SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Review HP Omen 30L : Dekstop Gaming Seperti Rumah Kaca Yang Menawan.

Semua orang ingin membangun PC mereka sendiri hari ini. Masalah? Menemukan komponen yang terjangkau hari ini hampir tidak mungkin. Lebih dari itu, jika ini adalah rodeo pertama Anda, menyusunnya dari awal bisa jadi menakutkan.

HP membuat Desktop Gaming Omen 30L baru dengan mempertimbangkan audiens yang tepat. Menggunakan semua peningkatan standar industri dan penyiapan yang sesuai untuk DIY, tidak seperti apa pun yang Anda lakukan di desktop Alienware atau ROG.

Apakah saya menyebutkan bahwa benda ini benar-benar indah? Ini. Dan juga cukup terjangkau, dengan harga mulai $ 1.100. Tentu saja, itu bukan konfigurasi yang harus dibeli siapa pun. Anda akan membayar lebih dari $ 2.000 untuk mendapatkan model dengan grafis seri RTX-30 baru, yang Anda inginkan.

Jika Anda bisa mendapatkannya, Anda siap menerima hadiah.

ADVERTISEMENT

> Desain

Estetika HP Omen 30L sangat sesuai dengan selera saya. Kasingnya sederhana dan halus, tidak seperti sesuatu dari NZXT atau Lian-Li. Tepi lurus, ventilasi kecil, dan bahkan pencahayaannya enak. Jangan repot-repot membandingkan ini dengan desktop dari ROG atau Predator.
Bahkan brandingnya pun minimalis. Bentuk berlian sederhana menghiasi bagian depan, bersinar putih cerah seperti semacam obelisk alien. Sebut saja desain desktop game modern abad pertengahan.

Namun, HP telah menyertakan beberapa sentuhan yang membuatnya menonjol dari casing PC standar yang dapat Anda beli dari rak. Bagian depan terbuat dari kaca temper, memberi Anda pandangan ke dalam kipas RGB-lit, diselingi oleh pola ventilasi berbentuk segitiga di sepanjang sisinya. Rasanya seperti berada di museum dan melihat peninggalan kuno. HP mengenakan biaya tambahan untuk itu, tapi saya suka tampilan ultra-reflektif.

Desain ventilasi juga ditemukan di sepanjang panel atas, yang seluruhnya terbuat dari aluminium mesin. Seperti setiap permukaan menara lainnya, ini terasa sangat kaku. Di bagian atas, Anda juga akan menemukan sejumlah port, termasuk headphone / microphone combo jack dan dua port SuperSpeed USB-A. Saya suka melihat port USB-C ditawarkan di sini, yang termasuk opsi seperti Asus ROG Strix GT35 dan Falcon NW Talon.

ADVERTISEMENT

Terlepas dari semua logam dan kaca, HP berhasil menjaga sistem cukup ringan. Bobotnya 28 pound, yang lebih ringan dari Lenovo Legion Tower 5i seberat 30 pound dan Falcon NW Talon 35 pound. Omen 30L memang berdiri sedikit lebih tinggi, berkat kaki karet besar di bawahnya. HP mengatakan ruang kosong ini secara signifikan meningkatkan aliran udara yang datang dari bawah.

Kaca temper juga digunakan untuk panel samping, yang memberi Anda tampilan yang jelas ke perangkat keras Anda. Serangkaian lampu RGB digantung di dekat bagian atas, memancarkan bagian dalam dalam bak warna yang indah. Sekali lagi, ini adalah sentuhan yang menyerupai yang dipilih oleh banyak pembuat PC kustom.

> Internal

Desktop Gaming Omen 30L menggunakan motherboard mikro-ATX khusus, yang biasanya digunakan untuk menara seukuran ini. Papan sirkuitnya bahkan berwarna hitam pekat, yang merupakan sentuhan yang bagus. Falcon NW Talon memang menggunakan papan ATX berukuran penuh, yang memberikan beberapa fitur tambahan tetapi dapat membuat tata letak internal terasa agak sempit. Omen 30L bagus dan lapang.
Board ini memungkinkan satu SSD M.2 tambahan, serta dua drive SATA di ruang penyimpanan yang tersedia.

Namun, saya tidak akan menyebutnya bersih. Manajemen kabel agak ceroboh, terutama jika Anda berasal dari pembuat PC butik seperti Origin atau Falcon NW. Mereka saling silang ke segala arah dan akan sangat berantakan untuk diurai dan diubah rute. Itu adalah bagian dari estetika DIY yang sebaiknya dihindari dalam sistem bawaan.

Untungnya, akses ke internal benar-benar tanpa alat. Tombol bertekstur di bagian belakang muncul di panel samping. Ini adalah desain yang sangat sederhana dan ramah pengguna. Saya bahkan lebih suka engsel pintu yang berayun terbuka seperti di Falcon NW Talon, yang bisa merepotkan jika Anda menyimpan menara di atas meja.

Sementara itu, panel samping lainnya dapat dilepas hanya dengan satu sekrup. Itu juga berlaku untuk kartu grafis, yang ditahan oleh penjepit plastik untuk mencegah kendur dan memastikan pengiriman yang aman. Omen 30L memiliki banyak ruang untuk kartu bahkan sebesar Nvidia GeForce RTX 3090 yang masif.

Unit ulasan saya adalah sistem berpendingin air, meskipun model dasarnya menggunakan pendingin udara standar. Either way, HP bermitra dengan Cooler Master untuk semua termal, termasuk intake depan dan kipas knalpot belakang. Tidak banyak ruang untuk kipas tambahan, meskipun HP menyebutkan mungkin ada ruang untuk memasang radiator yang lebih besar di bagian atas. Catu daya 750 watt juga disediakan oleh Cooler Master. Sayangnya, tidak termasuk sakelar pematian manual.

Terakhir, memory stick RGB di unit review saya berasal dari HyperX, sebuah perusahaan yang sekarang dimiliki langsung oleh HP. Sistem saya memiliki Fury DDR4 32 GB, yang merupakan jumlah maksimal yang bisa Anda dapatkan.

> Performa Game

Dengan pilihan mulai dari Intel, AMD, dan Nvidia, performa yang Anda dapatkan akan bervariasi. Ternyata, pilihan Anda untuk prosesor dan GPU ini juga merupakan crapshoot. Produsen pihak ketiga juga mengalami masalah dengan stok. HP mengatakan pada akhirnya konfigurasi RTX 3060 juga akan tersedia.

Jika Anda bisa mendapatkan konfigurasi yang mirip dengan saya, Anda tidak akan kecewa dengan kinerjanya. Itu datang dengan Intel Core i9-10900K, Nvidia RTX 3080, dan SSD 1TB M.2.

Dalam 3DMark Time Spy, Omen 30L berada tepat di antara beberapa pesaing terdekatnya. Dengan skor 16.108, itu mendarat 11% di depan Lenovo Legion Tower 5i dan 5% di belakang Falcon NW Talon. Kedua sistem juga dilengkapi dengan RTX 3080. Keunggulan Legion Tower 5i berkurang menjadi hanya 3% pada benchmark DirectX 11 yang lebih lama, Fire Strike.

RTX 3080 dimaksudkan sebagai kartu berkemampuan 4K, jadi saya menghubungkannya ke monitor 4K 144Hz saya untuk melihat apa yang bisa ditangani. Itu bisa memainkan setiap game yang saya uji dalam 4K di lebih dari 60 fps (frame per detik) dengan pengaturan maksimal, kecuali untuk Assassin’s Creed Valhalla. Tolok ukur dalam game untuk judul tersebut menghasilkan rata-rata 52 fps.

Ini adalah satu-satunya game yang saya sukai pengalaman 1440p, dengan rata-rata 70 fps yang lebih cepat. Itu antara 5% (1080p, Tinggi) dan 15% (4K, Ultra Tinggi) di belakang Falcon NW Talon pada pengaturan dan resolusi grafis yang berbeda, yang merupakan perbedaan kinerja dari game lain yang saya uji juga.

Pada kesetiaan tertinggi, Omen 30L sering bertukar pukulan dengan Talon. Tapi dalam 1080p, itu tertinggal di belakang Talon. Contoh paling jelas adalah Civilization VI, yang sudah menjadi game yang lebih bergantung pada CPU daripada yang lain. Omen 30L memiliki rata-rata 158 fps dalam 4K di Ultra, tapi itu 11% di belakang Falcon NW Talon. Prospek itu diperpanjang menjadi 22% pada 1080p Medium, menunjukkan seberapa besar CPU menghambat Omen dalam perbandingan.

Itu juga benar di Fortnite, di mana Omen lebih cepat daripada Talon dan Legion dalam 4K (95 fps) tetapi 10% di belakang Talon dalam 1080p. Saya rasa sebagian besar gamer tidak akan terlalu tersinggung oleh perbedaan tersebut, tetapi perlu diperhatikan jika Anda mencoba mendapatkan frekuensi gambar tercepat absolut dari sistem Anda.

Sulit untuk menyalahkan Omen 30L terlalu banyak, terutama karena ada game seperti Battlefield V yang pertarungannya jauh lebih merata antara tiga sistem, tanpa deviasi lebih dari 5 fps. Terlepas dari itu, memainkan game dalam 4K pada kecepatan 100 fps yang mulus terasa fantastis, menunjukkan betapa sebenarnya RTX 3080 yang mengubah game.

Masalah yang lebih serius dengan Omen 30L adalah kebisingan kipas. Di sebagian besar pertandingan, itu tidak terlalu buruk – tetapi ada kalanya suaranya sangat keras. Seperti suara keras yang menakutkan. Selama 3DMark Time Spy, saya juga mencatat lonjakan suhu CPU sesekali hingga 97 derajat Celcius, yang bukan itu yang ingin Anda lihat. Sistem mendatar sekitar 73 derajat untuk sebagian besar beban, tetapi antara lonjakan suhu dan kebisingan kipas, termal bisa menggunakan lebih banyak mengutak-atik.

> Performa Kreatif

Game adalah prioritas untuk HP Omen 30L, tetapi tidak ada alasan Anda tidak dapat mencobanya dalam aplikasi kreatif, seperti Adobe Premiere atau Blender. Performa CPU bagus, meskipun Anda jelas akan mendapatkan lebih banyak jus multi-core jika Anda memilih platform AMD Ryzen.

Ryzen 5950X yang saya uji di Falcon NW Talon, misalnya, menjalankan lingkaran di sekitar Core i7-10900K di benchmark PugetBench Premiere Pro dan Blender. PugetBench menguji tugas-tugas penting seperti pemutaran 4K dan encoding video, dan itulah mengapa kehebatan multi-core Talon yang didukung Ryzen mengalahkan Omen sebesar 18%.

Tetap saja, HP Omen 30L adalah stasiun kerja kreatif yang mumpuni, terutama jika Anda dapat menggunakan GPU monster itu.

> Konklusi

Desktop Gaming HP Omen 30L adalah desktop game terindah yang dapat Anda beli – tangan ke bawah. Pilihan butik seperti Falcon NW berkinerja sedikit lebih baik dan dilengkapi dengan manajemen kabel yang jauh lebih rapi. Tapi untuk harga, HP Omen 30L adalah desktop gaming prebuilt favorit saya di kategorinya.

– Apakah ada alternatif lain?

Dua pilihan yang jelas adalah Lenovo Legion Tower 5i dan Alienware Aurora R11. Legion Tower 5i adalah pilihan yang bagus, meskipun saat ini Anda belum dapat mengkonfigurasinya dengan kartu RTX 30-series, jadi lupakan saja.

Baik Alienware Aurora R11 dan Asus ROG Strix GT35 keduanya lebih besar dan lebih berkinerja daripada Omen 30L, tetapi harganya juga lebih mahal. Dan tidak ada tempat yang sedekat tampan.

Terakhir, Falcon NW Talon atau Origin Neuron adalah pilihan yang bagus, tetapi harganya jauh lebih mahal.

– Berapa lama itu bertahan?

HP Omen 30L akan bertahan selama Anda memilikinya. Itulah keindahan desktop yang dapat dengan mudah diupgrade. Semuanya dapat ditukar, bahkan jika Anda mengalami masalah teknis.

Namun, paket perlindungan HP tidak bagus. Itu datang dengan hanya garansi satu tahun standar.

– Haruskah Anda membelinya?

Iya. Jika Anda dapat menemukan salah satu konfigurasi kelas atas, Anda tidak akan menemukan desktop game prebuilt yang lebih baik.