SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

TechnologyPunya Keinginan Jadi Vloger ? Berikut 6 Rekomendasi Kamera Vlog Terbaik

Punya Keinginan Jadi Vloger ? Berikut 6 Rekomendasi Kamera Vlog Terbaik

Vlogging telah menjadi sangat populer sehingga produsen kamera mulai membuat kamera yang dirancang khusus untuk tugas tersebut. Itulah yang menjadikan Sony ZV-1 sebagai kamera vlogging terbaik yang tersedia saat ini, menggabungkan video 4K dan mikrofon internal yang sangat baik dengan kontrol ramah pemula dalam satu paket ringkas. Apakah tujuan Anda adalah membuat jurnal visual pribadi, tetap berhubungan dengan keluarga, atau menjangkau pengikut YouTube fanatik Anda, ZV-1 adalah rekomendasi mudah untuk vlogger.

Meskipun Anda bisa membuat vlog dengan ponsel Anda, memilih kamera khusus hadir dengan banyak keuntungan, dari penyimpanan yang dapat diperbesar hingga video berkualitas lebih tinggi dan dukungan yang lebih baik untuk mikrofon eksternal. Keluar dari kotak, ZV-1 memiliki semua yang Anda butuhkan untuk memulai dengan harga yang relatif terjangkau, tetapi itu tidak berarti kamera lain tidak akan menawarkan lebih banyak bagi mereka yang mau berusaha lebih keras.

Sony ZV-1

Mengapa Anda harus membeli ini, karna kamera ini sangat Ringkas, ramah pemula, kualitas audio dan video bagus. Kemera Ini Sangat cocok untuk emua vlogger, terutama pemula dan pecandu wisata. Mengapa kami memilih Sony ZV-1?

Bagian dari lini RX100 populer Sony ini dibuat secara khusus dengan mempertimbangkan vlogger dan YouTuber. Ini fitur mikrofon tiga kapsul yang ditingkatkan dan termasuk kaus kaki angin untuk membantu merekam kualitas audio yang lebih tinggi di luar ruangan. Flash pop-up dan jendela bidik RX100 telah lenyap untuk memberi ruang bagi mikrofon yang lebih baik, tetapi vlogger trade-off akan menghargai. Layar vari-angle baru juga merupakan perubahan yang disambut baik, yang sekarang membalik ke samping untuk visibilitas yang lebih baik.

Secara internal, ZV-1 memiliki sensor tipe 1 inci 20 megapiksel yang sama dengan RX100 VII, yang merupakan pilihan kami untuk kamera point-and-shoot terbaik. Namun, daripada menggunakan lensa 24-200mm f / 2.8-4.5 (setara full-frame) dari RX100 VII, Sony memilih lensa 24-70mm f / 1.8-2.8 yang lebih pendek dari kamera RX100 lama. Ini memiliki sejumlah keuntungan untuk video, dimulai dengan aperture yang lebih lebar yang memungkinkan kedalaman bidang yang lebih dangkal untuk mengaburkan latar belakang. Lensa ini juga menggabungkan filter kepadatan netral built-in yang membantu saat memotret dalam cahaya terang dengan bertindak seperti kacamata hitam untuk kamera Anda. Hal ini memungkinkan kecepatan rana yang lebih lambat, menjaga rekaman tetap halus dan alami.

Sony juga memasukkan beberapa fitur ke dalam ZV-1 yang dirancang khusus untuk pembuat konten modern yang mungkin bukan videografer berpengalaman. Ini termasuk mode Pengaburan Latar Belakang yang secara otomatis memilih bukaan terlebar saat diaktifkan, dan mode Sorotan Produk yang menyetel fokus otomatis untuk dengan cepat beralih dari wajah penyaji ke produk yang ada di depannya, menjentikkan kembali ke wajah saat produk diturunkan dari pandangan.

Meskipun Digital Trends belum menguji Sony ZV-1, itu sudah populer dengan banyak vlogger yang sudah mencobanya sebelum diluncurkan. Dikombinasikan dengan pengalaman kami dengan seri RX100 Sony, kami merasa percaya diri dalam merekomendasikannya.

Sony A6600

Sensor APS-C Sony A6600 yang lebih besar berarti kinerja yang lebih baik dalam cahaya redup dan kedalaman bidang yang lebih dangkal untuk latar belakang yang lebih buram dibandingkan dengan kamera saku seperti ZV-1. Ini bukan kamera video terbaik, tetapi memiliki satu fitur yang membuatnya menonjol bagi vlogger dibandingkan model mirrorless pesaing: Eye AF Real-Time.

Fokus otomatis berbasis kecerdasan buatan Sony adalah yang terbaik yang pernah kami lihat dalam hal melacak mata dan wajah Anda secara akurat. Ini mungkin menghilangkan titik sakit terbesar dari vlogging. Meskipun Anda memblokir sebagian layar flip-up A6600 dengan memasang mikrofon ke bagian atas kamera, Anda masih dapat percaya bahwa itu akan membuat Anda tetap fokus.

Sistem stabilisasi 5 sumbu A6600 membuat pengambilan gambar berjalan dan berbicara tetap stabil, sementara mikrofon dan jack headphone memungkinkan Anda menghubungkan mikrofon eksternal berkualitas tinggi dan memantau audio dengan mudah.

Kelemahan terbesar dari A6600 adalah, untuk semua fitur canggih yang ditawarkannya, ia masih tertinggal dari persaingan dalam kualitas video murni. Ini merekam 4K hanya dalam 8-bit, sedangkan kamera pesaing seperti Panasonic Lumix GH5 dan Fujifilm X-T4 menawarkan warna 10-bit. Sensor lamanya juga rentan terhadap “jello cam,” sejenis distorsi goyah yang terjadi saat kamera (atau subjek) bergerak terlalu cepat.

Namun, Sony A6600 tetap menjadi kamera seimbang dengan harga terjangkau dan mengemas banyak fitur ke dalam bodi kecil, menjadikannya alat vlog impian bagi mereka yang mampu membelinya.

Sony A7 III

Kamera mirrorless Sony selalu menjadi mesin hybrid yang andal, dan A7 III terbaru menggabungkan kualitas gambar yang menakjubkan dengan video 4K yang luar biasa dari sensor full-frame 24 megapiksel yang distabilkan. Itu tidak menawarkan semua fungsionalitas video lanjutan dari Panasonic GH5, tetapi itu termasuk jack mikrofon, slot kartu SD ganda, dan profil warna S-Log datar Sony untuk memegang rentang yang lebih dinamis jika Anda tidak keberatan menghabiskan beberapa. koreksi warna waktu di pos. Ini juga tidak memiliki layar yang sepenuhnya mengartikulasikan, tetapi Autofokus Mata Waktu Nyata yang sangat baik dari Sony memudahkan Anda merekam sendiri bahkan jika Anda tidak dapat melihat apa yang Anda rekam.

Sementara GH5 mungkin yang terbaik untuk video di beberapa area, Sony tampil di depan dalam fotografi diam – dan dengan margin yang cukup besar. Ini menghasilkan beberapa kualitas gambar terbaik dari semua kamera yang ada di pasaran. Inilah mengapa ini adalah opsi yang bagus untuk tim satu orang yang perlu membuat video dan konten diam yang menonjol dari kerumunan. Sensor full-frame itu juga memberi A7 III keunggulan dalam cahaya rendah. Dari ruang tamu Anda hingga lantai pameran dagang, itu bisa menjadi keuntungan besar di lokasi yang remang-remang.

Sony A7 III adalah opsi termahal dalam daftar ini dan tidak untuk semua orang, tetapi jika Anda ingin mengambil langkah selanjutnya dalam produksi foto dan video, itu pasti patut dipertimbangkan.

Panasonic Lumix G7

Dirilis “jauh” pada tahun 2015, Lumix G7 mungkin bukan model terbaru, tetapi masih memiliki keunggulan dalam hal video dan usianya yang berarti sekarang cukup lebih murah daripada sebelumnya. Seperti GH5 kelas atas, G7 merekam video 4K dari sensor Micro Four Thirds dan kompatibel dengan rangkaian lengkap lensa Micro Four Thirds. Ini juga dilengkapi dengan layar kemiringan 180 derajat dan jack mikrofon. Tidak ada jack headphone, tetapi input mikrofon jelas yang lebih penting dari keduanya.

Salah satu tanda bahaya bagi vlogger adalah bahwa G7 berhasil tanpa stabilisasi gambar dalam tubuh yang mengesankan seperti yang ditemukan di GH5, yang berarti Anda harus mengandalkan stabilisasi lensa untuk jepretan genggam Anda. Untungnya, lensa kit yang dibundel sudah stabil, meskipun seperti biasa, Anda akan mendapatkan hasil terbaik dengan tripod, monopod, atau gimbal.

Kami juga harus memperhatikan Lumix G85, peningkatan dari G7 yang didasarkan pada sensor serupa tetapi mencakup stabilisasi dalam tubuh. G85 memang lebih mahal, tetapi mungkin sepadan jika Anda melakukan banyak pengambilan gambar video run-n-gun.

Canon Eos 90D

DSLR seharusnya tidak menjadi pilihan pertama Anda dalam hal vlogging – jendela bidik optik, yang disukai oleh beberapa fotografer, sama sekali tidak berguna untuk video, saat kamera dalam mode tampilan langsung dan Anda harus membingkai bidikan Anda pada LCD belakang layar. Itu berarti Anda membawa-bawa dalam jumlah besar yang tidak Anda perlukan dan membayar fitur yang tidak dapat Anda gunakan. Namun, DSLR memang menawarkan beberapa manfaat untuk fotografi diam – seperti daya tahan baterai yang sangat baik – yang membuat kamera seperti 90D menarik bagi penembak hybrid yang membutuhkan kamera diam yang bagus dan kamera video yang mumpuni.

90D adalah DSLR pertama Canon yang merekam video 4K dari lebar penuh sensornya. Model 4K yang lebih lama akan memotong sensor, mengubah tampilan lensa Anda dan menyulitkan untuk mendapatkan perspektif sudut lebar. 90D juga memungkinkan Anda menggunakan Dual Pixel Autofocus (DPAF) Canon dalam mode 4K, sesuatu yang tidak dimiliki oleh beberapa kamera lainnya. DPAF memungkinkan 90D berperilaku seperti kamera tanpa cermin saat dalam mode tampilan langsung, menawarkan akuisisi fokus yang sangat halus dan cepat. Ini adalah teknologi yang mengesankan, dan bekerja dengan baik untuk membuat Anda atau subjek Anda tetap fokus saat Anda adalah kru satu orang. Layar sentuh dan mikrofon serta jack headphone yang sepenuhnya mengartikulasikan juga merupakan nilai tambah.

Di bagian depan fotografi, Canon EOS 90D menggunakan sensor APS-C 33 megapiksel, sensor resolusi tertinggi dari formatnya. Meskipun semua piksel tersebut tidak menambahkan apa pun ke mode video (4K menggunakan sekitar 8 megapiksel), piksel tersebut memberikan ruang ekstra untuk memangkas atau lebih detail untuk membuat cetakan besar. Secara keseluruhan, 90D adalah seorang generalis. Ini sangat cocok untuk berbagai peran, jika bukan yang terbaik di salah satu peran tersebut.

GoPro Hero8

Kamera “aksi” menjadi judul yang menyesatkan. Kamera mungil ini dapat digunakan dalam variasi pengaturan yang jauh lebih luas daripada yang tersirat dari namanya, mulai dari (ya) menangkap bidikan olahraga ekstrem hingga merekam film level Netflix. Dan andalan terbaru GoPro, Hero8 Black, adalah yang terbaik dari semuanya.

Dalam hal vlogging, Hero8 Black memiliki beberapa fitur yang membuatnya menonjol. Ini menggunakan versi baru dari stabilisasi gambar elektronik GoPro yang luar biasa, yang disebut HyperSmooth, yang merupakan kamera terbaik di luar sana. Apakah Anda hanya berjalan dan berbicara atau mengebom di jalur tunggal yang sempit dengan sepeda gunung Anda, Hero8 Black menjaga rekaman Anda tetap mulus secara mengesankan. Di luar itu, GoPro memperkenalkan seri aksesori baru untuk Hero8 yang disebut Mods. Ini memungkinkan Anda untuk menghubungkan mikrofon shotgun mini, layar selfie flip-up, dan lampu video ke Hero8, berubah menjadi alat produksi yang kuat.

Dibuat dengan prosesor khusus GP1 yang sama yang diperkenalkan di Hero6, Hero8 Black merekam video 4K hingga 60 bingkai per detik atau 1080p hingga 240 fps untuk pemutaran gerak lambat. Antarmuka pengguna, yang telah menjadi salah satu favorit kami, telah diperbarui agar lebih mudah dinavigasi. Tidak mengherankan jika kami memilihnya sebagai kamera aksi terbaik untuk tahun 2020.

Dji Osmo Pocket 2

Terakhir, yang tidak kalah menarik yakni DJI Pocket 2. Ya, tenrtu saja. Dji Pocket 2 adalah kamera handheld atau kamera pocket DJI generasi kedua dengan stabilizer tiga sumbu built-in. Memiliki bentuk dan ukuran yang sama dengan generasi sebelumnya yaitu Osmo Pocket. Namun dengan sensor yang lebih besar, lensa yang lebih lebar, sistem auto fokus yang lebih baik, lebih banyak mikrofon serta kemampuan mengambil foto dan video yang ditingkatkan.

Kamera Pocket 2 dari DJI sangat mudah digunakan sehingga situs salah satu kamera vlog terbaik. Karena memiliki ukuran kecil dan bobot yang ringan, Anda bisa mengoperasikannya dengan satu tangan. Untuk kualitas hasil foto dan videonya

Dengan Spesifikasi Sensor CMOS 1 / 1,7 ” dengan Lensa F1.8 20 mm (setara), Mode foto 64MP dan 16MP, Video: 4K / 60p, 2,7K / 60p, 1080 / 60p, Mode zoom 8x 64MP, zoom lossless 4x dalam mode 1080p atau 16MP, Mode panorama dalam 3 × 3 dan 180 ° , 4 mikrofon dengan audio arah dan pesan suara. Mampu Memberikan kemudahan proses vloging yang cukup simple dan tidak ribet.

Pocket 2 sekarang memiliki dasar yang dapat dilepas yang dapat ditukar dengan tripod atau aksesoris. Aksesoris tersebut akan menjadi alat streaming yang memungkinkan Anda untuk mengawasi dengan aplikasi DJI Mimo tanpa harus menghubungkan ponsel ke kamera. Memang hal tersebut akan membuat dimensi sedikit lebih besar, namun hal itu sepadan dengan yang akan Anda rasakan.

Versi baru ini memiliki lensa 20mm F1.8 yang lebih lebar dan sensor yang lebih besar. Hal ini bagi pilihan pilihan yang jauh lebih baik mereka yang membutuhkan rekaman stabil dengan hasil yang lebih bagus dan tentunya lebih bisa diandalkan dalam kondisi cahaya rendah.

Pocket baru ini juga dilengkapi dengan aksesori mikrofon nirkabel yang bisa menghasilkan audio yang lebih jernih. Ini bisa menjadi pilihan tepat untuk melakukan wawancara yang dilakukan dengan cepat atau menangkap suara di lokasi yang bising.

Untuk kamera sendiri Pocket 2 memiliki fitur hybrid AF yang menggunakan autofocus deteksi wajah. Pocket 2 sekarang dapat merekam video 4K hingga 60fps pada bitrate 100Mbps. Stabilisasi Kamera Pocket 2 menjadi salah satu fitur yang paling mengesankan. Jauh lebih mudah digunakan oleh gimbal yang berukuran besar.

Kualitas fotografi DJI Pocket 2 jauh lebih baik dibandingkan dengan Osmo Pocket yang versi pertama. Hal ini karena sensor 1 / 1.7 “yang lebih besar dan lensa F1.8 yang lebih cepat. JPEG biasa mencapai 16MP, tetapi jika Anda memotret dalam mode resolusi tinggi, Anda bisa mendapatkan file 64MP.

Jika Anda beralih ke mode PRO, Anda dapat menangkap file Raw / DNG yang masing-masing berukuran sekitar 127,7 MB. Ini adalah kabar baik untuk Anda yang menyukai fotografi. File RAW memiliki banyak fleksibilitas ketika Anda mengeditnya.

Kamera Pocket 2 DJI mengatasi banyak kekurangan pada Osmo Pocket menciptakan, yang merupakan alat yang tepat untuk mendapatkan footage video yang stabil dengan cepat. Sensor yang lebih besar, lensa yang lebih lebar, kemampuan fokus otomatis yang ditingkatkan, dan mikrofon tambahan menjadikan ini alat yang lebih cocok untuk vlogger, mendokumentasikan acara dan bahkan untuk profesional.

Kontrol menjadi lebih intuitif, kemampuan zooming dan aksesori Mini Control Stick sangat berguna. Meskipun aksesoris tambahan harus dibeli dengan biaya tambahan, hal itu cukup sepadan untuk Anda yang ingin meningkatkan kualitas. Kemampuan mengambil gambar 64MP RAW / DNG juga menjadi poin penting dari versi sebelumnya. Harga DJI Pocket 2 Rp 5.799.000 dan Anda bisa mendapatkannya di DJI Indonesia. Selain itu Anda juga bisa mendapatkan berbagai produk DJI lainnya seperti Drone, Mavic, Ronin dan lain-lain. Pastinya setiap produk tersebut asli.

Rekomendasi jasa backlink Terjamin murah dan terpercaya terbaik di Indonesia