SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Tips & TrickTips Meraup Cuan Melalui NFT

Tips Meraup Cuan Melalui NFT

Beberapa waktu belakangan ini, viral sejumlah karya seni dan barang unik lainnya yang laku terjual dengan harga yang luar biasa. Yang jadi tren, barang-barang seni tersebut dibeli kepemilikannya melalui NFT dalam blockchain!

Dalam blockchain, Non-Fungible Token merupakan salah satu token yang ada dalam teknologi blockchain. Buat yang belum tahu, blockchain itu kayak buku kas dari induk bank yang isinya berupa data transaksi nasabah gitu.

Saking jadi tren, dalam 30 hari terakhir, NFT senilai lebih dari US$100 juta tercatat telah laku terjual. Dari data Entrepreneur, sejak 2020, industri tersebut telah tumbuh hingga lebih dari 300 %.

Hal itu pun memicu para artis alias seniman dan pelaku industri kreatif untuk meraup cuan lewat penjualan karya seni melalui NFT nih.

Meski lagi hype banget, kamu juga perlu tahu dan memahami dulu landscape dari industri tersebut lho. Enggak hanya itu, kamu juga perlu mengetahui bagaimana cara NFT bisa memberikan peluang terbaik untuk kamu sebagai seorang seniman.

Ada sejumlah tips nih untuk kamu yang mungkin tertarik untuk mendapatkan cuan dengan NFT

1. Manfaatkan Komunitas

Saat memulai, tidak ada tempat yang lebih baik untuk dikunjungi selain langsung ke komunitas artis NFT. Biar kamu nggak pusing sendiri dan bingung mau mulainya, kamu bisa coba untuk memanfaatkan komunitas NFT, terutama komunitas para seniman yang menggunakan NFT.

Kamu bisa menemukannya di Telegram hingga platform Clubhouse lho! Bahkan, di Twitter juga ada kok komunitas yang isinya para calon artis NFT.

Di sana, kamu dan teman-teman seniman lainnya bisa saling terhubung dan mendapatkan insights dari seniman yang sudah berpengalaman dalam NFT. Selain itu, kamu juga bisa kok, mengikuti seniman favoritmu dan memperhatikan aktivitas komunitas. Jauh lebih mudah untuk bergabung dan mulai mengikuti artis yang Anda sukai dan menyaksikan bagaimana komunitas berinteraksi satu sama lain.

2. Tetap Otentik

Meski lagi hype, kamu jangan lupa, industri NFT ini juga sekaligus melahirkan seniman-seniman berbakat yang bahan belum ditemukan di seluruh dunia. Makanya, industri ini pun bisa jadi lebih kompetitif juga lho. Seperti halnya pasar yang berkembang pesat, godaan bisa muncul untuk meluncurkan NFT yang mencerminkan narasi hype terbaru.

Seniman NFT, ThankYouX, mengatakan bahwa ada platform yang bisa memungkinkan kamu untuk membuat daftar karya seni secara instan dan kompetitif. Makanya, karya kamu harus tetap otentik ya supaya bisa bersaing secara sehat dengan seniman lainnya.

3. Pasarkan Diri dan Karya

Namanya juga cari cuan, karya seni juga perlu dipromosikan dan dipasarkan dengan baik lho, Be-emers. Soalnya, seorang seniman juga pasti punya pengagum alias fans atau orang yang mencintai karyanya.

Sebagian besar artis NFT paling terkemuka, seperti Beeple, terus-menerus berinteraksi dengan penggemar mereka di Twitter dan platform media sosial lainnya.

Jadi, saat kamu menjalin komunikasi dengan penggemar atau pecinta seni, kamu bakal semakin gampang buat menjual karya kamu. Soalnya, kamu perlu menyadari, proses pembelian itu enggak hanya menghargai sebuah karya seni, tapi juga menghargai seniman di balik karya tersebut.

Nahh selanjutnya kita akan bahan cara membuat, membeli dan menjual karya di NFT.

NFT dapat digunakan untuk mewakili hampir semua jenis barang nyata atau tidak berwujud, termasuk:

  • Karya seni
  • Item virtual dalam video game seperti skin, mata uang virtual, senjata, dan avatar
  • Musik
  • Barang koleksi (mis. Kartu perdagangan digital)
  • Aset dunia nyata yang diberi token, mulai dari real estat dan mobil hingga kuda pacu dan sepatu kets desainer
  • Tanah virtual
  • Rekaman video momen olahraga ikonik
  • Ada sejumlah tips nih untuk kamu yang mungkin tertarik untuk mendapatkan cuan dengan NFT.

Bagaimana Cara membuat NFT ?

Membuat karya seni NFT kamu sendiri, bisa berupa GIF ataupun gambar karikatur lainnya, sesuaikan aja dengan kemampuan yang kamu miliki. Karya seni NFT juga dapat digunakan untuk membuat barang koleksi seperti seperangkat kartu digital.

Sebelum memulai, Kamu harus menentukan nih, blockchain mana yang akan kamu gunakan untuk menerbitkan NFT kami. Kalau saat ini Ethereum adalah layanan blockchain terkemuka untuk penerbitan NFT.

Namun, ada berbagai blockchain lainnya yang perlu kamu ketahui, misalnya :

  • Rantai Cerdas Binance
  • Alur oleh Dapper Labs
  • Tron
  • EOS
  • Bintik
  • Tezos
  • Kosmos
  • LILIN

Setiap blockchain memiliki standar token NFT nya sendiri, layanan dompet yang kompatibel, dan pasar. Misalnya, jika kamu membuat NFT di atas Binance Smart Chain , kamu hanya bisa menjualnya di platform yang mendukung aset Binance Smart Chain. Mengetahui hal ini, berarti kamu nggak  akan bisa menjualnya di platdorm lain seperti VIV3 – pasar berbasis blockchain Flow – atau OpenSea yang merupakan pasar NFT berbasis Ethereum.

Karena Ethereum memiliki ekosistem NFT terbesar, inilah yang kamu perlukan untuk membuat karya seni, musik, atau video NFT Anda sendiri di blockchain Ethereum:

Dompet Ethereum yang mendukung ERC-721 (standar token NFT berbasis Ethereum), seperti MetaMask, Trust Wallet, atau Coinbase Wallet.

Sekitar $ 50- $ 100 dalam eter (ETH). Jika kamu menggunakan dompet Coinbase, kamu bisa membeli Ethereum dari platform dengan dolar AS, pound sterling Inggris, dan mata uang fiat lainnya. atau kamu bisa membelinya dari bursa mata uang kripto. Panduan tentang cara membeli cryptocurrency menggunakan bursa paling populer dapat ditemukan di sini .

Setelah kamu mempunyainya, ada sejumlah platform yang berpusat pada NFT yang memungkinkan Anda menghubungkan dompet Anda dan mengunggah gambar atau file yang sudah kamu siapkan dan ingin kamu ubah menjadi NFT.

Pasar utama Ethereum NFT meliputi:

  • OpenSea
  • Rarible
  • Makersplace juga memungkinkan Anda membuat NFT sendiri, tetapi Anda harus mendaftar untuk menjadi artis yang terdaftar di platform sebelumnya.

Berapa biaya untuk membuat NFT?

Meskipun tidak ada biaya untuk membuat NFT di OpenSea, beberapa platform lainnya tetap mengenakan biaya. Dengan platform berbasis Ethereum, biaya ini dikenal sebagai “gas”. Gas Ethereum hanya memerlukan beberapa nilai Ethereum untuk menjalankan fungsi tertentu di blockchain, dalam hal ini, ini akan menambahkan NFT baru ke pasar. Biaya bahan bakar bervariasi tergantung pada kemacetan jaringan . Semakin tinggi jumlah nilai orang yang bertransaksi melalui jaringan pada waktu tertentu, semakin tinggi harga biaya gas dan sebaliknya.

Perlu kamu diketehui, Biaya gas Ethereum rata-rata jauh lebih murah selama akhir pekan ketika lebih sedikit orang yang melakukan transaksi nilai melalui jaringan. Hal Ini dapat membantu kamu untuk menekan biaya saat mencantumkan beberapa NFT untuk dijual.

Bagaimana menjual NFT

Untuk menjual NFT kamu di pasar, kamu harus menyiapkan beberapa karya yang sudah kamu pilih dan tentunya yang menurut kamu paling terbaik, klik di atasnya dan temukan tombol “jual”. Mengklik ini akan membawa kamu ke halaman harga dihalaman itu kamu bisa menentukan harga karya yang akan kamu jual termasuk apakah kamu akan menjalankan lelang atau menjual dengan harga tetap.

Ether dan token ERC-20 lainnya adalah cryptocurrency paling umum yang dapat kamu jual, namun, beberapa platform hanya mendukung token asli dari blockchain tempat mereka dibangun. VIV3 , misalnya, adalah pasar blockchain Flow dan hanya menerima token FLOW .

Dengan mengklik tombol “edit” di sebelah gambar koleksi di OpenSea, menandatangani pesan menggunakan dompet kamu dan scroll ke bawah, kamu memiliki opsi untuk memprogram dalam royalti dan memilih token ERC-20 mana yang ingin kamu terima untuk menjual NFT. Royalti memungkinkan pencipta NFT mendapatkan komisi setiap kali aset tersebut dijual kepada orang baru. Ini berpotensi menciptakan aliran pendapatan pasif seumur hidup untuk artis dan pembuat konten lainnya secara otomatis berkat kontrak pintar yang sudah dijalankan.

Mendaftar NFT di pasar memang memerlukan biaya untuk menyelesaikan prosesnya. Meskipun demikian halnya dengan setiap platform, itu adalah sesuatu yang harus diperhatikan saat membuat NFT.

Cara membeli NFT

Sebelum buru-buru membeli NFT, ada 4 hal yang perlu kamu pertimbangkan dulu:

  • Dari pasar mana kamu ingin membeli NFT?
  • Dompet apa yang perlu kamu unduh untuk terhubung dengan platform dan membeli NFT?
  • Cryptocurrency apa yang akan kamu butuhkan untuk mendanai dompet untuk menyelesaikan penjualan?
  • Apakah NFT yang ingin kamu beli dijual pada waktu tertentu, misalnya melalui paket atau art drop?

Seperti yang mungkin bisa kamu tebak sekarang, NFT tertentu hanya tersedia di platform tertentu. Misalnya, jika kamu ingin membeli paket NBA Top Shot, kamu perlu membuka akun dengan NBA Top Shot, membuat dompet Dapper, dan mendanainya dengan stablecoin USDC atau opsi mata uang fiat yang didukung. kamu juga harus menunggu salah satu paket kartu turun diumumkan dan mencoba keberuntungan kamu dalam mencoba membelinya sebelum terjual habis.

Paket dan barang seni menjadi semakin umum sebagai metode untuk menjual NFT yang langka kepada audiens pembeli yang lapar. Penurunan ini biasanya mengharuskan pengguna untuk mendaftar dan mendanai akun mereka terlebih dahulu sehingga mereka tidak kehilangan kesempatan untuk membeli NFT saat mereka drop. Paket dan hadiah seni bisa selesai dalam hitungan detik, jadi kamu harus menyiapkan semuanya sebelumnya.

Tempat membeli NFT

Untuk pedagang kripto yang terutama tertarik untuk membeli NFT, berikut adalah daftar pasar NFT paling populer di tahun 2021:

  • OpenSea
  • Rarible
  • Super Rare
  • Nifty Gateway
  • NFT Basic Project
  • Axie Marketplace
  • BakerySwap
  • ShowRoom NFT
  • VIV3

Itu dia beberapa tips untuk kalian para seniman, yang ingin meraup cuan di NFT. Jika tips atau rekomendasi diatas sangat membantu, ada baiknya bila membagikannya juga ke teman-teman kamu.

Selamat mencoba & semoga berhasil !

Sampai Jumpa di artikel Tips & Trick dan rekomendasi kami selanjutnya..

Salam Hangat…

Rekomendasi jasa backlink Terjamin murah dan terpercaya terbaik di Indonesia