SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

NewsGeneral OtherReels Instagram VS TikTok : Inilah 13 Hal yang Perlu Anda Ketahui

Reels Instagram VS TikTok : Inilah 13 Hal yang Perlu Anda Ketahui

Facebook kini sedang bersiap untuk meluncurkan pesaingnya sendiri untuk TikTok, Instagram Reels. Dengan menggunakan platform berbagi foto populer sebagai bidang pengujian, kemudian Reels Instagram akan memiliki beberapa fitur yang hampir identik yang mencerminkan TikTok; pendatang baru yang berbasis di Cina. Tidak mengherankan bahwa Facebook akan mencoba untuk mereplikasi fitur TikTok dan menggunakan Instagram untuk peluncuran awalnya. Jadi, inilah 13 hal yang perlu Anda ketahui saat peluncuran global mulai terbentuk.

Apa itu Reel Instagram ?

Reels merupakan fitur baru di Instagram. Mereka akan bergabung dengan berbagai opsi yang tersedia saat pengguna membuat cerita. Anda dapat menemukan fitur tersebut dengan mengklik kamera di sebelah kiri halaman beranda Instagram Anda, lalu menggesek ke kanan. Reels akan memiliki batas format pendek 15 detik. Dalam 15 detik itu, pengguna dapat mengedit Reel mereka dengan menambahkan musik (atau rekaman asli), mengubah kecepatan video mereka, dan/atau menambahkan filter (yaitu efek AR).  

Setelah pengguna selesai merekam, mereka dapat menambahkan gambar mini dari rol kamera mereka atau mengedit gambar mini default yang diambil dari video mereka. Mirip dengan TikTok, pengguna dapat memulai dan berhenti merekam dengan kecepatan mereka sendiri. Reels dimaksudkan untuk mendorong kreativitas dengan pengguna yang nyaman dengan platform video berdurasi pendek. “Komunitas di negara pengujian kami telah menunjukkan begitu banyak kreativitas dalam video berdurasi pendek,” menurut Facebook, “dan kami telah mendengar dari pembuat konten dan orang-orang di seluruh dunia bahwa mereka juga ingin memulai.” Reel akan menambah sejumlah besar fitur yang sudah ada yang memengaruhi pengalaman pengguna dengan cara yang sama seperti Instagram Stories, Postingan Instagram, dan video Instagram Live.

Kapan negara saya mendapat reels instagram ?

Instagram memilih India untuk menerima fitur tersebut, dalam versi beta, pada awal Juli tahun ini. Hal ini terjadi setelah pemerintah India melarang unduhan pengguna baru TikTok (dan 58 aplikasi seluler lainnya) di tengah meningkatnya ketegangan dengan pemerintah China. Larangan tersebut meninggalkan kekosongan bagi perusahaan yang ingin memanfaatkan kreativitas pembuat konten bentuk pendek. 

Demikian pula, di Amerika Serikat, ketegangan antara AS dan China telah meningkat. Pemerintah AS belum membuat keputusan apakah TikTok menjadi ancaman bagi keamanan nasional dan, oleh karena itu, harus dilarang. 

AS akan menerima fitur Reels pada awal Agustus. Pengguna Instagram di Prancis, Brasil, dan Jerman sudah memilikinya, sementara Jepang, Meksiko, dan Inggris bergabung dengan AS dalam daftar sekitar 50 negara yang akan menerima fitur tersebut pada bulan Agustus.

Bagaimana cara membuat video reels ?

Sifat Reels sangat mirip dengan TikTok dan Snapchat, dan ini tidak hilang dari kepemimpinan Facebook. Pengguna yang terbiasa membuat konten di kedua platform mungkin memiliki sedikit atau tidak ada kurva belajar karena fungsi perekaman/pengeditan Reels sangat mirip dengan TikTok. Plus Snapchat telah memperbarui platform mereka sendiri untuk mendukung konten video bentuk pendek serupa juga. 

“TikTok secara khusus telah memanfaatkan perilaku konsumen yang nyata, dan melakukan hal-hal luar biasa,” kata Facebook kepada Business Insider, “Kami juga telah melihat munculnya video pendek di Instagram, dan berpikir kami dapat membuat sesuatu dengan cara yang masuk akal bagi kami. komunitas … daya tanggap terhadap permintaan konsumen ini adalah persaingan di tempat kerja dan salah satu keunggulan lama dari sektor teknologi. Ini meningkatkan pilihan, yang baik untuk orang-orang.” 

Dimana saya dapat menemukan video reels pada setiap pengguna individu ?

Jika pengguna ingin menemukan konten dari pembuat tertentu, mereka dapat melakukannya dengan membuka halaman pembuat itu dan mengeklik tab Gulungan — mirip dengan cara pengguna menemukan video IGTV.

Seperti apa tampilan dalam video reels instagram ?

Reels Instagram akan terlihat mirip dengan video TikTok, kecuali satu atau dua perbedaan. Secara estetika, logonya lebih kalem dan matang. Koleksi Reel pencipta akan terlihat mirip dengan halaman profil TikTok untuk penggunanya. Jumlah penayangan video akan ditampilkan di sudut kiri. 

Di bagian kiri bawah Reel, pengguna dapat menyukai, berkomentar, dan/atau berbagi video dengan pengguna lain di Instagram. Di kanan bawah, pengguna dapat melihat berapa banyak suka dan komentar yang telah diterima reel.

Bagaimana saya tahu video instagram mana yang Reels ?

Semua Reel akan diberi tanda air untuk membedakan antara postingan mana yang berupa video, rekaman langsung, atau Reel. Ini memastikan keamanan bagi pembuat konten dan membantu pengguna menavigasi melalui fitur baru ini. Saat menggulir halaman feed atau explorer, ikon Reels muncul sebagai papan clapperboard kecil di sudut kiri. 

Apa perbedaan Reels dan Tiktok ?

Ada beberapa perbedaan mencolok antara Reel Instagram dan TikTok :

Perbedaan paling jelas antara keduanya adalah bahwa Reel dibatasi hingga 15 detik sedangkan batas TikTok adalah 1 menit. Keduanya adalah musik, tidak ada pernyataan resmi tentang jenis musik dan audio yang akan diizinkan di platform. Facebook telah menyatakan bahwa mereka akan segera meluncurkan musik berlisensi, tetapi tidak diketahui apakah itu akan sebanding dengan TikTok dan atau termasuk dalam fitur Reels. 

Faktor apa yang mempengaruhi peluncuran Reels ke AS ?

Facebook telah menguji Reel Instagram di pasar non-AS, tetapi waktu peluncuran AS tidak bisa lebih menguntungkan mereka. 

TikTok berisiko dihapus oleh AS karena peninjauannya sebagai potensi ancaman terhadap keamanan nasional. Pemerintah AS telah menyatakan bahwa mereka akan membuat keputusan apakah mereka akan melarang TikTok dalam beberapa minggu mendatang. 

Mengapa reels instagram menjadi masalah besar ?

Meskipun TikTok baru ada secara global selama dua tahun, itu telah menjadi pokok budaya bagi Gen Z. TikTok memiliki lebih dari 2 miliar unduhan dan semuanya telah memantapkan posisinya sebagai raksasa media sosial. Ini mengungguli sejumlah aplikasi berbasis di AS yang menarik audiens yang lebih muda termasuk Instagram. Pada akhir 2019, TikTok mendominasi unduhan, mengalahkan Instagram dengan lebih dari 238 juta pengguna. Itu adalah satu-satunya aplikasi dalam lima besar Sensor Tower yang tidak dimiliki oleh Facebook.

Facebook telah membuat perebutan kekuasaan untuk audiens TikTok di masa lalu dengan kegagalan Lasso, sebuah aplikasi yang hanya menerima 600.000 unduhan di seluruh keberadaannya.  

Jika Facebook dapat meniru kesuksesan Instagram Stories dengan Instagram Reels, itu akan memberikan banyak tekanan pada TikTok untuk mempertahankan pertumbuhannya.  

Apakah instagram reels satu-satunya pesaing tiktok yang muncul ?

Snapchat, YouTube, dan banyak pesaing yang lebih kecil juga ikut ambil bagian. Snapchat, yang telah berjuang untuk mempertahankan penggunanya, menerapkan gaya navigasi baru yang mirip dengan gerakan vertikal yang dikenal pengguna TikTok saat mereka menggulir konten. Cerita publik sekarang dikompilasi dalam gulungan tanpa akhir yang memungkinkan pengguna Snapchat untuk terlibat dalam konten yang tidak mereka cari secara aktif, memungkinkan mereka untuk menemukan pembuat baru. 

Youtube sedang menguji fitur yang memungkinkan pengguna seluler juga membuat klip pendek berdurasi 15 detik. Meskipun fitur ini belum bersifat publik, kami mengetahui perbedaannya antara lain: pengguna dapat merangkai beberapa klip menjadi satu dan beberapa klip dapat diposting ke platform sebagai satu video. Fitur ini terpisah dari Youtube Stories.

Belum ada pernyataan resmi apakah Youtube juga akan menyediakan fitur AR atau audio library untuk penggunanya.

Perusahaan kecil seperti Dubsmash, Triller, dan Byte juga menarik mantan pengguna TikTok. Dubsmash dan Triller telah menarik para penari sementara anggota Gen Z yang lebih muda tampaknya lebih menyukai Byte. 

Mengapa reels instagram sekarang menjadi fitur yang banyak dikagumi pada setiap momen pengguna ?

Demografi Tik Tok berubah secara signifikan. Penggunaan platform oleh usia 8 hingga 23 tahun (Gen Z) menurun sementara pengguna berusia 24 hingga 39 tahun (Milenial) meningkat. Jika demografi 24-39, yang telah menjadi bagian signifikan dari basis pengguna Instagram, membawa konten bentuk pendek mereka ke Instagram, Instagram memiliki peluang untuk membuat dampak serius di arena konten bentuk pendek. 

Instagram bisa menjadi platform media sosial terkemuka untuk generasi yang akan datang.

Bagaimana respon Tiktok ?

Terlepas dari semua ini, Tik Tok telah meluncurkan platform baru yang disebut “TikTok untuk Bisnis”. Langkah ini tampaknya secara langsung menargetkan Snapchat (yang menawarkan iklan AR untuk bisnis) dan Facebook (yang juga memungkinkan pengguna untuk menjalankan iklan di platform mereka. Untuk meningkatkan persaingan, aplikasi ini juga menyediakan pusat e-learning baru yang bertujuan untuk membantu pemasar membuat penggunaan terbaik dari platform “Tik Tok untuk Bisnis”. 

Alih-alih fitur yang sama sekali baru, “Tik Tok For Business” mengatur penawaran bisnis aplikasi di bawah satu payung. 

Dengan harga yang sebanding dengan Facebook dan Snapchat, mungkin ini akan menjadi langkah untuk membuat TikTok tetap bertahan. Pengguna pada akhirnya akan memutuskan apakah Instagram Reels akan menjadi Instagram Stories berikutnya – atau gagal seperti Lasso yang bernasib buruk. 

  1. Siapa yang akan memenangkan pertarungan untuk creator ?

Pada akhirnya, pembuat kontenlah yang menjadikan setiap platform seperti apa adanya. YouTube telah mampu mempertahankan dominasinya di ruang digital selama bertahun-tahun, sebagian karena Program Mitranya yang memungkinkan pembuat konten memonetisasi video mereka. Program inilah yang menarik pembuat konten dari Vine dan ke YouTube, tempat mereka dapat dibayar untuk karya kreatif mereka.

Di masa lalu, TikTok lebih berfungsi seperti Instagram dalam hal dukungan pembuat konten. Pembuat konten dapat mengunggah video bersponsor atau menghasilkan uang selama streaming langsung, tetapi tidak ada program monetisasi yang sedang berlangsung. Alih-alih berbagi nasib Vine (yang ditutup pada 2017), TikTok membuat program untuk memberi insentif kepada pembuat konten agar tetap berada di platformnya.

Pada akhir Mei, TikTok mengumumkan Dana Pembelajaran Kreatif untuk guru di platform. Dana tersebut diluncurkan dengan $50 juta dolar, tetapi ini tidak berarti jika dibandingkan dengan Dana Pembuatnya. Dana Pembuat TikTok telah diluncurkan dengan $200 juta dolar dan terbuka untuk semua pembuat konten berusia di atas 18 tahun, terlepas dari profesi atau konten video (asalkan sejalan dengan pedoman komunitas TikTok). Dana tersebut akan diluncurkan Agustus ini di AS.

Dengan dana ini, pembuat TikTok yang diterima dalam program ini akan menerima pembayaran rutin selama setahun. Kriteria penerimaan ke dalam program ini belum dirilis dan juga belum ada spesifikasi spesifik seperti kapan program ini akan diperluas secara global atau berapa banyak yang bisa diharapkan oleh seorang pembuat konten. 
Facebook di sisi lain dilaporkan telah menawarkan jutaan untuk memikat pembuat konten dari TikTok ke Instagram, menurut Wall Street Journal. Facebook telah meminta pembuat TikTok untuk memposting secara eksklusif di Reels atau memposting konten mereka di Reels terlebih dahulu, menawarkan untuk membayar produksi video dengan peringatan bahwa pembuat menandatangani perjanjian kerahasiaan untuk merahasiakan detail kesepakatan.

Rekomendasi jasa backlink Terjamin murah dan terpercaya terbaik di Indonesia