SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Facebook Melarang Berita Di Australia.

Facebook telah mengumumkan bahwa mereka akan “membatasi penerbit dan orang di Australia untuk berbagi atau melihat konten berita Australia dan internasional” sebagai akibat dari Kode Tawar Media Pemerintah Australia. Meskipun Kode masih akan dipilih di parlemen, pelarangan berita di negara itu sudah berlaku, dengan warga Australia yang terbangun dengan pesan dari raksasa media sosial yang menjelaskan perubahan tersebut.

Kode Tawar Media Australia mengusulkan agar raksasa teknologi seperti Facebook dan Google membayar publikasi media lokal ketika menautkan ke konten mereka, dengan harapan pendapatan dibagi lebih adil antara sumber media. Secara alami, baik Facebook dan Google tidak setuju dengan proposal ini, dengan berbagai klaim bahwa itu melenceng. Juru bicara Facebook William Easton mengatakan undang-undang tersebut “pada dasarnya salah memahami hubungan antara platform kami dan penerbit yang menggunakannya untuk berbagi konten berita”.

Facebook telah mengancam akan memblokir konten berita di Australia sejak September, dan sekarang menepati ancamannya, dan Google menyatakan akan menghentikan pengoperasian mesin pencari di negara itu jika undang-undang itu disahkan. Microsoft, memanfaatkan kesempatan ini, memihak Pemerintah Australia dan mengajukan mesin pencari Bing sebagai alternatif, menawarkan untuk meningkatkan investasinya di dalamnya jika Google menarik mesinnya sendiri dari negara tersebut. Bahkan, Microsoft bahkan menyarankan agar AS mengadopsi undang-undang yang sama dengan yang diusulkan Australia, mengklaim bahwa hal itu “memperkuat demokrasi dengan meminta perusahaan teknologi untuk mendukung pers yang bebas”.

Kebalikan dari berita

ADVERTISEMENT

Mengenai spesifiknya larangan terbaru Facebook, itu mempengaruhi semua orang dan organisasi berita di Australia. Tidak ada pihak yang dapat melihat, menautkan, atau membagikan berita apa pun, baik secara lokal maupun global. Ini berarti publikasi Australia yang sebelumnya memperoleh pembaca global melalui berbagi ke Facebook akan kehilangan semua visibilitas dan kemampuan untuk melakukannya. Ini juga berarti bahwa setiap orang Australia yang melihat Facebook untuk tetap up to date dengan peristiwa global (atau lokal, dalam hal ini) tidak akan lagi melihat item berita apa pun muncul sama sekali. Menurut studi yang dilakukan oleh analis Roy Morgan, pada Maret 2020, 37,7% orang Australia mengandalkan media sosial sebagai sumber berita utama mereka, dan 16,5% lainnya mengandalkan situs umpan berita seperti Google News – dalam kedua kasus itu porsi yang signifikan. dari populasi.

Langkah Facebook untuk melarang berita di Australia telah mulai menimbulkan beberapa konsekuensi mengkhawatirkan yang mungkin tidak terduga oleh perusahaan media sosial tersebut, dengan banyak halaman selain dari outlet berita yang diblokir. Departemen kesehatan negara bagian seperti SA Health dan Queensland Health telah diblokir, seperti yang dilaporkan Guardian. Banyak dari halaman-halaman ini memberikan informasi penting tentang pandemi Covid-19, dan peluncuran vaksin, jadi untuk memblokirnya saat ini sangatlah mengkhawatirkan. Sementara beberapa halaman telah dipulihkan, banyak kerusakan mungkin telah terjadi. Sejumlah badan amal termasuk Bowel Cancer Australia dan Kids Cancer Project juga diblokir. Layanan telepon kekerasan dalam rumah tangga utama Australia, 1800 Respect, juga terpengaruh.

Beberapa orang Australia yang marah dengan tindakan Facebook telah menghapus akun Facebook mereka dan mendesak orang lain untuk mengikutinya, menggunakan media sosial untuk membagikan tagar #deleteFacebook.
Facebook juga telah mengeluarkan pernyataan yang mengatakan: “Karena undang-undang tidak memberikan panduan yang jelas tentang definisi konten berita, kami telah mengambil definisi yang luas untuk menghormati undang-undang yang dirancang. Namun, kami akan membalikkan halaman yang terkena dampak secara tidak sengaja. ”Perlu dicatat bahwa dalam pernyataan ini Facebook tidak sepenuhnya bertanggung jawab atas masalah tersebut, tetapi setidaknya berencana untuk memulihkan halaman yang terkena dampak yang seharusnya tidak terjadi. Namun, kapan halaman-halaman ini akan dikembalikan masih belum bisa dilihat. The Guardian juga melaporkan bahwa kepala eksekutif Facebook Mark Zuckerberg telah berbicara dengan bendahara federal dan wakil pemimpin Partai Liberal Josh Frydenberg, yang men-tweet bahwa mereka memiliki “diskusi konstruktif” tentang “menemukan jalan ke depan”.

Kesepakatan Google

ADVERTISEMENT

Sementara Facebook mengatakan menindaklanjuti ancamannya “dengan berat hati”, Google telah mulai menandatangani kesepakatan dengan publikasi media Australia, mencapai kesepakatan lima tahun, AU $ 30 juta dengan Sembilan media dan mengadakan pembicaraan dengan orang lain seperti ABC dan Guardian Australia.

News Corp Rupert Murdoch juga telah membuat kesepakatan global dengan raksasa teknologi tersebut, yang akan memungkinkan publikasinya untuk terus muncul di Google News dan mesin pencari Google, tetapi kesepakatan itu juga melibatkan pembentukan platform berlangganan yang dibagi antara kedua perusahaan. Tidak diragukan lagi situasi ini akan berkembang lebih jauh dalam beberapa hari mendatang, jadi nantikan kabar terbaru di Facebook dan penawaran berita Google.