SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Review Asus ROG Strix XG43UQ : Sangat Terang Dengan Detail Yang Bagus, Pengalaman HDR Cukup Manis

Panel 4K 43 inci yang besar. penyegaran 144Hz. respon 1 ms. Kecerahan puncak 1.000 nit yang memukau. Apakah pesaing untuk monitor gaming terbaik menjadi lebih besar, lebih berani, atau lebih baik? ASUS ROG Strix XG43UQ yang baru jelas terlihat seperti pemenang, di atas kertas.

Jika ada, itu bisa menjadi hal yang terlalu baik mengingat berapa banyak ruang meja yang Anda perlukan untuk mengakomodasi proporsi 43 inci yang epik itu. Itu tergantung pada apa yang Anda rencanakan untuk binatang ini, tentu saja. Sebagai monitor PC murni, ukuran monitor gaming 4K ini bisa menjadi masalah. Jika game konsol ada dalam campuran, segalanya bisa berbeda. Dan, ya, jika Anda bertanya-tanya, XG43UQ mendukung HDMI 2.1, sehingga akan melakukan pekerjaan 120Hz penuh pada 4K untuk menjadi pemenang potensial sebagai monitor PS5 terbaik atau monitor PS4 terbaik, serta bermain bagus dengan game terbaru Microsoft kotak juga.

Design Dan Fitur

ASUS ROG Strix XG43UQ berukuran besar; ukurannya sama dengan beberapa model di daftar TV gaming terbaik. Tapi apakah itu benar-benar indah? Getaran desain adalah game murni daripada elektronik konsumen yang apik. Ini tidak terlalu halus. Dudukan yang hanya dapat dimiringkan (sedikit penyesuaian ketinggian akan diterima) terlihat canggih dan bezelnya cukup ringkas mengingat ukuran keseluruhannya. Tapi sebenarnya bagian belakang sasis dengan plastik putih dan getaran Storm Trooper yang paling mencolok.

Nah, itu dan proyektor logo Aura Sync yang menyorotkan logo ASUS ROG di desktop Anda dan dapat disinkronkan dengan periferal dan komponen ASUS Aura-enabled lainnya adalah pencahayaan RGB adalah tas Anda. Seperti banyak periferal khusus game, efek keseluruhannya bisa dibilang memiliki suasana remaja. Tapi setidaknya Anda tidak akan bingung membedakan mega monitor ini dengan TV HD murah. Itu mungkin juga karena Anda dapat memilih 55 inci dari TV terbaik untuk PS5, TV 120Hz 4K terbaik, atau TV OLED terbaik dengan harga yang sama. Hal ini lebih baik menjadi baik.

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

Serangkaian fitur game yang komprehensif adalah tempat ASUS ROG Strix XG43UQ benar-benar mendapatkan skor. Panel 43 inci menampilkan 4K penuh, jadi 3.840 x 2.160 piksel, dikombinasikan dengan refresh 144Hz untuk game PC dan 120Hz untuk konsol. Yang pertama diaktifkan melalui soket DisplayPort 1.4 sedangkan yang terakhir didukung oleh sepasang Port HDMI 2.1. Dua port HDMI lebih lanjut disertakan, tetapi hanya dalam spesifikasi 2.0, membatasi penyegaran hingga 60Hz pada resolusi 4K asli.

Selanjutnya, ada sertifikasi AMD FreeSync Premium Pro termasuk kemampuan refresh adaptif penuh (juga kompatibel dengan teknologi G-Sync dan GPU Nvidia, hanya saja tidak memiliki chip G-Sync), respons 1 ms yang diklaim, ditambah Extreme Low Motion Blur ASUS. (ELMB). Sepertinya ini harus menjadi monitor FreeSync yang kompatibel dengan G-Sync dan cepat.

Tentu saja, HDR adalah keharusan untuk panel game yang menghargai diri sendiri akhir-akhir ini. Tapi XG43UQ adalah potongan di atas kebanyakan monitor berkat sertifikasi DisplayHDR 1000 – HDR 400 dan 600 jauh lebih umum. Antara lain, itu berarti kecerahan puncak sepenuhnya 1.000 nits dan cakupan warna yang luas termasuk 90 persen dari ruang warna DCI-P3 yang menuntut.

Semua sangat mengesankan. Tapi sebelum kita menyalakan monster ini, apakah ada penyebab kekhawatiran yang terkubur di lembar spesifikasi? Yah, terlepas dari sertifikasi HDR 1000, ini adalah panel dengan pencahayaan tepi daripada panel dengan kisi-kisi zona peredupan. ASUS tidak menyebutkan jumlah zona peredupan tepi, tetapi hampir pasti berada di kisaran delapan hingga 16. Apa pun itu, panel LCD dengan lampu latar tepi yang terang bukanlah performa HDR yang sesungguhnya.

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

Faktor yang meringankan adalah penggunaan teknologi panel VA daripada IPS. Teknologi VA dapat mencapai kontras bawaan yang jauh lebih baik dan ASUS memang mengklaim kontras statis 4.000:1 yang akan membantu meningkatkan kinerja HDR. Panel IPS terbaik mencapai sekitar 1.300:1. Menariknya, teknologi panel VA tidak selalu menjadi yang terbaik dalam hal respons piksel. Tahan pikiran itu.

Performa

Tuhan, benda ini cerah. Menyakitkan, konyol, sangat cerah. Tidak mungkin Anda menjalankannya dengan pemanasan penuh setiap hari sebagai monitor desktop.

Di sisi lain, pengalaman HDR cukup manis. Seperti yang diharapkan, kontras panel VA melakukan pekerjaan yang cukup baik untuk menutupi kurangnya peredupan lokal yang sebenarnya. Jadi ketinggian yang membakar retina digabungkan dengan tingkat hitam yang cukup dalam.

Contoh yang bagus dari hal ini adalah pemandangan kota luar ruangan di Cyberpunk 2077. Elemen pemandangan yang diterangi matahari benar-benar bersemangat, tetapi tanpa bayangan di bawah jalan layang yang hilang. Tambahkan proporsi 43 inci yang besar ditambah detail epik dari visual 4K penuh, belum lagi teknologi ray-tracing dan DLSS Nvidia dalam aliran penuh dengan salah satu kartu grafis terbaik, dan itu membuat tontonan yang menakjubkan dan akan sangat bagus saat bekerja sama dengan salah satu laptop gaming terbaik atau PC gaming terbaik. Meskipun ini bukan pengalaman yang sempurna.

Masalah utamanya adalah respons piksel. Penggunaan panel VA tidak selalu merupakan bencana dalam hal respons, karena Samsung telah merilis sejumlah monitor VA yang sangat cepat dalam 12 bulan terakhir, tetapi ASUS ROG Strix XG43UQ tidak dapat menandinginya. Bahkan tidak dekat.

ASUS mengklaim kinerja respons 1ms tetapi menggunakan metrik MPRT daripada abu-abu-ke-abu-abu. Apa pun manfaat mengutip tanggapan MPRT, kenyataannya monitor ini mengalami keburaman yang signifikan.

ASUS telah menyertakan lima tingkat overdrive yang dapat dikonfigurasi pengguna dalam menu OSD, memungkinkan penyesuaian respons yang baik. Namun, dari level tiga dan seterusnya, ghosting terbalik menjadi masalah. Pada level lima itu mengerikan. Sayangnya, teknologi ELMB ASUS sedikit lebih baik. Jauh dari memperbaiki hal-hal, ELMB hanya membuat strobe-y, triple-vision berantakan dari segalanya. Yuck.

Untuk menempatkan semua ini ke dalam konteks, kami memiliki monitor Philips 4K VA 40 inci berusia lima tahun di lab kami yang menawarkan respons piksel yang lebih baik. Singkat cerita, panel VA yang digunakan ASUS memiliki respons piksel inheren yang cukup buruk sehingga hanya ada sedikit fitur seperti overdrive piksel yang dapat dilakukan untuk menyelamatkan situasi.

Dalam konteks itu, setiap kekurangan lebih lanjut bisa dibilang akademis. Namun sebagai catatan, XG43UQ tampaknya menjalankan setidaknya beberapa pemrosesan gambar yang tidak dapat dimatikan, sehingga menghasilkan font yang terlalu tajam.

Overall – haruskah anda membelinya ?

Pada titik harga ini, ASUS ROG Strix XG43UQ perlu menjadi sesuatu yang istimewa dan dengan beberapa ukuran, memang begitu. Yang pasti, ini adalah salah satu, jika bukan, monitor paling terang dan paling kuat yang pernah kami lihat. Berkat teknologi panel VA, ini menyajikan pengalaman HDR yang spektakuler meskipun tidak memiliki kemampuan peredupan lokal yang sebenarnya.

Sayangnya, roda jatuh ketika datang ke respon piksel. Diakui, masalahnya tidak begitu jelas sebenarnya dalam game dibandingkan dengan gambar tes bola mata. Tapi itu masih terlihat. Itu tidak akan cukup baik pada monitor seperempat uang, apalagi beroperasi pada tingkat yang tinggi ini. Ketika orang-orang seperti panel OLED 120Hz dapat diperoleh dengan anggaran yang sama, sangat sulit untuk merekomendasikan sesuatu yang cacat ini. Sangat cerah dengan detail 4K yang luar biasa, tetapi tiketnya tidak cukup lengkap

ADVERTISEMENT