SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

TechnologyReview DJI FPV: Drone Yang Kuat Untuk Pilot Yang Serius

Review DJI FPV: Drone Yang Kuat Untuk Pilot Yang Serius

Dalam hal variasi di dunia drone, DJI mungkin menawarkan jajaran produk yang paling luas, yang melayani penggemar dan profesional. Dari lini Mavic untuk mereka yang baru memulai, hingga lini Inspire untuk pekerjaan komersial, DJI tampaknya memiliki keseluruhan cakupan.

Meskipun Anda dapat berargumen bahwa DJI telah terjun ke dunia FPV (pandangan orang pertama) dengan kacamata FPV-nya belum lama ini, FPV DJI menandai masuknya resmi perusahaan ke dunia baru drone FPV yang menarik – yang terbang tinggi, drone cepat yang seperti mobil balap jalanan dalam performanya. Ini membuka dunia yang benar-benar baru bagi penggemar drone yang sudah ada, tetapi apa yang benar-benar Anda peroleh dari memilih DJI FPV?

Powerhouse Beast

Saya telah menyebutkan dalam beberapa kesempatan kepada orang-orang bagaimana saya diintimidasi oleh DJI FPV. Ini adalah pembangkit tenaga listrik di atas kertas dan dalam kehidupan nyata dengan bahasa desainnya yang agresif, yang menandai perubahan besar dari desain sebelumnya yang pernah saya lihat dari DJI. Sebagai permulaan, waktu akselerasi 0 hingga 62 mph dalam dua detik adalah pengingat akan kekuatan aslinya – sesuatu yang tidak boleh dianggap enteng, terutama jika ini adalah pertama kalinya Anda menerbangkan drone FPV. Saya berhasil membawa DJI FPV ke kisaran 60mph selama pengujian, tapi itu masih selangkah mundur dari kecepatan maksimum 87mph.

Kekuatan dan daya tanggapnya luar biasa, sesuatu yang dibutuhkan untuk mencapai beberapa akrobat udaranya. Sementara drone konsumen lain yang saya uji coba, seperti DJI Mini 2 dan Mavic Air 2, cenderung menyukai gerakan halus, FPV DJI adalah tentang gerakan yang ketat dan cakupan cepat yang menghasilkan jenis visual capture yang berbeda. Misalnya, Anda bisa merasakan perasaan seperti melayang di udara dengan DJI FPV karena mampu membuat belokan yang sempit.

Karena kekuatannya yang luar biasa, DJI FPV bukanlah sesuatu yang saya rekomendasikan kepada seseorang yang baru memulai. Mengemudikannya mirip dengan seseorang yang mengemudikan mobil balap manual untuk pertama kalinya, jadi akan sangat membantu jika Anda memiliki pengalaman mengemudi.

Kurva pembelajaran yang curam

Sebagian alasan mengapa pengalaman diperlukan adalah karena ada kurva pembelajaran yang lebih curam dalam mengenal mode manual DJI FPV. Di satu sisi, saya sangat menghargai bahwa mode normal membuatnya mirip dengan mengemudikan drone konsumen DJI lainnya, tetapi menerbangkannya untuk pertama kalinya adalah pengalaman yang belum saya rasakan sejak menerbangkan drone pertama saya. Saya merasa cemas karena sejauh ini drone adalah drone paling kuat yang pernah saya terbang.

Selain mengemudikan drone, ada juga semua peralatan yang membentuk sistem yang sepenuhnya baru ini. Sementara drone adalah inti dari semua ini, ada juga remote control, kacamata FPV, dan baterai yang melengkapinya. Biasanya, saya hanya akan menyalakan drone dan menghubungkan ponsel cerdas saya ke pengontrol sebelum siap untuk terbang. Namun, karena ada lebih banyak komponen yang terlibat di sini, FPV DJI membutuhkan lebih banyak waktu untuk menyiapkan dan memulai.

Teknologi OcuSync 3.0 baru yang ada di sini dengan DJI FPV memberikan transmisi video yang andal pada 810p / 120 frame per second (fps), yang membantu memberikan tampilan real-time ke mana saya terbang dan rasa kontrol ketat yang lebih baik. yang merespon pada saat itu juga. Ini penting karena kontrol adalah segalanya. Beberapa latensi dan kelambatan bisa menjadi perbedaan antara drone menangkap bidikan atau tidak. Untungnya, sistem FPV DJI bekerja dengan sangat baik.

Tetap saja, sulit untuk mengabaikan sistem menu. Beralih dari menggunakan smartphone untuk mengakses kontrol, opsi, dan mode yang berbeda semua dengan mengetuk kontrol yang sesuai di aplikasi DJI Fly hingga hanya mengandalkan joystick kacamata FPV itu sulit. Anda tidak dapat mengganti resolusi video dengan cepat melalui kacamata dengan mudah, dan ini perlu melalui beberapa menu sebelum membukanya. Ini hanya menambah kurva pembelajaran DJI FPV yang lebih curam.

Terakhir, saya sangat ingin menekankan bahwa DJI FPV bukanlah sesuatu yang dapat Anda uji sendiri. Karena memakai DJI FPV Goggles 2, Anda membutuhkan orang lain untuk menemani Anda untuk menjaga garis pandang visual dengan drone. Oleh karena itu, ini adalah operasi dua orang secara default.

Rekaman aksi dinamis

Jika Anda bermaksud mengambil sebagian besar foto, jangan repot-repot mendapatkan DJI FPV – terutama karena ada opsi lain yang lebih dilengkapi untuk itu, seperti DJI Mavic 2 Pro dengan sensor kameranya yang lebih besar. FPV DJI benar-benar untuk videografer serius yang ingin menghasilkan bidikan aksi yang licin dan halus, yang dikenal dapat ditangkap oleh drone FPV yang cepat. Foto hanyalah pelengkap pengalaman.

Jika Anda bermaksud mengambil sebagian besar foto, jangan repot-repot mendapatkan DJI FPV – terutama karena ada opsi lain yang lebih dilengkapi untuk itu, seperti DJI Mavic 2 Pro dengan sensor kameranya yang lebih besar. FPV DJI benar-benar untuk videografer serius yang ingin menghasilkan bidikan aksi yang licin dan halus, yang dikenal dapat ditangkap oleh drone FPV yang cepat. Foto hanyalah pelengkap pengalaman.

Anda dapat meniru tampilan dan gayanya, tetapi mencapai kecepatan yang sama akan membutuhkan kecepatan rekaman untuk membuatnya tampak seperti Anda terbang dengan kecepatan luar biasa yang sama. Namun, ini tidak sama, terutama jika Anda memiliki subjek dalam bingkai bergerak – yang bergerak aneh karena kecepatan rekaman dipercepat. Ini tidak menjadi masalah jika pengambilan gambar melibatkan elemen statis.

Jika pencahayaan cukup, rekaman 4K 60-fps jernih dan tersaturasi, tetapi menjadi lebih lembut setelah matahari terbenam. Ada artefak yang terlihat dalam bayang-bayang, jadi saya membuatnya lebih sesuai dengan DJI Mini 2 dalam hal kualitas di bawah cahaya redup, meskipun bagus bahwa DJI menawarkan profil warna D-Cinelike untuk penyesuaian yang lebih baik di pos. Kamera berada pada gimbal sumbu tunggal (miring), yang tidak seperti gimbal 3 sumbu yang ditemukan di drone DJI lainnya, menghasilkan tampilan yang sangat aneh karena menggeser ke kiri / kanan selama penerbangan menghasilkan citra miring yang sama yang dilihat pilot secara nyata. kokpit. Untungnya, stabilisasi hadir dalam bentuk RockSteady EIS, yang berfungsi dengan baik dalam mengurangi getaran dan getaran, tetapi tidak sebagus kamera yang terpasang pada gimbal 3 sumbu.

Gaya video DJI FPV luar biasa unik – Anda tidak akan menemukan hal seperti itu dalam portofolio DJI. Itu saja adalah insentif terbesarnya bagi pilot drone yang mencari urutan aksi yang apik. Anda tidak akan mendapatkan mode pengambilan gambar sinematik keren yang dikenal DJI seperti lingkaran, roket, dan bumerang, jadi untuk mendapatkan visual yang serupa memerlukan kontrol ahli oleh pilot.

Videografer yang serius saja

Pertanyaan terbesarnya adalah untuk siapa FPV DJI itu? Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, jika Anda hanya ingin mengambil foto, Anda tidak perlu mempertimbangkan DJI FPV. Ini juga bukan untuk pemula. Ini untuk videografer serius yang ingin merekam urutan aksi seperti mengikuti pengendara sepeda berkecepatan tinggi melalui sebuah kursus.

Di atas kertas, biaya $1.299 atau setara Rp. 18.781.000.00 untuk DJI FPV menempatkannya di dekat jalur DJI Mavic 2 – jadi itu berada di ujung spektrum yang lebih tinggi dalam portofolio drone konsumen DJI. Ini tidak murah, tetapi harganya masuk akal mengingat ini adalah sistem FPV lengkap dalam satu paket, tidak seperti drone FPV lain yang memerlukan pendekatan DIY.

Saya akan merekomendasikan membayar ekstra $299 setara Rp. 4.232.000,00 untuk mendapatkan Fly More Kit, yang dikemas dalam dua baterai tambahan dan hub pengisian daya. Ini sepadan dengan biayanya mengingat biaya untuk satu baterai cadangan. Dan terakhir, DJI Motion Controller seharga $199 jika di rupiahkan sekitar Rp. 2.877.000,00 memberikan cara baru dan unik untuk mengontrol DJI FPV dengan memberikan kontrol yang membuatnya tampak seperti Anda benar-benar mengemudikan sesuatu langsung dari kokpit.

Berapa lama itu bertahan?

Ini dibangun dengan baik, tetapi saya akan cenderung mengatakan bahwa Anda masih harus membeli perpanjangan garansi Penyegaran Perawatan DJI tidak hanya karena harga drone yang mahal, tetapi juga karena fakta bahwa mengemudikan monster seperti itu dapat mengakibatkan kecelakaan selama mereka yang tidak berpengalaman. Ini mencakup kerusakan yang tidak disengaja dan mulai dari $ 199 untuk paket satu tahun.

Apakah ada alternatif yang lebih baik?

Tidak juga dalam hal gaya visual perekamannya. Ya, Anda dapat membeli drone FPV, tetapi sebagian besar harus disatukan dengan tangan – sedangkan dengan FPV DJI, Anda memiliki sistem yang lengkap di luar kotak.

Rekomendasi jasa backlink Terjamin murah dan terpercaya terbaik di Indonesia