SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Kelanjutan Refurbished Program Terbaru Nike

Nike menjual sepatu kets bekas…

Jika itu terdengar seperti ide yang aneh, Anda mungkin tidak mengikuti salah satu tren baru terpopuler dalam ritel pakaian jadi. Nike telah mengumumkan peluncuran Refurbished, sebuah program yang memperbaharui sepatu kets yang dikembalikan oleh pelanggan dalam waktu 60 hari setelah pembelian dan memeriksa serta membersihkannya untuk dijual kembali dengan harga lebih rendah kepada loyalis brand.

Brand ini ingin melakukan perannya dalam meminimalkan limbah. Ada juga sejauh mana hal ini memungkinkan mereka untuk memiliki program penjualan kembali. Dan jika berhasil brand ini dapat berkembang lebih maju. Ada banyak minat konsumen dalam penjualan kembali dari sneakers bekas. Jadi sangat masuk akal untuk menguji area ini lebih lanjut.

Nike awalnya membuat program Refurbished yang tersedia di 15 tokonya. Nike juga berencana untuk memperluas ke lebih banyak lokasi tahun ini dan seterusnya. Dan para ahli lainnya di RetailWire BrainTrust setuju dengan langkah tersebut terutama tentang penentuan posisi lingkungan.

Berkembang pesat di pasaran

Dunia fashion sneaker memiliki masalah keberlanjutan mendasar, seperti halnya fast fashion. Banyak sepatu yang dibuat saat ini tidak dapat dengan mudah dibongkar dan didaur ulang secara berkelanjutan, ‚ÄĚtulis Yogesh Kulkarni , CEO Antuit.ai. Selain itu, keberlanjutan program ini cukup penting sehingga banyak konsumen mulai memperhatikan dan brand harus mengatasinya langsung. Di sisi lain, pasar barang bekas tumbuh pesat untuk pakaian jadi dan alas kaki mengingat kemudahan penggunaan platform digital. Nike cukup berani untuk mengatasinya.

Pasar sepatu kets bekas telah tumbuh secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir, dengan sepatu kelas atas khususnya. Sneakers bekas sangat dihargai di pasaran. Sneakerhead menghabiskan ratusan bahkan ribuan dolar untuk membeli beberapa model ikonik merek tersebut. Artikel terbaru di Six Figure Sneakerhead mencantumkan sepatu Nike tertentu sebagai 11 dari 12 sepatu kets dengan harga tertinggi di pasar penjualan kembali saat ini.

Nike Membagi sepatu kets yang dikembalikan ke dalam tiga kategori, bergantung pada kondisinya: sepatu yang masih seperti baru. sepatu yang hanya dikenakan untuk satu atau dua hari dan dipakai dengan lembut dan sepatu yang memiliki cacat kosmetik dari pabrik. Item dalam penunjukan terakhir ini mungkin memiliki beberapa cacat akibat kesalahan dalam proses pembuatan, atau mungkin noda oleh pemilik sebelumnya.

Detail pemeriksaan

Dalam semua kasus, Nike memeriksa sepatu kets yang dikembalikan dan memperbaruinya sedekat mungkin dengan merek baru. Dan sebelum memberi mereka penunjukan kondisi sepatu dan mengirimkannya ke salah satu toko untuk dibeli akan dilakukan pengecekan detail terlebih dahulu. Penetapan harga untuk setiap item didasarkan pada model dan kondisi relatifnya.

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

Kotak sepatu menyertakan pesan yang memberi tahu pembeli tentang kondisi sepatu tersebut. Setiap model yang diperbarui dilindungi oleh uji keausan 60 hari. Pelanggan dapat mengembalikan sepatu kets kapan saja selama waktu tersebut jika sepatu tidak memenuhi persyaratan mereka.

Beberapa di BrainTrust RetailWire mencatat bahwa konsep tersebut sejalan dengan perkembangan di bidang pakaian lainnya.

Item yang digunakan dengan lembut dan sangat dijaga sedikit menjadi tren. Merek ini mempromosikan layanan baru ini tidak hanya sebagai cara yang lebih murah bagi loyalis untuk membeli sepatu kets. Namun juga sebagai bagian dari program Nike Zero untuk mencapai tujuan nol karbon dan limbah. Sepatu kets yang dikembalikan tidak termasuk dalam program Refurbished akan disumbangkan ke mitra komunitas Nike atau didaur ulang untuk digunakan pada produk lain.

Pengaruh terhadap kemajuan Nike

Dengan cara ini, para ahli seperti Venky Ramesh , AVP produk konsumen, ritel dan distribusi di Capgemini, melihat layanan tersebut menyatukan beberapa tren kontemporer yang berbeda.

Nike bisa saja menjual sepatu kets rekondisi sejak lama. Tapi sekarang, dengan konsumen menempatkan premium pada organisasi yang digerakkan oleh tujuan dan kecintaan Gen-Z / Millennials untuk produk bekas. Ini waktu yang tepat bagi Nike untuk menghasilkan uang dari produk yang dikembalikan sambil meningkatkan citra mereka lebih jauh.

Nike baru-baru ini dinobatkan sebagai merek pakaian paling berharga di dunia selama tujuh tahun berturut-turut oleh Brand Finance.

Terimakasih telah membaca artikel ini, masih banyak artikel menarik yang menunggu untuk kalian baca, maka tetaplah di Barrier Magazine.com