SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

DJI Air 2S vs Mavic 2 Pro : Mana Yang Harus Anda Pilih ?

DJI Air 2S menangani salah satu permintaan fitur yang paling umum dari pengguna drone: kamera sensor tipe 1 “dalam model berorientasi konsumen. Hingga saat ini, pengguna DJI harus puas dengan sensor yang lebih kecil, serupa dengan yang ada di smartphone , atau belanjakan lebih dari $ 1500 untuk salah satu model prosumer DJI yang lebih mahal, seperti Mavic 2 Pro atau Phantom 4 Pro.

Air 2S mengubah persamaan itu, mencapai titik harga $ 1000. Sebagai model terbaru dalam jajaran, ia mendapat manfaat dari fitur dan teknologi DJI terbaru, banyak di antaranya tercakup dalam ulasan DJI Air 2S kami.

Tapi ukuran sensor bukanlah segalanya. Bagaimana perbandingan Air 2S dengan drone DJI yang dapat dilipat lainnya dengan sensor tipe 1 “, Mavic 2 Pro? Mari kita lihat karena masih ada beberapa perbedaan penting antara kedua model tersebut.

Perbedaan Fisik Dan Performa

Perbedaan paling jelas antara model adalah ukuran. Air 2S terasa lebih kecil dan lebih kompak serta hanya menghasilkan 65% dari berat Mavic 2 Pro.

ADVERTISEMENT

Ini cukup untuk segera terlihat, dan itu membuat Air 2S menjadi pilihan yang lebih baik untuk bepergian. Namun, massa ekstra Mavic 2 Pro dapat membuatnya lebih stabil di tengah angin kencang.

Kedua model memiliki karakteristik kinerja yang serupa. Mavic 2 Pro memiliki kecepatan maksimum 72 km / jam (45 mph) dalam mode Sport, melampaui kecepatan tertinggi Air 2S 68 km / jam (42 mph), tetapi secara praktis, tidak banyak perbedaan. Keduanya mengklaim mencapai waktu penerbangan 31 menit, yang konsisten dengan pengujian kami.

Secara subyektif, kami juga menemukan Mavic 2 Pro lebih senyap, dengan nada yang tidak terlalu nyaring saat dalam penerbangan.

Kamera

Kedua model memiliki kamera yang dibangun sekitar 20MP, sensor CMOS tipe 1 “, tetapi spesifikasi kamera berbeda dengan cepat dari sana. Air 2S (gambar di atas) memiliki lensa setara 22mm dengan aperture F2.8 tetap, sedangkan Mavic 2 Pro memiliki lensa setara 28mm F2.8-11.

ADVERTISEMENT

Setiap fotografer berpengalaman akan segera mengenali bahwa ada perbedaan besar antara 22mm dan 28mm. Ingin pemandangan terbuka yang luas? Air 2S mungkin cocok untuk Anda. Di sisi lain, jika Anda ingin lebih dekat dengan aksi atau subjek, Mavic 2 Pro mungkin merupakan pilihan yang lebih baik.

Lensa aperture variabel pada Mavic 2 Pro menambahkan banyak fleksibilitas. Dalam kondisi cerah, ini memberikan opsi untuk menyesuaikan eksposur dengan menghentikan aperture untuk mempertahankan kecepatan rana yang optimal untuk video, bahkan saat memotret pada ISO dasar. Apertur F2.8 tetap pada Air 2S berarti Anda akan lebih bergantung pada filter ND, bahkan saat membuat perubahan eksposur kecil.

Kedua model menampilkan gimbal 3-sumbu, tetapi Air 2S juga menyertakan RockSteady EIS (stabilisasi gambar elektronik) DJI yang ditemukan pada produk seperti drone FPV DJI dan kamera aksi untuk rekaman yang lebih mantap.

Kapibilitas Video

Video adalah tempat Air 2S benar-benar bersinar. Ini menangkap video 5,4K / 30p menggunakan lebar penuh sensor dan resolusi asli, menghasilkan video yang sangat detail. Itu juga dapat menangkap 4K / 60p pada lebar penuh menggunakan pixel binning atau dari krop 4K asli pada sensor, menghasilkan bidang pandang yang lebih sempit.

Sebaliknya, Mavic 2 Pro dapat menangkap video 4K / 30p menggunakan lebar sensornya, meskipun itu pixel-binned, jadi dari krop 4K asli; Rekaman 4K terbaiknya diambil dengan bidang pandang yang dipotong. Untuk frekuensi gambar yang lebih cepat, Anda harus menurunkan resolusi ke 2.7K / 60p.

Air 2S merekam video pada 150 Mbps, dibandingkan dengan 100 Mbps pada Mavic 2 Pro. Keduanya menyertakan dukungan untuk gamma D-Log 10-bit dan video HLG 10-bit, perekaman H.264 dan H.265, dan perekaman 1080 / 120p.

Air 2S juga memungkinkan zoom selama video (hingga 4x dalam resolusi 4K dan hingga 8x dalam FHD), meskipun ini adalah zoom digital, jadi ada resolusi yang hilang – tetapkan ekspektasi Anda sesuai dengan itu.

Kapabilitas Foto

Kedua drone menawarkan resolusi 20MP untuk foto, termasuk pengambilan JPG dan Raw (DNG), dan menyertakan dukungan untuk mode foto khusus seperti foto 360 ° dan panorama (horizontal dan vertikal). Keduanya juga mendukung pengambilan foto HDR dan teknologi HyperLight DJI, yang memadukan beberapa bidikan untuk gambar yang tidak terlalu berisik, mirip dengan smartphone.

Air 2S menyertakan algoritme pengenalan pemandangan yang mengenali elemen umum dalam foto, seperti matahari terbenam, langit biru, atau salju, dan menyesuaikan pencahayaannya. Sebuah fitur bernama SmartPhoto secara otomatis memilih di antara berbagai mode komputasi untuk memberi Anda gambar terbaik.

Air 2S juga memiliki trik keren lainnya. Berkat DJI’s RockSteady EIS, ini dapat menangkap eksposur lama – hingga 8 detik – untuk bidikan malam hari atau untuk membuat gerakan kabur. (Gambar di atas adalah eksposur 6 detik.)

Mavic 2 Pro memiliki keunikan termasuk Hasselblad’s Natural Color Solution (HNCS), yang dimaksudkan untuk memberikan warna yang superior. Ini paling penting bagi mereka yang memotret gambar JPG tetapi bisa dibilang kurang penting jika Anda berencana untuk memotret dan memproses gambar Raw.

Transmisi Video

Kedua model menggunakan teknologi transmisi video OcuSync DJI untuk memberikan umpan video yang jelas ke remote. Mavic 2 Pro menggunakan teknologi generasi sebelumnya, OcuSync 2.0, sedangkan Air 2S memiliki fitur OcuSync 3.0 yang lebih baru (sekarang diganti mereknya menjadi ‘O3’).

Kedua versi menyediakan dukungan frekuensi ganda 2,4 dan 5,8 GHz dan memungkinkan Anda untuk melakukan streaming dan merekam video 1080p pada ponsel cerdas Anda selama penerbangan. Air 2S juga telah ditingkatkan untuk menyertakan empat antena untuk transmisi yang lebih andal.

DJI mengklaim jarak 10km untuk OcuSync 2.0 dan 12km untuk O3. Dari sudut pandang praktis, hanya sedikit pilot yang akan terbang pada rentang tersebut, terutama jika mereka mempertahankan garis pandang visual dengan drone. Inti dari semua teknologi dan jangkauan itu adalah sistem transmisi yang kuat dan andal yang cenderung tidak terpengaruh oleh gangguan atau lingkungan yang menantang seperti gedung tinggi di daerah perkotaan. Kedua model bekerja dengan baik dalam hal ini.

Fitur Flight Intelligent

Kedua drone menyertakan fitur penerbangan cerdas untuk membantu merekam video sinematik. Mavic 2 Pro menyertakan ActiveTrack 2.0 DJI, yang secara otomatis mengikuti subjek, dan Point of Interest 2.0, yang dapat melingkari subjek. Air 2S meningkatkannya ke ActiveTrack 4.0 dan Point of Interest 3.0, dan dalam pengujian kami, Air 2S melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam melacak subjek.

Air 2S juga menyertakan DJI’s Spotlight 2.0, fitur yang membuat kamera tetap mengarah ke subjek saat Anda menerbangkan drone.

Tambahan besar untuk Air 2S adalah fitur MasterShots DJI yang baru. Dengan MasterShots, drone secara otomatis meluncurkan serangkaian bidikan yang telah diprogram sebelumnya, lalu menggabungkannya menjadi video dengan musik dan judul. Ini adalah cara terbaik bagi penerbang kasual untuk membuat video menyenangkan dengan cepat dan membagikannya langsung dari ponsel cerdas.

Kedua model mendukung mode Quickshots DJI seperti Dronie (gambar di atas), Asteroid, dan Boomerang, untuk dengan mudah mengambil berbagai gerakan kamera yang telah diprogram sebelumnya.

Fitur Keamanan

Mavic 2 Pro mencakup sistem penghindaran rintangan omnidirectional termasuk sensor maju, mundur, ke bawah, ke atas, dan ke samping. Air 2S mendekati tetapi tidak menyertakan sensor samping. Namun, DJI mengklaim telah meningkatkan sensor penghindaran rintangan di Air 2S untuk menggabungkan teknologi zoom binokular untuk mengenali objek yang masuk dari jauh dan pada kecepatan yang lebih cepat.

Kedua model dilengkapi dengan Advanced Pilot Assistance System (APAS) DJI, yang dirancang untuk menavigasi objek di jalur drone secara otomatis. Teknologi ini telah meningkat dari waktu ke waktu, dan dalam pengujian kami, Air 2S, yang menampilkan APAS 4.0 terbaru, terasa lebih efektif dalam mendeteksi dan menavigasi objek.

Air 2S juga mencakup sistem keamanan AirSense DJI, yang memperingatkan pilot dari pesawat atau helikopter terdekat yang mengirimkan sinyal ADS-B (Automatic Dependent Surveillance-Broadcast), yang memungkinkan pilot untuk memindahkan drone ke lokasi yang aman. Anda dapat mengharapkan ini menjadi fitur standar pada model masa depan.

Kontrol

Air 2S dan Mavic 2 Pro memiliki pengontrol yang sangat berbeda. Mana yang paling menarik kemungkinan besar tergantung pada preferensi pengguna. Pengontrol untuk Mavic 2 Pro (di atas) memasang smartphone di bawah kontrol dan menyertakan tampilan berguna yang membuat informasi penerbangan penting tersedia dalam sekejap, membuatnya mudah untuk memantau data kunci langsung dari pengontrol.

Pengontrol untuk Air 2S memasang smartphone di atas kontrol, yang terasa sedikit lebih intuitif, tetapi tidak memiliki tampilan status khusus. Ini mirip dengan pengontrol yang digunakan pada model DJI terbaru lainnya seperti Mavic Air 2 dan Mini 2.

Kedua drone juga kompatibel dengan DJI Smart Controller, yang mencakup layar HD 5,5 “bawaan yang lebih mudah dilihat dan tidak mengikat ponsel cerdas Anda saat Anda terbang.

Aplikasi Smartphone

Ini adalah area lain di mana setiap model memberikan pengalaman pengguna yang berbeda karena masing-masing menggunakan aplikasi yang berbeda untuk mengontrol drone. Mavic 2 Pro menggunakan aplikasi DJI GO 4, yang telah mendukung banyak model DJI selama bertahun-tahun. GO 4 kemungkinan akan menarik bagi pilot yang lebih mahir dan kutu buku drone yang ingin menyelami pengaturan.

Air 2S menggunakan aplikasi DJI Fly yang lebih baru (gambar di atas), aplikasi yang disederhanakan dan disederhanakan dengan menu dan layar yang lebih intuitif. Kami pikir sebagian besar penerbang kasual akan lebih menyukai aplikasi Fly, tetapi Anda dapat menguasai keduanya dengan sedikit latihan.

Aksesoris

Tidak peduli drone mana yang Anda pilih, Anda mungkin menginginkan beberapa aksesori seperti baterai ekstra atau pusat pengisian daya. DJI menjual kit ‘Fly More’ untuk setiap model yang mencakup beberapa item, tetapi harga dan isinya agak berbeda.

Dengan harga $ 399, kit Mavic 2 Pro Fly More mencakup dua baterai tambahan, hub pengisian daya, pengisi daya mobil, satu set baling-baling tambahan, dan tas bahu. Dengan harga $ 299, kit Air 2S Fly More mencakup dua baterai tambahan, hub pengisian daya, tas bahu, dan satu set filter ND (foto). Biaya yang lebih rendah, dan penyertaan filter ND, bisa dibilang membuat kit Air 2S lebih murah.

Mavic 2 Pro juga kompatibel dengan DJI Goggles. Kami berharap Air 2S akan kompatibel dengan FPV Goggles dan pengontrol gerak baru yang diperkenalkan bersama drone FPV DJI, tetapi DJI mengatakan saat ini tidak berencana untuk mendukung perangkat ini.

Konklusi

Dalam kebanyakan kasus, Air 2S (gambar) adalah pilihan terbaik bagi sebagian besar pengguna. Ini jauh lebih murah ($ 1000 vs. $ 1600 untuk Mavic 2 Pro), lebih kecil dan lebih ringan, dan cocok atau melebihi Mavic 2 Pro di banyak area penting, meskipun bukan tanpa beberapa pengecualian.

Secara khusus, kemampuan Air 2S untuk merekam video 5,4K / 30p memberikan keunggulan yang jelas bagi videografer yang serius. Fitur MasterShots baru membuatnya sangat mudah untuk membuat video pendek dengan musik dan judul untuk dibagikan.

Namun, Mavic 2 Pro masih menawarkan fitur unik yang penting bagi pengguna tertentu. Lensa aperture variabel F2.8-11 memberikan lebih banyak fleksibilitas untuk menyesuaikan eksposur dalam penerbangan, dan setara 28mm yang lebih ketat. lensa akan menarik bagi beberapa orang. Pengguna yang lebih mahir mungkin lebih memilih pengontrolnya dan menghargai sensor penghindaran rintangan samping, serta kompatibilitas dengan Google DJI.

Pada akhirnya, kedua model itu menyenangkan untuk diterbangkan dan menghasilkan citra yang hebat – kemenangan bagi semua pengguna.