SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Fujifilm X-T4 vs Fujifilm X-Pro3 : Perbedaan Dalam Bentuk Dan Fungsi

Fujifilm X-Pro3 dan X-T4 hadir dengan fitur yang membedakannya dari pendahulunya. Tapi ketika Fujifilm merilis kedua kamera, itu dilakukan dengan beberapa perubahan desain yang disambut baik – dan beberapa tidak. Kedua kamera adalah model andalan dalam seri X populer Fujifilm, dan keduanya mengambil gambar yang sama baiknya, tetapi mereka menargetkan pelanggan yang sedikit berbeda. X-Pro3 adalah tentang fotografi jalanan dan tentu saja lebih khusus – beberapa mungkin mengatakan model yang kontroversial.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang dua kamera mirrorless kelas atas ini sebelum menarik pelatuknya.

Sekilas :

Fujifilm X-T4
  • Stabilisasi 5 sumbu
  • Layar sentuh yang mengartikulasikan sepenuhnya
  • Baterai 600 tembakan
  • Sensor 26MP / Prosesor X 4
  • Rana mekanis 15-fps
  • EVF 3,69 juta titik
Fujifilm X-Pro3
  • Layar sentuh tersembunyi dan miring
  • Masa pakai baterai 370-shot
  • Sensor 26MP / Prosesor X 4
  • Hybrid OVF / 3,69 juta dot EVF

Design

Perbedaan paling terpolarisasi antara kamera adalah desainnya. Sementara X-T4 tetap setia dengan desain kamera X-T sebelumnya, Fujifilm lebih radikal dengan pembaruan desain pada X-Pro3.

Dalam kemunduran paksa ke era film, layar LCD X-Pro3 disembunyikan secara default. Masih ada, Anda tidak bisa melihatnya sampai Anda membaliknya. Fujifilm sengaja membuatnya canggung untuk digunakan saat memotret, dalam upaya mendorong orang untuk menggunakan jendela bidik dan tetap fokus pada pemandangan di depan alih-alih meninjau setiap foto. Itu adalah langkah yang berani, meskipun agak membingungkan, yang tidak dihargai oleh semua fotografer. Pilihan yang satu inilah yang membuat X-Pro3 sangat khusus dan menyarankan Fujifilm membuat kamera khusus untuk fotografer jalanan.

ADVERTISEMENT

X-T4 bukannya tanpa peningkatan desainnya sendiri. Ini adalah model pertama di jajaran dengan layar yang sepenuhnya mengartikulasikan, perubahan yang disambut luas. Ini semakin memperkuat posisi kamera sebagai video hybrid diam, membuatnya lebih berguna untuk YouTuber dan vlogger selain fotografer tradisional.

Perbedaan mencolok lainnya dalam desain adalah penempatan jendela bidik. X-T4 mengikuti desain SLR tradisional, menempatkan jendela bidik di tengah bodi kamera, sedangkan X-Pro3 lebih mirip dengan pengintai dengan jendela bidik yang dipasang di sudut kiri. Dari perspektif jendela bidik elektronik, ini sebagian besar merupakan perbedaan estetika – kedua EVF menawarkan resolusi 3,69 juta titik yang sama.

Namun, X-Pro3 menggunakan jendela bidik hybrid yang juga dilengkapi mode optik penuh – pada dasarnya adalah jendela. Ini adalah jendela bidik paralaks, artinya Anda tidak melihat langsung melalui lensa, tetapi garis bingkai yang dihamparkan di jendela bidik akan memberi Anda perkiraan pembingkaian. Ini bukanlah sesuatu yang dibutuhkan setiap fotografer – atau bahkan diinginkan – tetapi ini adalah pengalaman yang unik untuk lini X-Pro. Menggunakan jendela bidik optik juga akan menghemat masa pakai baterai.

Jika berat merupakan faktor penting bagi Anda, X-T4 memiliki berat hanya sekitar 19 ons, sebagian berkat baterai baru yang lebih besar. Itu sedikit lebih banyak dari X-Pro3 pada 17 ons. Keduanya sama-sama tidak berat, dan keduanya jauh lebih ringan daripada kebanyakan DSLR.

ADVERTISEMENT

Untuk penembak luar ruangan, kedua kamera akan memberi Anda ketenangan pikiran saat memotret dalam kondisi yang lebih keras karena keduanya tahan cuaca. Perlu diingat, itu tidak berarti tahan air – mereka tidak dapat bertahan saat terendam.

Kualitas gambar dan performa

Kedua kamera hadir dengan sensor APS-C X-Trans 26 megapiksel dan prosesor gambar X-Processor 4 yang sama, jadi kualitas gambar harus identik, semua tetap sama.

Namun demikian, X-T4 membedakan dirinya dengan stabilisasi gambar dalam tubuh (IBIS). Stabilisasi memungkinkan kecepatan rana yang lebih lambat tanpa risiko blur karena memegang kamera, yang berarti memotret ISO yang lebih rendah dalam beberapa situasi, menghasilkan kualitas gambar yang lebih baik dibandingkan dengan X-Pro3. Ini juga membantu menstabilkan gambar pratinjau saat memotret, yang sangat membantu saat menggunakan lensa panjang, menjadikan X-T4 pilihan untuk birders dan fotografer olahraga.

X-4 juga merupakan kamera yang lebih cepat, mampu memotret secara terus menerus hingga 15 frame per detik. X-Pro3 tidak buruk, pada 11 fps.

Meskipun hal ini tidak akan memengaruhi kualitas gambar RAW, X-T4 juga memiliki simulasi film baru yang disebut Eterna Bleach Bypass yang tidak ada pada X-Pro3 (setidaknya, belum). Ini menciptakan tampilan tanpa suara, saturasi rendah yang berfungsi dengan baik untuk beberapa pemandangan. Kami jarang menyebutnya sebagai fitur pembuatan kesepakatan, tetapi itu adalah sesuatu yang harus diperhatikan.

Area lain di mana kedua sistem sama adalah fokus otomatis. X-T4 dan X-Pro 3 memiliki sistem autofokus 425 titik yang sama dengan deteksi kontras dan fase. Pelacakan fokus berfungsi dengan baik di kedua model, meskipun tidak cukup terdepan di kelasnya, dan deteksi wajah dan mata memberikan akurasi yang lebih baik untuk potret.

Perbedaan utama, bagaimanapun, adalah bahwa X-T4 memungkinkan fokus bracketing, membuatnya lebih mudah untuk mendapatkan fokus yang sempurna atau memungkinkan untuk fokus susun setelah kejadian. X-Pro3 tidak memiliki fitur ini, yang untuk kamera yang ditujukan untuk fotografer jalanan dan perjalanan, agak mengecewakan.

Video

Kedua kamera merekam video 4K, tetapi jika Anda adalah pembuat konten multi-disiplin dan video adalah bagian serius dari apa yang Anda lakukan, maka kami harus mengatakan X-T4 adalah pilihan terbaik Anda. Faktanya, ini adalah salah satu kamera video terbaik, titik.

Di luar layar yang sepenuhnya mengartikulasikan, ia memiliki kualitas video internal dan eksternal yang sangat baik. Ini menawarkan perekaman internal 10-bit 4: 2: 0 atau perekaman eksternal 10-bit 4: 2: 2 melalui HDMI, di mana X-Pro3 dibatasi hingga 8-bit. Itu juga dapat merekam 4K hingga 60 fps, dibandingkan dengan 30 pada X-Pro3, dan merekam pada bitrate lebih tinggi 400 megabit per detik – dua kali lipat dari X-Pro3. Sekarang, tidak satu pun dari hal-hal ini menjadi perhatian utama bagi videografer kasual, tetapi hal itu membuat perbedaan besar bagi pelanggan yang lebih serius.

Untuk penggemar gerak lambat, X-T4 mampu memotret hingga 240 fps dalam resolusi 1080p yang dipotong, hingga pemutaran gerak lambat 10x.

Kedua kamera memiliki dua slot kartu memori yang mendukung kartu SD UHS-II untuk kinerja kecepatan tinggi.

Daya tahan baterai

Dibandingkan dengan kamera lain di lini X-T dan X-Pro, Fujifilm telah secara signifikan meningkatkan masa pakai baterai di X-T4 berkat baterai berkapasitas lebih tinggi. Baterai baru dapat menangani hingga 600 jepretan saat Anda memotret dalam mode hemat. Kami juga menguji kamera dalam mode boost, yang memiliki respons autofokus lebih baik dan masih bisa mendekati 600 bidikan.

X-Pro 3 memiliki baterai berkapasitas lebih rendah yang sama dengan X-T3. Jika Anda hanya menggunakan jendela bidik optik, Anda dapat memperoleh lebih dari 370 foto sebelum Anda perlu mengisi ulang baterai. Tetap saja, X-T4 memiliki keunggulan di sini.

Siapa Yang Terpilih Menjadi Pemenang ?

Pemenang yang jelas di sini adalah XT4 yang serbaguna namun mudah digunakan, yang ideal untuk berbagai aplikasi yang lebih luas. Kecepatan pengambilan gambar XT4 yang superior dapat merekam video, membuatnya sepadan dengan investasinya.

Tetapi jika Anda lebih suka jendela bidik optik daripada LCD, X-Pro 3 masih merupakan kamera yang fenomenal. Karena X-Pro 3 lebih merupakan kamera khusus, ia memiliki sumber komunitas online yang lebih terbatas, yang berarti Anda mungkin harus menggali lebih dalam untuk mendapatkan dukungan. Meski begitu, ini adalah kamera yang sangat bagus.

Secara keseluruhan, Fujifilm X-T4 adalah kamera yang paling sempurna yang pernah kami lihat, jadi Anda bisa mendapatkan banyak manfaat darinya.