SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

TechnologyReview ASUS TUF Dash F15 : Laptop Gaming Ambisius Tipis Dan Ringan

Review ASUS TUF Dash F15 : Laptop Gaming Ambisius Tipis Dan Ringan

laptop gaming sedang melalui fase transformatif. Banyak pembuat laptop mulai menggunakan suku cadang AMD daripada Intel karena seri ponsel Ryzen 5000 baru menawarkan kinerja yang luar biasa. Intel sekarang sedang mengejar ketertinggalan tetapi telah berhasil menghasilkan hanya segelintir prosesor quad-core untuk laptop gaming yang tipis dan ringan di bawah Seri-H Tiger Lake yang baru.

Sementara itu, NVIDIA menghadirkan seri GPU GeForce RTX 30 baru ke laptop awal tahun ini, tetapi dengan sedikit perubahan. Bergantung pada konfigurasi daya yang ditetapkan oleh produsen laptop, GPU baru ini dapat memberikan tingkat kinerja yang bervariasi. Namun tidak seperti generasi sebelumnya di mana penurunan daya ini dilambangkan dengan melampirkan ‘Max-Q’ di akhir nama GPU, NVIDIA sekarang mengharuskan pembuat laptop untuk menentukan jenis daya yang dapat diharapkan konsumen, menyebabkan beberapa kebingungan. Mengingat semua faktor ini serta kekurangan chipset global, konsumen harus berhati-hati dalam membelanjakan uang mereka untuk laptop gaming baru tahun ini.

Bagi yang mencari laptop gaming baru sekalipun, salah satu produk yang baru keluar adalah ASUS TUF Dash F15. Ini adalah salah satu laptop gaming pertama yang diumumkan tahun ini dengan Tiger Lake H-Series generasi ke-11 dari Intel yang, menurut saya, menjadikannya salah satu laptop gaming paling diantisipasi di tahun 2021. Alasannya adalah karena ini mengangkat TUF ASUS merek ke dalam kategori baru. Ini bertujuan untuk menjadi laptop gaming 15 inci yang ramping dan ringan yang bertenaga, dan sejujurnya, ASUS telah melakukan pekerjaan dengan baik di sini. Dengan kartu grafis hingga NVIDIA GeForce RTX 3070 dan tampilan kecepatan refresh 240Hz, TUF Dash F15 terdengar seperti pilihan yang bagus untuk para gamer. Tetapi apakah itu benar-benar layak?

Spesifikasi

SpesifikasiAsus TUF Dash F15
Dimensi
– 360 x 252 x 19.9mm
Berat
– 2Kg
Display
– 15.6-inch Full-HD (1920×1080) IPS
– 144Hz refresh rate

– 15.6-inch Full-HD (1920×1080) IPS
– 240Hz refresh rate, 3ms response
– 100% sRGB
– Adaptive sync
Prosesor
– Intel Core i7-11370H (3.3GHz / 4.8GHz)
GPU
– NVIDIA GeForce RTX 3060 (GDDR6 6GB)
– NVIDIA GeForce RTX 3070 (GDDR6 8GB)
RAM & Storage
– 16GB DDR4 3200MHz (up to 32GB)
– 8GB soldered, 1x SODIMM user accessible
– 1TB NVMe M.2 SSD (Two M.2 SSD slots)
Baterai
– 76 WHr (16,6 jam diklaim)
– Pengisi daya 200W
– Dukungan untuk pengisian 100W USB PD
I/O
– Thunderbolt 4 (USB4.0, Port tampilan 1.4a, PD3.0)
– 3 x USB 3.2 Gen1 Tipe-A
– HDMI 2.0
– Colokan audio 3,5 mm
– Kunci Kensington
– RJ45
Konektivitas

– Wi-Fi 6 802.11AX
– Bluetooth 5.2
Os
– Windows 10 Home
Fitur Lainya-Backlit keyboard
– MIL-STD-810H military certified
– DTS:X Ultra

Desain

ASUS TUF Dash F15 ditawarkan dalam warna Eclipse Grey atau Moonlight White, dan seperti yang Anda lihat, ASUS mengirimkan yang terakhir kepada kami. Ini memiliki desain yang mencolok, dan saya sangat menyukai bagaimana ASUS mendorong dirinya sendiri untuk menghadirkan pengalaman unik kepada pelanggan. Tentu, laptop putih berarti akan cepat kotor, tetapi jujur, saya tidak perlu melakukan apa pun selain hanya beberapa tisu dari kain untuk menjaga TUF Dash F15 tetap bersih. ASUS mengatakan catnya akan bertahan lebih lama, jadi Anda tidak perlu khawatir warnanya menjadi kusam seiring waktu. Juga, ini khusus untuk varian warna putih, yang berarti Anda selalu bisa menggunakan versi abu-abu yang lebih gelap, yang juga harganya sedikit lebih murah.

Build keseluruhan TUF Dash F15 kokoh dan terlihat sangat premium, sama seperti seri ROG Zephyrus. Faktanya, ASUS telah menerapkan beberapa pilihan desain yang telah kita lihat pada laptop Zephyrus yang lebih lama. Pertama-tama, TUF Dash F15 tidak memiliki webcam seperti seri Zephyrus G14 dan G15 baru yang diumumkan awal tahun ini. Beberapa orang akan berpendapat bahwa laptop gaming tidak benar-benar membutuhkan webcam dan smartphone jauh lebih baik dalam melakukan panggilan video, tetapi dengan lonjakan kerja dari rumah selama setahun terakhir, ini terasa seperti peluang yang terlewatkan.

Laptop ini hadir dengan sistem mikrofon bergaya array, dan ASUS juga memasarkan AI noise cancelling dua arah sebagai salah satu fitur teratas di TUF Dash F15. Namun, salah satu potensi penggunaan terbaik dari sistem mikrofon ini adalah untuk video call, tetapi itu tidak mungkin dilakukan karena tidak ada kamera web. Saya tidak tahu di mana harus menyalahkan, tetapi setiap pilihan desain harus ada alasannya, jadi saya harus menganggap ini sebagai keputusan yang buruk.

ASUS TUF Dash F15 kurang lebih merupakan versi yang disempurnakan dari TUF A15 dari tahun lalu. Ini lebih ramping dan ringan dan, pada saat yang sama, memiliki sasis yang sangat kokoh dengan garis yang bersih. Pencitraan merek melihat beberapa perubahan dengan logo TUF baru di sudut atas tutup dan nama merek di tutup di sisi yang berlawanan. Saya akan memberikan beberapa poin tambahan untuk ketangguhannya karena memenuhi standar MIL-STD kelas militer, memastikan bahwa sasis dapat menahan benturan kecil. Saya juga memperhatikan beberapa bantalan karet yang bagus di bagian dalam tutupnya untuk perlindungan dan beberapa kaki ekstra di bagian bawah sehingga ada cukup ruang bagi kipas internal untuk menarik udara.

Ventilasi udara ada di bagian belakang dan samping, dan Anda bisa merasakan udara panas yang keluar darinya, terutama di bagian samping karena Anda perlu menggunakan mouse saat bermain game. Ventilasi mengambil sebagian ruang di sisi kiri dan kanan, oleh karena itu port I / O telah dipindahkan lebih jauh ke bawah. Port pengisian daya pada TUF Dash F15 berada di tepi kiri, bersama dengan port Ethernet RJ45, port HDMI, port USB Type-A, port USB-C, dan headphone 3,5 mm dan jack combo mic. Di sisi lain, Anda mendapatkan dua port USB Type-A lagi.

Dengan bantuan alat pengungkit, Anda bisa mendapatkan akses ke bagian dalam setelah melepas semua sekrup di bagian bawah. Di bawahnya, ASUS TUF Dash F15 menawarkan dua slot M.2 SSD, sehingga ada ruang untuk menambahkan lebih banyak penyimpanan ke laptop. Laptop ini menggunakan memori saluran ganda dengan 8GB yang disolder ke papan itu sendiri, tetapi slot SODIMM sekunder dapat digunakan untuk meningkatkan memori pada TUF Dash F15. Demikian pula, modul Wi-Fi juga dapat ditingkatkan atau diganti dengan mudah. Di bawah ini, Anda dapat melihat lima heat pipe bersama dengan dua kipas yang menjaga suhu dan baterai 76Whr yang menggerakkan ASUS TUF Dash F15.

Melengkapi tampilan laptop adalah pencahayaan LED unik berwarna hijau mint di bawah keyboard. Penambahan RGB pasti menyenangkan, tetapi saya tidak memiliki keluhan nyata di sini karena saya suka warnanya saat bersinar melalui tombol WASD transparan. Tutsnya sendiri terasa nyaman dalam hal umpan balik, dan saya dapat dengan cepat terbiasa mengetik di ASUS TUF Dash F15 karena jarak tombolnya cukup baik. Untuk beberapa alasan, ASUS tidak lagi menawarkan tombol Print Screen di manapun di laptopnya, yang sedikit mengganggu saya karena saya memiliki kebiasaan menggunakannya. Namun, ada pintasan untuk alat pemotong Windows bawaan yang cukup banyak menawarkan fungsionalitas yang sama. Dek keyboard itu sendiri cukup luas dan kokoh dengan empat tombol khusus di bagian atas yang mencakup kontrol volume, mute / unmute mikrofon, dan pintasan untuk perangkat lunak Armory Crate ASUS. Trackpad baik-baik saja dan sangat halus untuk digunakan dengan dukungan untuk sebagian besar gerakan umum Anda. Warna hijau juga muncul di sini dengan aksen halus.

Display

ASUS jelas mengutamakan eSports saat memilih panel yang akan digunakan di TUF Dash F15. Laptop ini menawarkan kecepatan refresh 240Hz bersama dengan Adaptive Sync dan waktu respons 3ms. Ini juga menawarkan kinerja warna dan kontras yang baik dengan 100% cakupan sRGB bersama validasi Pantone. Panel memiliki lapisan anti-silau matte di bagian atas, dan karena menggunakan panel IPS, Anda dapat mengharapkan sudut pandang yang lebar. Kecerahan bisa saja lebih baik, tetapi terasa cukup bagi saya saat menggunakan laptop di dalam ruangan, terutama saat bermain game atau streaming konten di Netflix. ASUS menawarkan model kecepatan refresh 144Hz yang lebih rendah, tetapi itu mencakup kualitas warna secara keseluruhan.

Saya suka bagaimana ASUS memangkas bezel samping dan atas pada TUF Dash F15. Mereka tidak super tipis seperti yang kita lihat pada ultrabook premium, tetapi bezel kecil membuatnya tidak terlalu mengganggu. Bantalan karet abu-abu di sekitar layar juga dihargai karena memastikan tombol tidak meninggalkan bekas di panel layar.

Satu-satunya kekhawatiran saya dengan tampilan adalah bahwa sebagian besar game yang saya uji tidak melampaui 144fps, membuat panel 240Hz agak berlebihan. Angka tersebut terdengar mengesankan di atas kertas, dan sementara beberapa game seperti CS: GO benar-benar akan mendorong laju bingkai ini, saya pikir ASUS dapat memangkas beberapa biaya di sini. Saya lebih suka opsi panel refresh rate 144Hz tunggal tanpa mengorbankan kebaikan kalibrasi warna.

Performa

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, ASUS TUF Dash F15 ditenagai oleh prosesor Intel Tiger-Lake H35 series generasi ke-11, Core i7-11370H, yang hadir dengan empat core, delapan thread, boost clock speed hingga 4.8GHz, dan Iris. Grafis terintegrasi Xe. Chip ini didasarkan pada arsitektur yang mirip dengan Core i7-1185G7 atau Core i7-1165G7 yang telah kami lihat di berbagai ultrabook, tetapi Anda mendapatkan kecepatan clock yang lebih tinggi dan peringkat TDP (Thermal Design Power) 35W yang lebih tinggi. Ini dipasangkan dengan 16GB RAM DDR4 dengan kecepatan 3200MHz, sedangkan GPU GeForce RTX 3070 baru dari NVIDIA akan memenuhi kebutuhan gaming Anda. Anda perlu memperhatikan fakta bahwa ASUS menawarkan varian RTX 3070 berdaya rendah 80 + 5W untuk tetap memeriksa suhu di dalam sasis tipis laptop. Di sinilah segalanya menjadi menarik.

Pelanggan perlu memahami bahwa meskipun ASUS TUF Dash F15 adalah laptop gaming RTX 3070 lengkap yang mampu menangani sebagian besar judul game AAA, kinerjanya tidak akan sebaik beberapa laptop gaming RTX 3070 lainnya di luar sana. Misalnya, Gigabyte AORUS 15P yang baru juga dilengkapi dengan GPU seluler RTX 3070, tetapi perusahaan telah mengonfigurasinya dengan daya 130W. Pada dasarnya ini berarti dapat mengungguli TUF Dash F15 sebesar 15-20% dalam hal kinerja grafis. Garis halus di sini adalah bahwa ASUS memiliki mesin yang lebih ringan 0,2kg dan lebih ramping 7,1mm. Kedengarannya bukan trade-off yang besar, tetapi pada akhirnya, terserah konsumen untuk memutuskan apakah mereka menginginkan potensi penuh dari RTX 3070 atau memiliki laptop gaming yang lebih mudah untuk ditangani dan dibawa-bawa. .

Sedangkan untuk pengalaman kinerja, tidak tersendat pada setiap contoh dan berhasil menangani beban kerja saya dengan mudah. Saya dapat membuka lebih dari 20 tab Chrome, mengalirkan musik melalui Spotify, dan memiliki banyak aplikasi yang berjalan di latar belakang termasuk Slack, Discord, Steam, dll. Bahkan pengeditan foto dasar di Adobe Photoshop sangat mudah. CPU menunjukkan tanda-tanda kesulitan saat Anda menampilkan video beresolusi tinggi untuk rendering atau tugas intensif prosesor lainnya. Ini juga terbukti dalam tes benchmark Cinebench di mana Core i7-11370H hanya mencetak beberapa poin di atas Core i7-1185G7 dan jauh di belakang Core i7-10875H dari tahun lalu yang saya uji pada Lenovo Legion 7i. Laptop ini hadir dengan tiga preset kinerja – Diam, Kinerja, dan Turbo – yang dapat Anda atur secara manual dengan menuju ke perangkat lunak Armory Crate atau dengan menekan tombol Fn + F5. Saya melakukan sebagian besar pengujian saya saat mengatur mode ke Turbo, di mana ia meningkatkan daya dan kecepatan kipas. Demi perbandingan, saya juga melakukan semua tes benchmark menggunakan mode Performance dan Turbo.

Performa gaming lumayan. RTX 3070 baru didasarkan pada arsitektur Ampere NVIDIA dan menawarkan dukungan untuk pelacakan Ray generasi berikutnya untuk visual yang sangat baik dan teknologi DLSS untuk meningkatkan resolusi dan kinerja secara keseluruhan. Meskipun Anda seharusnya bisa mendapatkan sekitar 90-100fps di sebagian besar judul game yang diputar hingga pengaturan maksimum, beberapa judul eSports seperti Apex Legends dan PUBG bermain dengan baik di atas 130fps. Judul AAA dengan pelacakan Ray membawa GPU ke batasnya, jadi jangan berharap Cyberpunk 2077 berjalan di atas 40-50fps pada pengaturan ultra.

Dengan menggunakan CPU yang cukup hemat daya dan mengurangi keseluruhan daya yang ditarik pada GPU, ASUS berhasil menjaga suhu tetap di TUF Dash F15. Saya merekam rata-rata 76 ° C pada CPU dan sekitar 70 ° C pada GPU saat bermain game, yang mengesankan dan cukup terkendali. Di bawah tekanan, CPU mencapai maksimum 95 ° C dan GPU tetap terkendali pada 76 ° C. Dalam pengujian penyimpanan dengan 1TB NVMe SSD, kecepatan baca naik hingga 3.506MBps dan kecepatan tulis 2.736MBps pada benchmark CrystalDisk.

Masa Pakai & Pengisian Baterai

Baterai pada ASUS TUF Dash F15 memiliki daya 76Whr, yang diklaim ASUS menawarkan pemutaran video hingga 16,6 jam. Saya tidak yakin apa persyaratan untuk pengujian perusahaan, tetapi saya menjalankan video YouTube secara berulang pada resolusi 1080p dengan kecerahan yang disetel sekitar tanda 50%. Saya memiliki masa pakai baterai sekitar 7 jam yang sejujurnya tidak terlalu buruk mengingat betapa tipis dan ringannya laptop ini. Perlu juga dicatat bahwa setelah Anda mencabut laptop dari pengisi daya, perangkat lunak Armory Crate beralih ke mode “Silent” secara otomatis, dengan demikian beralih ke grafis onboard Intel, menurunkan kecepatan clock prosesor, dan menurunkan kecepatan refresh layar ke 60Hz untuk masa pakai baterai yang lama. Dengan demikian, jarak tempuh Anda mungkin berbeda dalam hal masa pakai baterai, karena itu tergantung pada mode apa yang Anda aktifkan di Armory Crate.

Baterai pengisi daya TUF Dash F15 memiliki daya 200W dan cukup ramping untuk dibawa-bawa. Laptop juga dapat diisi daya melalui port USB-C / Thunderbolt 4 yang mendukung kecepatan hingga 100W, yang merupakan pilihan bagus jika Anda tidak ingin membawa-bawa pengisi daya barel standar. Saya dapat mengisi daya laptop menggunakan pengisi daya USB-PD 65W standar dari Aukey. Tentu saja, Anda memerlukan pengisi daya yang disediakan jika ingin meningkatkan kinerja game dan memanfaatkan sepenuhnya kartu grafis RTX 3070.

Konklusi : Apakah ASUS TUF Dash F15 layak dibeli ?

ASUS TUF Dash F15 bukanlah notebook gaming terbaik, tetapi Anda akan mendapat manfaat jika Anda mencari laptop yang menawarkan keseimbangan yang baik antara kinerja dan portabilitas. Mudah dibawa kemana-mana, terlihat rapi, dan dengan masa pakai baterai hingga 7-8 jam, ini akan menjadi teman yang baik saat Anda ingin bekerja dari kedai kopi baru yang selalu ingin Anda kunjungi.

Anda harus berkompromi. Misalnya, kurangnya webcam internal berarti Anda tidak dapat melakukan panggilan video tanpa webcam eksternal atau smartphone, dan desain termal berarti tidak akan secepat laptop lain yang memiliki spesifikasi serupa. Jika Anda mencari sesuatu yang dapat mengeluarkan potensi penuh dari GPU seri RTX 30 baru dari NVIDIA, cari di tempat lain. Prosesor 4-core dan GPU dengan watt rendah tidak akan membuat para gamer yang menginginkan performa high-end terkesan. Satu-satunya anugrah mungkin adalah bahwa laptop ini tidak terlalu mahal, yang penting untuk diperhatikan pada saat Anda mendapatkan perangkat keras game baru hampir tidak mungkin atau datang dengan biaya yang mengerikan

Rekomendasi jasa backlink Terjamin murah dan terpercaya terbaik di Indonesia