian dari komitmen berkelanjutan untuk inovasi di seluruh penawaran perusahaan serta pencarian berkelanjutan untuk cara yang lebih berkelanjutan untuk merancang, mencari, memproduksi, dan menyelesaikan produknya.

7. Balenciaga, Gucci, dan Saint Laurent

source.prestigeonline

Tahun lalu, Kering bermitra dengan Bolt Threads, perusahaan di balik kulit berbasis jamur yang dikenal sebagai Mylo, untuk membuat rantai pasokan bahan tersebut. Itu berarti Anda dapat segera mengharapkan sederet produk kulit vegan dari brand seperti Gucci, Saint Laurent dan Alexander McQueen, yang semuanya dimiliki oleh Kering. Balenciaga, yang juga merupakan merek Kering, telah memikirkan gagasan untuk menjadi vegan dengan meluncurkan sepatu kets Zen tanpa kulit tahun lalu. Gucci, sementara itu, telah melakukan banyak upaya untuk meningkatkan sumber dan proses pembuatan kulitnya. Pada tahun 2025, label Italia ini berencana untuk membuat proses penyamakannya bebas logam dan krom. Mungkin dalam lima tahun ke depan, bahkan tidak membutuhkan penggunaan kulit binatang.

Terimakasih telah membaca artikel ini, masih banyak artikel menarik yang menunggu untuk kalian baca, maka tetaplah di Barrier Magazine.com