SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Review Xbox Series S

Ya, tentunya semua orang kini senang dengan Xbox Series X , tetapi jangan lupa Microsoft telah merilis dua konsol generasi berikutnya. Xbox Series S juga telah mencapai toko dan dengan harga $ 299 yang jauh lebih terjangkau. Untuk harganya, Anda mendapatkan konsol yang dapat memainkan game di 4K pada 60 frame per detik. Tidak cukup bingkai untuk Anda? Itu juga dapat meningkatkan kecepatan hingga 120 fps. Ini juga memiliki kecepatan memuat secepat kilat, dan kemampuan untuk menangguhkan hingga enam game hingga Anda siap bermain lagi.

Ada beberapa konsesi yang harus dibuat dengan harga itu. Misalnya, 120 fps yang baru saja saya sebutkan hanya dapat dicapai pada resolusi 1440p. Plus, konsol tidak memiliki drive disk fisik dan dukungan 8K. Tetapi bagi para gamer yang mencari kebaikan generasi berikutnya dengan harga terjangkau, Xbox Series S adalah pemenangnya.

Harga dan konfigurasi Xbox Series S

  • Xbox Series S di Tokopedia Indonesia seharga Rp 6.600.000

Xbox S dibandrol dengan harga $299. Untuk soal harga, Anda mendapatkan perangkat keras yang jauh lebih mungil dibandingkan dengan Xbox Series X seharga $499. Begitu banyak sehingga tidak memiliki drive disk fisik. Itu juga tidak mengemas spesifikasi kuat dari saudara lelakinya yang lebih besar, tetapi kita akan membahasnya lebih lanjut nanti. 

ADVERTISEMENT

Setiap sistem dikirimkan dengan pengontrol Xbox yang diperbarui dan kabel daya. Namun, Seri S dikirimkan dengan kabel HDMI berkecepatan tinggi sedangkan Seri X dilengkapi dengan kabel berkecepatan sangat tinggi.

Desain Xbox Series S

Hal ini benar-benar menggemaskan. Saya belum pernah melihat konsol selucu ini sejak Nintendo GameCube. Saya terdorong untuk membuat baby talk di Seri S ketika saya pertama kali mengeluarkannya dari kotaknya. Ini sangat lucu. Dengan berat 4,3 pon, 10,8 x 5,9 x 2,6 inci, Seri S jauh lebih kecil daripada Seri X (9,8 pon, 12 x 6 x 6 inci). Dan di samping PlayStation 5  (9,9 pon, 9,9 pon, 15,4 x 10,2 x 4,1 inci), Seri S terlihat positif.  

Saya tidak masalah untuk memasukkannya ke dalam perangkat hiburan saya dengan koleksi konsol saya yang terus bertambah. Meskipun saat ini saya memiliki Seri X dan PS5 yang berdiri secara vertikal, orientasi alami Seri S tampaknya horizontal. Bagaimana lagi Anda akan mengagumi ventilasi melingkar hitam matte yang sedikit terangkat di bagian atas wadah plastik putih matte. Presentasinya membuat saya berpikir tentang Domino, pemburu hadiah mutan. Perhatikan baik-baik dan Anda akan melihat logo Xbox terukir diam-diam di sudut kanan atas. 

ADVERTISEMENT

Di sepanjang bagian depan perangkat di sudut kiri atas adalah tombol daya yang bersembunyi sebagai lambang Xbox. Seperti konsol Xbox sebelumnya, logo bersinar putih saat sistem dihidupkan. Di sudut kanan bawah terdapat port USB Tipe-A dan tombol pasangan untuk pengontrol nirkabel Anda. Sisi-sisi konsol adalah kisi-kisi besar untuk para penggemar meskipun ada empat kaki karet yang terangkat di sudut ventilasi sisi kanan jika Anda ingin membuat konsol berdiri secara vertikal. Anda akan menemukan kaki yang sama di sepanjang bagian bawah konsol untuk orientasi horizontal. 

Bagian belakang konsol menampung dua port USB Tipe-A, HDMI, port Gigabit Ethernet, slot ekspansi penyimpanan berpemilik, slot kunci aman, dan input daya. 

Spesifikasi Xbox Series S

Dalam Seri S dilengkapi dengan prosesor berbasis AMD Zen 2 3,6 GHz dengan RAM 10GB, GPU AMD RDNA 2 4-teraflop dengan 20 unit komputasi dan penyimpanan 512GB. Seri X memenuhi gelarnya sebagai konsol paling kuat di dunia dengan CPU 8-core 3,8-GHz berbasis AMD Zen 2, RAM GDDR6 16GB, GPU AMD RDNA 2 12-teraflop dengan 52 Unit Hitung (CU) dan SSD NVMe kustom 1TB. Namun, PS5 tidak terlalu ketinggalan dengan CPU 8-core, 3.5-GHz AMD Zen 2, RAM GDDR6 16GB, GPU AMD RDNA 2 10,3-teraflop dengan 36 CU dan SSD 825GB khusus.

Xbox Series S 4K, 120 FPS, dan HDR

Seri S dan Seri X dapat menjalankan game pada 4K. Dan kedua sistem dapat mencapai frame rate 120 fps. Namun, cara setiap sistem mencapai targetnya sangat berbeda. Dalam kasus Seri S, konsol dapat menjalankan game pada 4K pada 60 frame per detik. Jika Anda mencari 120 fps yang manis dan manis itu, resolusinya turun menjadi 1440p, yang sejujurnya tidak terlalu buruk. Saudaranya yang lebih kuat mengeluarkan semua pemberhentian dengan kemampuan menjalankan game pada 4K, 120 fps. Dan jika Anda bertanya-tanya mengapa 120 fps itu sangat penting, itu membuat pengalaman yang lebih mulus pada 60 fps dan detail animasi yang lebih baik serta lebih sedikit jeda input.

Saat ini ada 16 game yang mendukung 120 fps, termasuk Ori and the Will of the Wisps, Gears 5 dan Touryst, judul yang akan datang. Perpustakaan pasti akan tumbuh setelah diluncurkan. Untuk game lama yang belum dioptimalkan untuk 4K dan kesenangan dengan kecepatan bingkai tinggi, Seri S dan X dapat meningkatkan konten hingga setidaknya 4K pada 60 fps. 

Jika Anda ingin menikmati konten 4K non-game di Seri S, Anda harus beralih ke Netflix atau Amazon Prime Video. Karena sistem tidak memiliki drive Blu-ray 4K dari kakaknya, Anda harus membayarnya. 

Selain frame rate tinggi dan resolusi 4K, setiap konsol menawarkan High Dynamic Range (HDR). Dan jika Anda ingin game Anda terlihat terbaik, saya sarankan Anda mengaktifkan HDR sesegera mungkin. Dengan pengaturan yang diaktifkan, Anda mendapatkan lebih banyak warna jenuh dan kontras yang lebih dalam. Yang berarti bahwa cairan hijau yang menetes dari tangan D’Vorah dalam gaya Venomous-nya di Mortal Kombat X tampak sangat dekat dengan neon. Dan dunia Ori yang penuh warna dan Kehendak Wisps tampak lebih indah dengan semburan safir, oker, dan amethyst yang ditaburkan di seluruh dunia 

Peningkatan grafis lainnya termasuk DirectX Raytracing, sebuah fitur yang baru saja hadir untuk PC kelas atas. Ini pada dasarnya adalah teknologi yang membuat pencahayaan lebih realistis dan, dengan perluasan, bayangan. CPU dan GPU bekerja bersama-sama untuk memproses dan merender pemandangan, mensimulasikan dan melacak setiap sinar cahaya yang dihasilkan oleh sumber pencahayaan. Jadi jika seberkas sinar matahari mengenai objek yang mengkilap, sistem akan menghitung di mana sinar pantul yang dihasilkan akan mendarat dan merendernya. Ini adalah teknik yang telah digunakan oleh pembuat film untuk CGI untuk sementara waktu sekarang sehingga Anda dapat membayangkan implikasinya untuk game. 

Variable Rate Shading atau VRS adalah fitur besar lainnya. Teknologi ini memberi pengembang lebih banyak kontrol atas rendering piksel individual dalam sebuah adegan. Jadi, alih-alih membebani GPU untuk mereproduksi setiap satu dari jutaan piksel dalam sebuah adegan, pengembang dapat memprioritaskan efek individual pada objek atau karakter tertentu. Dalam istilah awam, itu berarti jika Anda seharusnya fokus pada karakter Anda untuk mendapatkan item penting, semua elemen latar belakang itu tidak perlu setajam itu. GPU, yang diarahkan oleh pengembang, dapat fokus pada apa yang penting, menghasilkan detail yang tajam di latar depan dengan sedikit definisi di latar belakang.

Tapi bagaimana cara memainkannya? Dalam kasus Ori, bermain pada 4K, 60 fps adalah hal yang sangat menyenangkan. Ketika saya tidak terpesona oleh warna yang kaya dan detail halus, seperti duri berduri tanaman merah muda cerah, permainan pasti berjalan lebih lancar pada 60 fps.  

Pengontrol Xbox Series S

Seri S dan X hadir dengan pengontrol yang didesain ulang yang sama. Sementara pengontrol Seri X memiliki lapisan hitam matte, S dibuat dalam warna putih matte. Seperti setiap pengontrol Xbox sebelumnya, entri baru ini ditenagai oleh sepasang baterai AA. Namun, Anda dapat menghubungkan Xbox ke komputer atau konsol melalui kabel USB Type-C. Dan jika Anda ingin melakukan bagian Anda untuk lingkungan, Anda dapat membeli kit play-and-charge yang dapat diisi ulang seharga $24,99, yang mengurangi pemborosan baterai dan memungkinkan Anda untuk mengisi daya pengontrol melalui USB Type-C.

Casing halus pengontrol Seri S memberi jalan ke titik-titik kecil di sepanjang bagian belakang lengan, tombol pemicu, dan bagian bawah tombol bahu untuk pegangan bertekstur yang bagus. Tombol bahu dan pemicu memiliki tingkat aktuasi yang hampir sama dengan pengontrol Xbox One, tetapi tombolnya lebih bulat. 

Meminjam dari pengontrol Elite, pengontrol baru menggunakan D-Pad hibrida yang menurut Microsoft akan memberikan input akurat dari kedua arah mata angin dan diagonal. Microsoft juga mengambil inspirasi dari Sony dan menambahkan tombol Bagikan ke penyebaran tombol tradisionalnya, menempatkannya di bawah tombol Lihat dan Menu. 

Konektivitas sangat besar bagi Microsoft dengan pengontrol menggunakan Radio Nirkabel Xbox untuk memungkinkan pengontrol baru bekerja dengan Seri X dan S serta Xbox One dan One S. Tetapi Microsoft tidak berhenti di situ. Pengontrol juga akan berjabat tangan dengan perangkat PC, Android, dan iOS. Ini juga akan memiliki kemampuan untuk mengingat beberapa perangkat yang merupakan musik ke telinga untuk seseorang dengan beberapa Xbox, laptop, dan gadget seluler. Untuk mengatasi kelambatan input, Microsoft telah menambahkan apa yang disebut teknologi Dynamic Latency Input (DLI), yang bekerja dengan teknologi di konsol dan koneksi HDMI TV Anda. Informasi penekanan tombol ditransmisikan lebih sering dan sama persis dengan bingkai permainan di layar. Microsoft mengatakan bahwa ini akan memangkas milidetik dari waktu respons keseluruhan, yang akan membuat sebagian besar gamer senang, terutama penggemar FPS dan game pertarungan. 

Pada 9,8 ons (9,3 ons tanpa baterai), pengontrol baru 6,1 x 4,5 x 2,5 inci agak lebih lebar daripada pengontrol Xbox One (9,9 ons 6,1 x 4 x 2,4). 

Audio Xbox Seri S

Selain grafisnya yang indah, Seri S juga memiliki audio 3D untuk menciptakan pengalaman bermain game yang lebih imersif. Mirip dengan PlayStation 5, Seri S akan mengandalkan GPU dan Head-related Transfer Function, atau HRTF, untuk soundscape yang imersif. HRTF menguraikan bagaimana telinga seseorang menerima suara. Ini adalah trik yang keren, tetapi karena telinga setiap orang memiliki bentuk yang berbeda, begitu pula cara setiap orang menafsirkan kebisingan. 

Teknologi audio Microsoft juga bekerja dengan Dolby Atmos, Virtual Surround Sound untuk headphone, DTS:X dan Windows Sonic. Dengan semua dukungan software tersebut, baik Seri X maupun S dapat menghasilkan audio spasial.

User interface Xbox Series S

Xbox memberi gamer versi yang lebih halus dari antarmuka ubin sebelumnya dengan fokus pada navigasi yang lebih cepat. Dan jika Anda sudah memiliki Xbox One X atau S, Anda dapat mentransfer semua pengaturan yang telah Anda sesuaikan dengan hati-hati ke sistem gen baru dengan satu sentuhan tombol selama pengaturan awal. 

Perubahan terbesar akan ditemukan di tata letak Panduan, yang diakses dengan mengklik ikon profil Anda di sudut kiri atas. Microsoft melakukan banyak pemangkasan ke antarmuka sebelumnya, membuatnya lebih mudah untuk mendapatkan utilitas penting. Di bilah navigasi atas, Anda memiliki ikon untuk Beranda, Orang, Pesta & Obrolan, Pencapaian, Tangkap & Bagikan dan Profil dan Sistem –– yang semuanya dapat diatur ulang sesuai keinginan Anda di Pengaturan.  Setiap tab telah disederhanakan untuk akses ke fitur yang paling penting lebih cepat. Mulai dari Beranda, Anda akan melihat Game & aplikasi saya bersama dengan empat aplikasi terbaru Anda. Di bagian bawah, Anda memiliki lima ikon yang mewakili Notifikasi, Xbox Game Pass, Store, Search, dan Audio. Pesta & Obrolan sekarang menampung pratinjau pesan dan Anda dapat menyesuaikan volume obrolan per orang. 

Sementara itu, Anda dapat menemukan Saran Teman dan Temukan Klub di bawah opsi Temukan Seseorang dan Mencari Grup yang baru pada orang. Kotak masuk Notifikasi baru yang ditemukan di bawah beranda menggabungkan semua lansiran, undangan, dan pesan Anda ke dalam satu umpan. Umpan Aktivitas juga telah mengalami perubahan, dengan fokus yang lebih besar pada konten yang dibuat pengguna, yang seharusnya memungkinkan Anda untuk melihat eksploitasi teman Anda dengan lebih mudah. 

Sedangkan untuk halaman Beranda utama, baris pertama disediakan untuk aktivitas terbaru Anda dengan baris kedua untuk Game & aplikasi saya dan baris ketiga untuk Game Pass. Dari sana, Anda memiliki Toko, Hiburan, Acara, Pin Komunitas, dan Microsoft Rewards. Di bagian bawah adalah tab “Tambahkan lebih banyak”, yang, seperti namanya, memungkinkan Anda menambahkan lebih banyak baris ke dalam campuran termasuk game dan teman. 

Layar Beranda dapat dikustomisasi dari urutan tampilan semuanya hingga tema dan warna latar belakang. Untuk saat ini, saya memiliki tema dinamis yang beralih antara terang dan gelap tergantung waktu. 

Xbox Series S Smart Delivery and Quick Resume

Konsol atau PC? Xbox terus mengaburkan batas dengan fitur Pengiriman Cerdas yang baru. Baik Anda membeli game di Seri X, S atau One X, S, bahkan OG Xbox One, Pengiriman Cerdas memastikan bahwa game akan berfungsi di setiap sistem. Tidak hanya itu, tetapi judulnya akan berjalan dalam batasan khusus konsol untuk memastikan Anda mendapatkan versi permainan terbaik tergantung pada konsol. Itu berarti jika Anda bermain di Xbox One, resolusi dan kecepatan bingkai akan dibatasi pada 1080p, 30 fps sedangkan One X akan meningkatkannya hingga 4K dan 60 fps tergantung pada judulnya. Game yang sama di Seri X akan dimainkan pada 4K, 120 fps, asalkan game dioptimalkan untuk frame rate yang lebih tinggi. 

Tapi fitur favorit saya adalah Quick Resume. Fitur baru yang bagus ini memungkinkan Anda untuk menjeda game di mana pun Anda berada –– di tengah-tengah cutscene atau di tengah-tengah aksi –– dan menangguhkannya dalam keadaan itu dan menyimpannya di penyimpanan tanpa keluar dari game. Sementara itu, Anda dapat meluncurkan judul lain. Dan ketika Anda siap untuk kembali ke judul aslinya, Anda dapat segera beralih kembali dengan permainan di tempat yang tepat yang Anda tinggalkan. 

Bergantung pada seberapa besar atau kompleks gimnya, Quick Resume dapat mendukung 4-6 gim, membuatnya tetap ditangguhkan di NVMe SSD khusus. Saya berhasil melakukannya dengan Gears 5, Assassin’s Creed Odyssey, Mortal Kombat X, Ori dan Will of the Wisps dan Witcher 3. Meskipun ini adalah fitur yang keren, saya berharap Anda dapat beralih antar tab seperti yang Anda lakukan di smartphone atau tablet daripada harus membuka Panduan dan menelusuri semua yang terjadi di sana. 

Kinerja Xbox Series S

Mengingat bahwa Seri S tidak sekuat Seri X, tetapi itu tidak berarti bahwa itu tidak dapat memberikan pengalaman bermain yang luar biasa. Sebaliknya, Seri S benar-benar dapat menangani semua game generasi berikutnya yang dioptimalkan yang telah sering Anda dengar. Untuk pengujian saya, saya mengunduh Gears 5, The Falconeer, Ori dan Will of the Wisp dan Destiny 2. 

Saya mulai dengan yang lama tapi bagus: Gears 5. Ini adalah salah satu judul yang telah dioptimalkan untuk berjalan pada 4K dan 60 frame per detik atau jika Anda memutar di TV LG OLED55E8PUA saya, 120 fps. Saat saya berjuang melalui titik tersedak yang dipenuhi dengan Swarm yang bermusuhan, peluru dan darah kental mengalir dengan bebas dan lancar. 

Mengemudikan Warbird besar saya di atas lautan yang bergolak sambil menghindari tembakan bola api dan menembakkan bola api saya sendiri di The Falconeer, adalah pengalaman yang mulus dan mendebarkan. Pertunjukan barel roll mulus dan cat air, grafik cel-shaded yang luhur. Ketika saya tidak dalam pertempuran, saya tidak bisa tidak mengagumi puncak putih yang terbentuk di atas air yang bergejolak. Dan ketika saya terlibat dalam pertempuran, serangan langsung akan menghasilkan ledakan merah terang, diikuti oleh gumpalan asap besar jika musuh adalah pesawat. 

Berkat Screen Space Global Illumination (SSGI), fitur engine Unreal yang berfungsi untuk menciptakan pencahayaan tidak langsung yang lebih realistis pada objek serta pencahayaan dinamis dari permukaan terang pada pencahayaan neon, pelindung COG saya dipantulkan secara akurat saat dilewatkan oleh cermin toko, bahkan secercah sinar matahari yang memantul dari lapisan logam. SSGI pada dasarnya adalah proses grafis yang kurang intensif daripada ray tracing. 

Tetapi permata mahkota unggulan adalah Arsitektur Kecepatan milik Microsoft. Digambarkan sebagai “jiwa” dari konsol baru, Velocity Architecture menggunakan empat komponen: SSD khusus, Dekompresi yang Dipercepat Perangkat Keras, API DirectStorage, dan Streaming Umpan Balik Sampler. Dua bagian pertama dari teka-teki mengurangi waktu muat dengan meningkatkan seberapa baik aset dimuat dari penyimpanan dan mengurangi ruang yang benar-benar digunakan aset di SSD. Komponen yang tersisa berfungsi untuk mengurangi beban kerja CPU dan merampingkan penggunaan GPU, hanya merender bagian aset yang saat ini diperlukan untuk adegan. 

Microsoft tidak bermain ketika dikatakan waktu muat lebih cepat. Assassin’s Creed Valhalla hanya membutuhkan waktu 22 detik untuk dimuat di Seri S, sedangkan Xbox One X mencatat waktu 1 menit 2 detik. Gears 5 membutuhkan waktu 8,5 detik untuk dimuat pada Seri S dan 48,9 detik pada One X.

Dan seperti Seri X, Seri S bermain sangat tenang. Bahkan setelah saya menghabiskan 3 jam mengarungi Ori dan Kehendak Wisps, saya tidak mendengar sedikit pun dari penggemar Seri S. Permukaan sistem terasa sejuk saat disentuh dan sementara udara yang dikeluarkan dari sistem terasa hangat, itu tidak terlalu panas.

Game Xbox Seri S

Meskipun Microsoft melakukan pembelian pengembang secara besar-besaran akhir-akhir ini, saya agak kecewa dengan pihak pertama yang eksklusif. Sementara semua penggemar PS5 berteriak-teriak untuk mendapatkan Spider-Man: Miles Morales dan Bugsnax, kami setia Xbox dibiarkan dalam kesulitan menunggu Halo Infinite. Dan ya, saya menyadari bahwa saya memiliki Assassin’s Creed Valhalla, Dirt 5 dan Yakuza: Like a Dragon untuk membawa saya, belum lagi Gears 5, Gears Tactics dan Forza Horizon 4 untuk membuat saya sibuk. 

Tapi saya benar-benar menginginkan judul eksklusif AAA yang akan membuat teman-teman PS5 saya menggertakkan gigi karena cemburu. Saya akan senang jika Tunic atau salah satu judul indie [email protected] lainnya dirilis sebagai judul peluncuran. Sial, lihat kesuksesan yang dimiliki Cuphead. Seperti berdiri, penggemar Xbox akan memainkan judul pihak ketiga yang sama dengan penggemar PlayStation 5 yang akan diluncurkan. Ini adalah lambang masalah dunia pertama, tetapi jika Xbox ingin memenangkan perang konsol generasi ini, itu akan membutuhkan eksklusif pihak pertama untuk menyelesaikan pekerjaan.

Namun, itu tidak berarti saya akan memutar-mutar ibu jari saya untuk sementara. Jika Anda memiliki Xbox Game Pass Ultimate, Anda sudah memulai generasi ini dengan katalog yang cukup besar. 

Game cloud Xbox Series S dan kompatibilitas mundur 

Hanya karena tidak banyak eksklusif pihak pertama tidak berarti bahwa penggemar Xbox akan kekurangan game. Sebaliknya, berkat Xbox Game Pass Ultimate ($14,99 per bulan), Anda memiliki ratusan judul yang menunggu untuk Anda mainkan. Dan jika Anda tidak ingin memainkan game tersebut di konsol atau PC, Anda dapat membawanya ke ponsel cerdas atau tablet Anda berkat Microsoft xCloud, layanan cloud gaming perusahaan. 

Saat ini ada 150 judul yang tersedia untuk cloud gaming termasuk game seperti Destiny 2, Forza Horizon 4, Fallout 76, No Man’s Sky dan Sea of ​​Thieves. Anda tidak hanya mendapatkan akses ke game, xCloud juga menyediakan akses penuh ke fitur multipemain seperti teman, pencapaian, pesta, dan obrolan suara serta penyimpanan cloud. Plus, Anda dapat bermain di mana saja yang berarti Anda dapat mengambil game yang Anda mulai di konsol di PC atau perangkat seluler Anda, dll. 

Manfaat Game Pass lainnya adalah EA Play, sebelumnya dikenal sebagai EA Access dan Origin Access. Layanan ini menghadirkan 60 game tambahan ke dalam campuran termasuk seri Battlefield dan Mass Effect dan Need for Speed ​​Heat. Dan karena akuisisi Zenimax Media oleh Microsoft baru-baru ini, beberapa game paling ikonik dari Bethesda Softworks Studios, seperti Elder Scrolls, Fallout, Wolfenstein, dan seri Doom akan hadir di Game Pass. 

Dan jika semua itu tidak cukup, masih ada masalah kompatibilitas ke belakang untuk didiskusikan. Katalog Xbox sangat luas, sangat luas. Setelah beberapa pengujian serius, Microsoft telah mengkonfirmasi bahwa setiap game sejak OG Xbox hingga sekarang tersedia untuk dimainkan (kecuali jika mereka menggunakan Kinect). Ini adalah daftar yang menurut Microsoft ada ribuan. Anda tidak hanya akan memiliki akses ke semua favorit lama Anda, mereka akan memuat lebih cepat, terlihat lebih baik berkat peningkatan frekuensi gambar, dan menggunakan Lanjutkan Cepat.

Aplikasi Xbox Series S

Selain semua game, Xbox juga meningkatkan pilihan aplikasinya. Bersama dengan Netflix, Seri X akan diluncurkan dengan Disney Plus, HBO Max, Apple TV Plus, Spotify, YouTube, YouTube TV, Amazon Prime Video, Hulu, NBC’s Peacock, Vudu, FandangoNow, Twitch, Sky Go, NOW TV, dan Sky Tiket. Dan untuk sesama audiophiles saya, Disney Plus, Netflix, dan Vudu akan memiliki dukungan Dolby Atmos. Dan untuk memanfaatkan kemampuan HDR, aplikasi tersebut juga kompatibel dengan Dolby Vision.

Konsol juga akan memungkinkan Anda untuk berlangganan AMC+, Showtime, dan CBS All Access.

Untuk seharga $ 299, pada Xbox Series S adalah konsol yang bagus untuk gamer yang lebih muda atau sebagai sistem tambahan untuk gamer yang menginginkan konsol di beberapa ruangan di seluruh rumah. Dan ini adalah pilihan de facto bagi para gamer yang tidak siap untuk berinvestasi di TV 4K kelas atas, tetapi ingin game mereka terlihat sebagus mungkin di perangkat 1080p lama mereka. Intinya adalah bahwa Xbox Series S memberi Anda sebagian besar kekuatan Seri X dengan harga ratusan dolar lebih sedikit dan tidak boleh diabaikan.