SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

TechnologyReview Sigma fp L : Mirrorless Dengan Warna Dan Kapabilitas Yang Sempurna

Review Sigma fp L : Mirrorless Dengan Warna Dan Kapabilitas Yang Sempurna

Sigma fp L adalah pengembangan resolusi tinggi dari kamera lensa full-frame yang dapat ditukar dari perusahaan. Ini mendapatkan sensor CMOS BSI 61MP, memberikan platform yang lebih fokus pada diam daripada kamera mirrorless fp 24MP L-mount asli.

Daripada melihat kategori kamera yang ada, Sigma mengatakan itu bertujuan untuk membuat kamera berorientasi pengguna yang dirancang agar fleksibel, mudah beradaptasi dan menyenangkan untuk digunakan. FP L tentu saja tidak dapat dibandingkan dengan model lain yang ada, tetapi ini adalah kamera lensa interchangeable full-frame terkecil dan teringan di pasaran.

Di samping fp L (secara harfiah dan kiasan) Sigma telah membuat viewfinder tambahan. EVF-11 terhubung ke port USB dan HDMI kamera dan menyediakan tampilan titik 3,69M yang besar dan dapat dimiringkan. Lebih lanjut tentang ini, nanti.

Spesifikasi Utama :

  • Sensor bingkai penuh 61MP BSI-CMOS
  • Deteksi fase pada sensor
  • Autofokus deteksi mata
  • Bodi kompak dengan tombol kontrol ganda
  • Sakelar Stills / Cine khusus
  • Rana elektronik senyap penuh waktu
  • Video 8-bit UHD 4K / 30p dalam MOV atau CinemaDNG
  • Output 4K hingga 12-bit CinemaDNG ke SSD, atau Raw ke perekam eksternal

Sigma fp L akan tersedia pada pertengahan April dengan harga jual $ 2499. Kit termasuk viewfinder EVF-11 akan dijual dengan harga sekitar $ 2999. Apa yang menarik dari Sigma fp L ini ? mari kita ulas.

Fokus otomatis deteksi fase

Fp L juga mendapatkan autofokus deteksi fase pada sensor, yang tidak dimiliki fp. Seperti pada semua sistem deteksi fase, ini memungkinkan kamera untuk menghitung seberapa tidak fokusnya, dan sejauh mana ia perlu mengarahkan fokus. Teknologi ini mendukung beberapa sistem AF tercepat dan paling andal yang kami temui dari pabrikan lain, tetapi bukan jaminan untuk kedua hal ini. Sigma fp L yang kami gunakan belum final, tetapi fokus tampaknya ditingkatkan dari model fp asli, menunjukkan pemfokusan yang sedikit lebih cepat dan lebih menentukan, terutama dengan titik AF yang lebih kecil (meskipun masih ada sedikit goyangan / perburuan pada saat-saat tertentu).

Fp L juga menawarkan autofokus deteksi mata, untuk membantu mencapai fokus sempurna saat memotret potret dan foto sosial. Kesan awal kami positif, dengan Sigma mendeteksi mata bahkan ketika mereka kecil dalam bingkai.

Fp L juga memiliki sistem AF pelacakan subjek, yang bekerja dalam kisi titik fokus persegi panjang 7×7. Kami belum mencobanya untuk sesuatu yang serius, tetapi dari penggunaan terbatas kami sejauh ini, tampaknya berhasil.

Crop zoom

Salah satu cara utama fp L memanfaatkan sensor jumlah pikselnya yang tinggi adalah dengan mode crop zoom-nya. Ini memberikan serangkaian pemotongan dari sensor untuk memberikan sudut pandang yang lebih ketat (secara efektif zoom digital, jika Anda kemudian melihat pada ukuran yang sama).

Anda dapat mengatur wilayah maksimum dan minimum dari sensor yang akan digunakan kamera, dari full-frame hingga crop ‘Full HD’ (1920 piksel horizontal). Ini diindikasikan sebagai potongan 1,0 hingga 5,0x, yang membawa Anda (misalnya) dari bidang pandang 24mm hingga sekitar setara 153mm, jika Anda memasang lensa 24mm.

Secara alami, saat Anda memotong, Anda menggunakan bagian sensor yang semakin kecil dan, jika diledakkan ke ukuran yang sama, Anda akan membayar biaya yang meningkat dalam hal kebisingan untuk melakukannya, serta penurunan resolusi. Perhitungan kami menunjukkan bahwa zoom 5,0x maksimum akan menggunakan wilayah sensor seukuran kamera saku tradisional dengan resolusi 2,4MP, jadi ada baiknya mempertimbangkan di mana harus mengatur batas Anda, dan apakah Anda lebih suka memangkas di post.

New color mode

Sigma telah menambahkan dua mode warna ekstra ke fp L: Duotone dan Power Blue. Duotone menerapkan satu dari sepuluh gradien warna kontras pada gambar, sementara Power Blue menawarkan rona pucat dan sejuk pada gambar.

Mode tambahan ini berarti sekarang ada 15 profil warna. Dan, selama Anda memotret file DNG, ada opsi konversi dalam kamera yang memungkinkan Anda bereksperimen dengan profil warna lain, setelah fakta.

Ekspansi Komposisi ISO rendah

Mungkin cocok untuk kamera yang cenderung cocok untuk pemotretan lanskap, fp L memiliki serangkaian pengaturan ISO Rendah komposit. Ini mengambil serangkaian eksposur dan menggabungkannya untuk memberikan efek pemotretan ISO yang lebih lama dan lebih rendah. Tidak ada koreksi gerakan di antara bingkai, jadi Anda memerlukan tripod yang stabil, tetapi ini membuka opsi untuk menggunakan eksposur hingga setara dengan ISO 6.

Perekaman film

Di sisi film, fp L dilengkapi dengan baik. Itu dapat menangkap file MOV 8-bit atau CinemaDNG 8-bit secara internal, dengan resolusi yang diperluas hingga UHD 4K hingga 30p. Ini adalah salah satu dari sedikit kamera untuk merekam video 24p yang sebenarnya, serta memiliki opsi 23,97p.

Jumlah perhatian dan perhatian yang diberikan Sigma pada video di fp L sangat mengesankan. Di samping memuncaknya fokus dan zebra, yang telah menjadi cukup standar, fp L juga memiliki tampilan bentuk gelombang, untuk membantu menilai eksposur. Lebih lanjut, ini menawarkan kemampuan untuk mengontrol eksposur dalam hal sudut rana, bukan hanya kecepatan rana.

Fp L juga menawarkan fungsi Crop Zoom dalam mode video, memungkinkan Anda memotret 4K di salah satu dari 19 crop dari lebar penuh sensor hingga ke wilayah asli 3840 x 2160 (sekitar crop 2.5x).

Seperti fp, di mana fp L benar-benar menjadi miliknya sendiri dalam hal video adalah ketika Anda memasang perangkat eksternal padanya. Jika Anda menyambungkan SSD eksternal, Anda dapat menghasilkan video Raw CinemaDNG 10 atau 12-bit. Atau, Anda dapat mengeluarkan aliran video Raw melalui HDMI yang dapat dikodekan sebagai ProRes RAW atau Blackmagic Raw, tergantung pada perekam eksternal yang Anda sambungkan (meskipun ini tampaknya kurang detail daripada rekaman CinemaDNG). Bahkan jika Anda tidak ingin mengikuti rute pengambilan video Raw, output HDMI juga membuka opsi untuk mengeluarkan video DCI 4K (lebih luas, format 4096 x 2160).

Fp L juga memperluas jumlah rasio aspek yang tersedia dalam mode ‘Director’s Viewfinder’, yang digunakan untuk mensimulasikan cakupan yang akan diberikan oleh berbagai sistem kamera dan modenya, jika Anda menggunakan lensa yang sama pada kamera tersebut. Hal ini memungkinkan penggunaan fp L sebagai sarana pratinjau framing untuk sutradara yang menggunakan Sigma bersama kamera bioskop pro dari Arri, Red atau Sony.

Viewfinder EVF-11 opsional

EVF-11 (jangan bingung dengan kaca pembesar tipe LVF-11 untuk layar LCD) adalah jendela bidik elektronik yang disekrup ke sisi bodi fp L. Anda harus melepas penutup port HDMI dan menahan pintu port USB terbuka, lalu menyambungkannya ke kedua port saat Anda mengencangkannya.

Ini menyediakan finder OLED 3,69M titik dengan bantalan eyepiece yang besar dan nyaman, dan dapat dimiringkan ke atas hingga 90 derajat. Di sisi finder terdapat sakelar LCD / EVF besar, yang melakukan persis seperti yang Anda harapkan (tidak ada sensor untuk sakelar otomatis saat Anda mengarahkan kamera ke mata Anda).

Tepat di bawah sakelar ini adalah titik pemasangan 1 / 4-20 (gaya tripod), yang dapat digunakan untuk memasang tali kamera dan di bawah ini adalah soket headphone dan passthrough USB-C yang berarti Anda dapat terus mengeluarkan data ke SSD eksternal. Namun, tidak ada pass-through HDMI. Input mikrofon tetap tersedia karena EVF tidak memblokirnya.

Layar belakang kamera terus beroperasi sebagai alas sentuh AF saat Anda menggunakan finder. Ini menggunakan pemosisian absolut, bukan relatif, jadi Anda harus mengetuk di sudut kiri atas layar untuk memposisikan titik AF di kiri atas (bukan menggesek, relatif terhadap posisi titik saat ini).

Jendela bidik akan berharga $ 699 jika dibeli sendiri, tetapi hanya menambah $ 500 untuk biaya kamera saat dibeli sebagai kit.

Body Dan Perawatan

Fp L memiliki bodi kecil yang sama dengan model saudaranya. Ini adalah desain berbentuk kotak yang cukup sederhana tempat Anda dapat memasang aksesori yang berbeda, tergantung pada apa yang ingin Anda capai. Viewfinder bidik baru secara signifikan meningkatkan opsi yang tersedia.

Desainnya banyak menggunakan kenop perintah besar yang mengelilingi tombol rana, kenop kedua di bagian belakang kamera dan tombol QS, AEL, dan Menu di atas dan di bawahnya.

Menu QS adalah menu cepat yang dapat disesuaikan pengguna yang dinavigasi dengan menekan titik utama dari dial belakang / pengontrol empat arah, dengan pengaturan diubah dengan memutar salah satu dial.

Menunya agak mirip dengan Canon dengan halaman yang diatur dalam tab horizontal. Menavigasi mereka juga menggunakan logika Canon: dial utama melompat di antara tab dan tombol putar belakang menggulir ke atas dan ke bawah. Ini mulai rusak sedikit karena beberapa opsi menu memiliki sub-menu sendiri yang secara visual sangat mirip dengan menu tingkat atas (mereka masih menunjukkan posisi Anda di struktur menu utama meskipun Anda tidak berada di sub-menu bahwa Anda perlu menekan ‘Menu’ untuk keluar).

Tapi, setelah Anda mengatasi interaksi tombol / panggil yang kadang-kadang memainkannya (jika ragu, coba tekan AEL untuk melihat apakah ada lebih banyak opsi), fp L penuh dengan sentuhan kecil yang dipikirkan dengan matang. Misalnya, mode video tidak hanya menawarkan tampilan bentuk gelombang (kecil), tetapi juga memungkinkan Anda menentukan eksposur dalam hal sudut rana. Demikian pula, ada implementasi ISO Otomatis yang baik dengan ambang kecepatan rana ‘otomatis’ yang memperhitungkan panjang fokus dan dapat disesuaikan untuk menggunakan kelipatan panjang fokus yang lebih cepat atau lebih lambat.

Tidak ada pabrikan yang mengizinkan Anda menjeda tinjauan langsung untuk menyesuaikan respons sorotan dan bayangan dari kurva nada di salah satu kameranya yang dapat dituduh kurang memperhatikan detail. Tetapi sedikit lebih memikirkan tentang bagaimana mendapatkan semua opsi ini akan membantu. Misalnya, Anda tidak dapat menetapkan ambang kecepatan rana ISO Otomatis ke sebuah tombol, sehingga dibutuhkan antara enam dan sebelas penekanan tombol untuk mengakses fungsi itu.

Baterai

Fp L menggunakan baterai BP-51 yang sama dengan fp aslinya. Ini adalah unit 8,7Wh yang dinilai Sigma bagus untuk 240 bidikan per pengisian daya. Ini tidak banyak, terutama jika Anda merekam video, tetapi untungnya, fp L dapat dioperasikan dan diisi daya menggunakan daya melalui konektor USB-C-nya. Ini memungkinkan penggunaan untuk waktu yang lama jika Anda menggunakan sumber daya eksternal, baik untuk merekam video atau menggunakannya sebagai webcam.

Kesan awal

Sigma fp L jelas tidak cocok dengan kategori produk yang jelas. Ini bukan DSLR yang diinginkan untuk penembak lanskap tetapi, dengan sensor 61MP-nya, juga bukan modul video / foto yang dapat difungsikan oleh 24MP fp.

Bahwa sensor 61MP tidak terlalu cocok untuk video karena chip 24MP yang ada hanya menarik perhatian pada kurangnya rana mekanis kamera. Sensor membaca dengan sangat lambat (sekitar 1/10 detik dalam mode diam), yang berarti hasilnya sangat rentan terhadap rana bergulir. Hal ini akhirnya berdampak pada banyak hal yang mungkin ingin Anda lakukan dengan kamera dan kemungkinan besar akan membatasi cara penggunaan fp L (Anda akan melihat BANYAK garis melintang pada kecepatan rana tinggi di bawah cahaya buatan apa pun).

Modul jendela bidik menambah banyak utilitas fp L, membuatnya jauh lebih bisa digunakan dalam cahaya terang, terutama mengingat layar belakang tetap. Penambahan soket headphone membuatnya lebih dapat digunakan, dan senang melihat port pass-through USB yang berarti Anda masih dapat merekam video CinemaDNG ke SSD eksternal.

Namun, passthrough USB ini tidak berfungsi untuk mengisi daya atau memberi daya kamera, seperti yang dilakukan oleh yang ada di badan kamera. Mengingat daya tahan baterai kamera yang agak terbatas, ini bisa menjadi masalah. Juga membuat frustrasi, EVF-11 mengisi port HDMI, yang berarti Anda tidak dapat menggunakan perekam eksternal jika Anda lebih suka keluaran ProRes RAW atau Blackmagic Raw tetapi tetap ingin memantau audio menggunakan soket headphone yang disediakan EVF-11.

Sangat menyenangkan melihat bahwa layar belakang kamera masih berfungsi sebagai touchpad saat Anda melihat melalui jendela bidik, tetapi sungguh mengejutkan mengetahui betapa saya sudah terbiasa dengan sensor mata untuk mengaktifkan jendela bidik. Memotret dengan fp L membuat saya merasa seperti menghabiskan separuh waktu saya secara manual beralih antara EVF dan LCD. Seperti sistem menu, saya berharap ini adalah sesuatu yang akan saya adaptasi setelah saya menghabiskan lebih banyak waktu dengan kamera.

Secara keseluruhan, Sigma fp L adalah kamera yang menarik, penuh dengan ide-ide cerdas, tapi saya belum bisa dengan jujur mengatakan saya tahu untuk siapa atau untuk apa. Saya berharap ini akan menjadi lebih jelas karena kita menghabiskan lebih banyak waktu untuk memotret dengannya, tetapi untuk saat ini, saya tidak yakin sensor lambat seperti itu masuk akal di kamera ini.

Rekomendasi jasa backlink Terjamin murah dan terpercaya terbaik di Indonesia