SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

TechnologyWindows 11 VS Windows 10 : Haruskah Anda Upgrade ?

Windows 11 VS Windows 10 : Haruskah Anda Upgrade ?

Windows 11 akan datang akhir tahun ini, dan itu berarti Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana perbandingannya dengan Windows 10.

Secara visual, keduanya sangat berbeda, tetapi ada juga perubahan tersembunyi lainnya yang membedakan generasi Windows berikutnya dari generasi saat ini. Anda mungkin memiliki pertanyaan tentang apakah Anda harus memutakhirkan, dan kami telah membahas semua perbedaan di antara keduanya.

Haruskah Anda Upgrade ?

Sama seperti Windows 10 adalah upgrade gratis ke Windows 8.1 dan Windows 7, Windows 11 akan menjadi upgrade gratis ke Windows 10. Tapi ada masalah. Pemutakhiran itu hanya berlaku selama PC Anda lulus tes di aplikasi Pemeriksaan Kesehatan PC Microsoft — yang telah menyebabkan cukup banyak kontroversi, terutama yang berkaitan dengan persyaratan TPM 2.0.

Bahkan jika Anda lulus tes, Anda mungkin bertanya-tanya apakah Anda harus meningkatkan. Sebelum membahas perbedaan antara Windows 10 dan Windows 11, kami memiliki beberapa saran tentang kemungkinan jalur peningkatan.

Saat ini, Windows 11 masih dalam tahap beta. Anda hanya bisa mendapatkannya melalui program Windows Insider mulai minggu 28 Juni. Jika PC Anda kompatibel, Anda akan menguji Windows 11 dengan banyak bug dan masalah lainnya. Kami menyarankan Anda untuk menunggu sebelum Anda memperbarui ke Windows 11 agar aman.

Microsoft mengatakan akan meluncurkan Windows 11 ke PC pada akhir tahun 2021, dan sepanjang 2022. Saat itulah Windows 11 akan paling stabil dan Anda dapat menginstalnya dengan aman di PC Anda. Meski begitu, kami masih berpikir lebih baik menunggu sebentar. Microsoft jelas akan menyarankan peralihan jangka panjang ke Windows 11, karena ini akan menjadi versi terbaru Windows, tetapi Anda masih dapat tetap menggunakan Windows 10 jika Anda mau.

Windows 10 akan terus didukung hingga tahun 2025, tetapi Microsoft belum mengatakan berapa banyak pembaruan yang akan dilakukan Windows 10 secara resmi. Tidaklah penting untuk segera memperbarui ke Windows 11 kecuali jika Anda benar-benar ingin mencoba fitur baru yang akan kita bahas.

Start Menu Dan Taksbar

Jika Anda melihat perbedaan antara Windows 11 dan Windows 10, yang terbesar adalah Start Menu dan Taskbar. Di Windows 11, Microsoft memusatkan Taskbar dan Start Menu di layar. Ini membuatnya terlihat sedikit lebih seperti MacOS dan ChromeOS. Namun, Anda masih dapat memindahkannya kembali ke kiri jika Anda mau.

Berbicara tentang Start Menu, di Windows 11, ini sedikit lebih sederhana. Anda hanya akan melihat daftar aplikasi statis, diikuti oleh dokumen yang paling sering Anda kunjungi di bagian bawah. Anda dapat memperluas aplikasi, menggulir daftar, dan menyematkan aplikasi sesuai pilihan. Itu mungkin terdengar familier, tetapi penting untuk dicatat bahwa Windows 11 tidak lagi mendukung Live Tiles. Jika Anda benar-benar ingin melihat informasi di Start Menu Anda secara sekilas, maka Windows 10 adalah yang terbaik.

Untuk Taskbar, perhatikan bahwa ada beberapa perubahan besar di Windows 11 jika dibandingkan dengan Windows 10. Microsoft telah menciutkan kotak pencarian menjadi ikon, dan juga menghapus fungsi Cortana di Windows 11. Jika Anda menginginkan Cortana, Anda harus untuk mengunduh aplikasi. Pencarian juga berpindah ke tengah layar, dengan desain mengambang dan tata letak tab yang mirip dengan Windows 10.

Bahkan Windows Timeline hilang. Windows 11 mengeluarkan fitur Windows 10 yang mendukung kemampuan sinkronisasi Microsoft Edge. Tempat di mana Windows Timeline dulu digantikan oleh Virtual Desktops.

Tetapi jika Anda ingin menyematkan Taskbar Anda ke kanan atau kiri layar, maka kami punya kabar buruk. Anda tidak lagi dapat melakukan itu, karena di Windows 11 Taskbar hanya akan tetap berada di bagian bawah. Aplikasi juga tidak akan dapat menyesuaikan bilah tugas.

Banyak dari perubahan ini hanya visual. Windows 11 dan Windows 10 memiliki fitur yang sama, dan hanya tampilannya saja yang berbeda.

Multitasking dan dukungan monitor eksternal

Anda mungkin telah melihat demo multitasking Microsoft di Windows 11, dan bertanya-tanya apakah itu akan di-porting ke Windows 10. Sejauh yang kami tahu, ini adalah fitur eksklusif Windows 11, dan Anda tidak akan melihatnya di Windows 10 .

Di Windows 11, Anda dapat meningkatkan multitasking Anda dengan Snap Layouts yang mengelompokkan jendela Anda dan menyimpannya ke taskbar. Arahkan kursor ke tombol maksimalkan dan Anda dapat memasang ubin jendela dalam berbagai ukuran. Windows 10 tidak akan memiliki ini. Itu mempertahankan fitur “Snap” tradisional, di mana Anda harus memasang ubin secara manual pada jendela Anda dengan kombinasi keyboard atau dengan mengarahkan kursor ke sisi layar tertentu.

Lalu ada catatan tentang monitor eksternal. Windows 11 mengingat bagaimana Anda memiliki jendela di monitor eksternal Anda dan akan menyimpannya dalam keadaan itu ketika Anda memutuskan sambungan dari monitor dan kemudian menyambungkannya kembali. Ini adalah salah satu masalah paling menjengkelkan dengan Windows 10 yang akhirnya ditangani oleh Windows 11.

Tablet mode

Windows 10 memiliki mode tablet tradisional yang membuat PC Anda memiliki pengalaman Start Menu layar penuh. Di Windows 11, ini dihapus.

Sebaliknya, Windows 11 berperilaku lebih seperti iPad, di mana ketika Anda mengalihkan perangkat Anda ke tablet, segalanya menjadi lebih mudah untuk disentuh. Anda bahkan akan melihat efek di bawah jendela saat Anda menyentuhnya dengan jari Anda. Microsoft juga menambahkan gerakan untuk membuka dan menutup jendela, beralih antar desktop, dan opsi baru di Windows Ink Workspace. Semua ini tidak dalam mode tablet Windows 10, yang sebagian besar sulit dipahami bagi banyak orang.

Microsoft Store

App store di Windows 11 dan Windows 10 akan sangat mirip, tetapi dengan perbedaan utama. Toko aplikasi Windows 11 akan dikirimkan dengan dukungan untuk aplikasi Android melalui Amazon App Store. Anda tidak akan mendapatkannya di Windows 10 karena Windows 11 bergantung pada Subsistem Windows baru untuk Android.

Microsoft Store yang baru didesain ulang di Windows 11, yang membuatnya lebih mudah untuk menemukan aplikasi dan film, pada akhirnya juga akan masuk ke Windows 10. Microsoft mengonfirmasi hal ini dalam sesi pengembang setelah acara Windows 11 24 Juni. Anda tidak akan mendapatkan aplikasi Android di Windows 10. Toko masih memungkinkan Anda mengunduh semua aplikasi Windows di kedua sistem operasi. Itu termasuk aplikasi Win32, aplikasi UWP, dan Aplikasi Web Progresif.

Perbedaan lain dan fitur yang dihapus

Kami telah menghabiskan banyak waktu untuk menyoroti perbedaan besar antara Windows 10 dan Windows 11, tetapi masih ada beberapa perubahan yang perlu Anda ketahui jika Anda berencana untuk meningkatkan. Itu karena Windows 11 menghapus beberapa fitur dari Windows 10.

Anda tidak lagi dapat menyinkronkan wallpaper desktop, Internet Explorer dan panel Math Input akan dihapus, dan beberapa aplikasi juga akan dihapus. Aplikasi yang dihapus pada pemutakhiran akan menjadi penampil 3D, OneNote untuk Windows 10, Paint 3D, dan Skype. Anda masih dapat menemukannya di toko. Microsoft memiliki daftar lengkap jika Anda khawatir.

Jika Anda seorang gamer, perhatikan bahwa Windows 11 memiliki beberapa fitur eksklusif yang disediakan untuk Anda. HDR Otomatis akan membuat game Anda terlihat lebih hidup, dan Penyimpanan Langsung akan memastikan bahwa game dimuat lebih cepat dari kartu grafis Anda.

Dukungan dan perbarui siklus

Dipastikan bahwa Windows 11 akan mendapatkan pembaruan setahun sekali. Itu seperti MacOS. Windows 10, sementara itu, tetap menjadi misteri. Microsoft berkomitmen untuk mendukung Windows 10 hingga 2025.

Kami tidak yakin apakah itu masih akan mendapatkan pembaruan fitur dua kali setahun, tetapi jika Anda benar-benar menginginkan versi Windows terbaru dan terhebat, maka Windows 11 adalah tempat yang Anda inginkan.

Rekomendasi jasa backlink Terjamin murah dan terpercaya terbaik di Indonesia