SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Pop CultureAkhirnya Perseverance NASA Mendarat Di Mars.

Akhirnya Perseverance NASA Mendarat Di Mars.

Pesawat penjelajah Perseverance NASA mendarat di permukaan Mars pada hari Kamis, menandai akhir dari perjalanan tujuh bulannya melalui luar angkasa dan awal dari misi Mars.

Setelah masuk dan turun yang mengerikan ke planet merah di dalam pendarat, Pesawat Penjelajah Perseverance NASA diturunkan pada satu set kabel oleh pendarat, yang melayang 20 meter di atas tanah berkat roket kecilnya. Segala sesuatu yang masuk, turun, dan mendarat (dikenal sebagai tujuh menit teror) berjalan sesuai rencana, dan Ketekunan dapat mulai memeriksa semua bagian dan instrumen ilmiahnya untuk memastikannya berfungsi dengan baik.

Perseverance NASA mendarat di Kawah Jezero, hamparan luas yang dulunya merupakan rumah bagi delta sungai yang tertutup air. Batuan di daerah tersebut berusia hingga 3,5 juta tahun, ketika planet ini memiliki iklim yang lebih hangat dan basah. Memeriksa mereka dapat memberi para ilmuwan wawasan tentang masa lalu Mars.

Setelah beberapa minggu pemeriksaan diagnostik dan penyelesaian uji terbang helikopter Ingenuity, penjelajah seberat 2.260 pon akan menavigasi melalui delta kuno. Ini akan menggunakan sejumlah instrumen untuk mengambil gambar, memeriksa susunan kimiawi batuan dan tanah, mencari bukti bahwa makhluk hidup purba mungkin telah tertinggal jika ada (disebut biosignatures), menyiapkan sampel tanah untuk diambil dan dikirim ke Bumi oleh misi masa depan, dan melakukan beberapa eksperimen menarik.

Yang pertama akan melibatkan helikopter Ingenuity, pesawat tak berawak bertenaga surya dengan kehormatan mencoba penerbangan pertama umat manusia di planet lain, selama tubuh seberat 4 pon itu bisa lepas dari tanah. Tes kedua akan melibatkan perangkat yang dibuat untuk mengubah karbon dioksida di atmosfer Mars menjadi oksigen. Jika berhasil, tes tersebut dapat memiliki implikasi luas untuk misi masa depan ke Mars, termasuk kemampuan untuk membuat bahan bakar roket (yang menggunakan banyak oksigen) dan udara yang dapat bernapas untuk astronot.

Pengaturan sampel tanah untuk dikembalikan ke Bumi adalah salah satu aspek yang lebih menarik dari perjalanan Ketekunan. Meskipun butuh beberapa tahun sebelum mereka dapat diambil dan dibawa ke Bumi, prospek untuk dapat menggunakan laboratorium untuk memeriksa bebatuan dan tanah yang kemungkinan bersentuhan dengan atau dekat air adalah langkah maju yang besar untuk pemahaman kita tentang Mars.

Bersamaan dengan Perseverance, dua misi lain dari Bumi telah tiba di Mars. Pengorbit Hope dari Badan Antariksa Uni Emirat Arab tiba 9 Februari dan telah mengorbit planet ini, terutama untuk memeriksa atmosfernya. Pengorbit kombinasi Tianwen-1, pendarat, dan penjelajah memasuki orbit pada 10 Februari, di mana ia akan tetap berada sebelum melepaskan pendarat dan penjelajahnya untuk mencapai permukaan pada bulan Mei.

Perseverance adalah penjelajah kelima Amerika Serikat di Mars, melanjutkan pencapaian sempurna NASA untuk pendaratan penjelajah di planet ini. Penjelajah sebelumnya, Curiosity, masih beroperasi dan telah menempuh jarak lebih dari 20 kilometer sejak mendarat pada 2012.

Jika Tianwen-1 berhasil mendarat, China akan menjadi negara kedua yang mendaratkan penjelajah di Mars.

Rekomendasi jasa backlink Terjamin murah dan terpercaya terbaik di Indonesia