SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

TechnologyAndroid Vs. iOS: Platform Smartphone Mana Yang Terbaik?.

Android Vs. iOS: Platform Smartphone Mana Yang Terbaik?.

Jika Anda membeli smartphone baru hari ini, kemungkinan besar smartphone tersebut akan menjalankan salah satu dari dua sistem operasi: Google Android atau Apple iOS. Kedua platform ini mencakup hampir semua smartphone baru yang dikirim dalam beberapa tahun terakhir, menurut IDC. Faktanya, kategori “lainnya” sangat kecil sehingga bahkan tidak mencapai 0,1% dari penjualan.

Itu adalah dominasi serius dari dua pemain terbesar, dan kabar baiknya adalah kedua sistem operasi ponsel cerdas itu luar biasa. Mereka memiliki sedikit kesamaan satu sama lain, tetapi ada beberapa perbedaan penting yang perlu Anda pertimbangkan saat Anda mencoba memutuskan di antara raksasa kembar ini. Kami akan mengadu Android melawan iOS dalam beberapa kategori di sini dan memilih pemenang untuk masing-masing kategori.

Namun, jangan terlalu berharap akan ada jawaban hitam putih. Pada akhirnya, platform terbaik untuk Anda bergantung pada – ya – Anda. Pilih hal-hal yang paling penting bagi Anda dan hitung kemenangan dalam kategori tersebut, dan Anda memiliki rekomendasi yang dipersonalisasi.

Afrodability (Keterjangkauan)

Apple selalu berada di pasar kelas atas dalam hal harga, tetapi iPhone X membawa semuanya ke tingkat yang sama sekali baru dengan harga mulai $1.000, dan ponsel belum menjadi jauh lebih murah sejak dengan iPhone 12 Pro Max. mulai dari $1.100. Jika Anda menginginkan sesuatu yang lebih terjangkau, iPhone 12 mulai dari $800, dan iPhone SE (2020) mulai dari $400. Apple terus memperluas penawarannya, tetapi $400 semurah yang didapatnya kecuali Anda mempelajari pasar barang bekas.

Untuk skala dan variasi yang besar, tidak ada yang bisa bersaing dengan Android. Anda dapat menghabiskan banyak uang jika Anda mau – misalnya, Galaxy Z Fold 2 5G lipat Samsung yang mutakhir berharga $2.000, tetapi ada juga banyak pilihan handset bagus dan murah dari berbagai produsen yang berbeda. Platform tersebut juga sengaja dioptimalkan untuk berjalan pada perangkat keras kelas bawah dengan diperkenalkannya varian OS Android Go. Terakhir, keunggulan Android dalam aplikasi gratis juga menjadikannya pilihan yang alami untuk pengguna yang hemat anggaran.

IOS Apple adalah OS yang luar biasa, tetapi titik masuk yang tinggi selalu menjadi salah satu masalah terbesarnya. IPhone SE dan iPhone 12 dari Apple membuat titik masuk itu lebih rendah, tetapi masih belum cocok untuk berbagai perangkat Android dengan harga terjangkau. Baik Anda ingin menghabiskan $100 atau $1.000, selalu ada ponsel Android untuk Anda. iOS tidak bisa mengatakan hal yang sama.

Aplikasi

Mari kita mulai dengan melihat angkanya. Ini kira-kira berapa banyak aplikasi yang akan Anda temukan di Google Play Store dan Apple App Store:

  • Aplikasi Android : 2,7 Juta
  • Aplikasi iOS : 1,8 Juta

Namun, angka bukanlah metrik terbaik karena kebanyakan dari kita hanya menggunakan sedikit aplikasi, dan yang paling populer tersedia di kedua platform. Secara tradisional, iOS telah menjadi platform yang lebih menguntungkan bagi pengembang, jadi ada kecenderungan aplikasi baru untuk muncul lebih dulu di sana, tetapi itu berubah karena pangsa pasar Android terus tumbuh. Di AS, iOS masih memimpin, tetapi pengembang di tempat lain semakin menargetkan Android terlebih dahulu.

Untungnya, kedua sistem operasi telah mengambil lebih banyak tindakan pencegahan terkait aplikasi berbahaya dan spyware, membuat aplikasi lebih aman untuk diunduh daripada sebelumnya.

Play Store masih memiliki persentase aplikasi gratis yang lebih tinggi daripada App Store. Namun game seluler terbaik masih mendarat di iOS terlebih dahulu – dan tidak selalu datang ke Android. Pada akhirnya, kualitas mengalahkan kuantitas, dan ini adalah kemenangan tipis untuk iOS.

Apps Store

Sulit untuk mengatur jutaan aplikasi dan game, dan baik Play Store Google maupun App Store Apple tidak melakukannya dengan sempurna. Secara keseluruhan, menurut kami App Store Apple memberikan pengalaman penjelajahan yang lebih baik di ponsel Anda dan melakukan pekerjaan yang lebih baik dengan rekomendasi pilihan. Play Store lebih mudah untuk mencari dan Anda dapat mengantri dan menginstal aplikasi dari browser web di PC atau laptop Anda.

Kami menyukai kenyataan bahwa Anda dapat membeli aplikasi menggunakan sidik jari Anda melalui Touch ID di iPhone, tetapi Anda dapat mengatur hal yang sama untuk Play Store di ponsel Android dengan sensor sidik jari. Play Store memenangkan poin karena memiliki kebijakan pengembalian dana tanpa alasan dalam dua jam setelah pembelian. Ada beberapa aplikasi yang dipertanyakan di kedua toko, tetapi Apple umumnya lebih ketat dalam memblokir jenis aplikasi tertentu. Itu bisa menjadi hal yang baik untuk kualitas secara keseluruhan, tetapi buruk jika Anda menyukai sesuatu seperti emulator game untuk konsol klasik. IOS App Store memberikan keunggulan untuk kegunaan dan konten yang dikurasi.

Apps Store Alternatif Dan Sideload

Relatif mudah untuk melakukan sideload aplikasi di Android. Centang kotak di setelan, unduh APK, dan Anda sudah siap. Ada juga banyak toko aplikasi Android alternatif selain Play Store, tetapi sideload dapat membuat Anda berisiko terkena malware dan tidak perlu dikhawatirkan bagi kebanyakan orang. Apple menentang toko aplikasi pihak ketiga, dan jika Anda ingin mengaksesnya, Anda harus melakukan jailbreak pada iPhone Anda. Jika Anda menginginkan pilihan aplikasi yang lebih luas dan sideload yang mudah, maka pemenang Anda sudah jelas.

Map

Sebagai sistem navigasi yang lebih baru, Apple Maps tidak memiliki awal yang baik, tetapi telah meningkat secara signifikan. Fitur utamanya serupa: Anda dapat mengunduh peta untuk penggunaan offline, mendapatkan perkiraan yang akurat berdasarkan kondisi lalu lintas saat ini, dan menemukan petunjuk arah belokan demi belokan untuk mengemudi atau berjalan kaki. Apple bahkan semakin mendekati Google Maps dengan menambahkan petunjuk arah bersepeda dan lebih banyak peningkatan di iOS 14. Anda juga akan menemukan integrasi angkutan umum dan pemesanan kendaraan. Semuanya bekerja dengan baik dan akan membawa Anda ke mana pun Anda pergi.

Dulu Google Maps akan memenangkan kategori ini dengan mudah – dan meskipun umumnya aplikasi peta pilihan kami masih umum, Apple telah membuat beberapa langkah besar menuju keseimbangan dalam beberapa tahun terakhir, dan Apple Maps sekarang berada pada titik di mana itu pesaing yang serius. Kami masih akan mengunduh Google Maps secara pribadi, bahkan di perangkat iOS, tetapi jika Anda memilih untuk menggunakan aplikasi peta Apple daripada Google, Anda tidak akan mendapatkan produk yang lebih rendah. Saat ini, Google Maps masih memiliki sedikit keuntungan karena basis data ulasan dan bisnisnya yang lebih besar, tetapi keunggulannya telah banyak menyempit, dan kami berharap untuk melihat kategori ini pada akhirnya akan menjadi seri.

Masa Pakai Baterai Dan Pengisian Daya

Sebagai salah satu keluhan terbesar dari pemilik smartphone, daya tahan baterai merupakan faktor yang sangat besar. Sulit untuk membandingkan kedua platform karena tidak ada perangkat keras yang sama. iOS dioptimalkan untuk memaksimalkan daya baterai per rating mAh, tetapi Anda dapat membeli perangkat Android dengan baterai yang jauh lebih besar yang akan dengan mudah bertahan lebih lama dari iPhone.

Baik Android dan iOS memungkinkan Anda untuk melihat penggunaan baterai Anda secara sekilas, dikelompokkan berdasarkan aplikasi, tetapi hanya Android yang menunjukkan perkiraan sisa masa pakai baterai. Keduanya menawarkan mode hemat daya yang dapat memperpanjang masa pakai baterai Anda dengan membatasi kinerja, konektivitas, dan fitur hemat daya lainnya, tetapi cara kerjanya secara umum lebih dapat disesuaikan di Android.

Untuk waktu yang lama, Android memiliki keunggulan di bagian pengisian, karena banyak ponsel Android menawarkan kemampuan pengisian cepat dan pengisian nirkabel. Namun, Apple iPhone 11, iPhone X, dan bahkan iPhone SE (2020) mengadopsi pengisian nirkabel dan pengisian cepat, sehingga mereka tidak ketinggalan jauh. Perlu diperhatikan bahwa Anda harus membeli adaptor pengisian daya cepat secara terpisah untuk beberapa model iPhone, sedangkan adaptor ini biasanya disertakan dalam kemasan ponsel Android. Apple menyediakan pengisi daya cepat dengan iPhone 11 Pro, tetapi itu adalah salah satu iPhone terakhir yang dilengkapi dengan pengisi daya apa pun. Mulai iPhone 12 dan seterusnya, Anda harus membeli pengisi daya secara terpisah, karena iPhone sekarang hanya dilengkapi dengan kabel Lightning-to-USB-C.

Namun, penggemar Android tidak boleh terlalu mencemooh pecinta iPhone, karena Samsung mengikuti apa yang telah dipimpin Apple. Jajaran Galaxy S21 baru hadir tanpa pengisi daya di dalam kotak, dan, seperti jack headphone, kami mungkin akan mulai melihat perubahan ini bergema ke produsen lain.

Kategori ini jauh dari jelas, tetapi membandingkan ponsel Android dengan harga yang sama dengan iPhone, Anda dapat menemukan ponsel dengan baterai yang lebih besar jika itu penting bagi Anda, dan mereka cenderung memiliki pengisi daya cepat yang disertakan di dalam kotak (untuk saat ini), jadi Android menang.

Pembaruan

IOS Apple menawarkan pembaruan perangkat lunak dan tambalan keamanan yang konsisten dan tepat waktu. Jika Anda menginginkan pengalaman yang sama di Android, Anda harus membeli salah satu ponsel Pixel Google atau ponsel yang menjalankan Android One. Beginilah pembagian versi iOS menurut situs resmi Pengembang Apple:

  • iOS 14 : 80%
  • iOS 13 : 12%
  • Earlier: 80%

Jadi, sekitar 80% dari semua perangkat iOS sekarang menjalankan versi terbaru, dan jumlahnya bahkan lebih baik bila Anda melihat perangkat yang diperkenalkan dalam empat tahun terakhir. Untuk perangkat tersebut, 86% menjalankan iOS 14, 12% menjalankan iOS 13, dan hanya 2% menjalankan versi iOS sebelumnya. Itu mengesankan.

Apakah Android memiliki standar yang sama? Tidak. Android 11 sekarang tersedia, tetapi jangan berharap untuk sementara waktu akan menyebar ke sebagian besar perangkat. Statistik Android kami berasal dari Android Studio dan tampaknya tidak diperbarui sesering nomor distribusi iOS Apple. Statistik distribusi Android 11 tampaknya sudah keluar sekarang, tetapi kami tidak berharap itu akan berubah menjadi dua digit untuk sementara waktu. Heck, menurut Android Studio, itu berjuang untuk mencapai satu poin persentase.

  • Android 11: <1%
  • Android 10: 8,2%
  • Android 9.0 Pie: 31,3%
  • Android 8.1 Oreo: 14%
  • Android 8.0 Oreo: 7,3%
  • Android 7.1.1 Nougat: 5,4%
  • Android 7.0 Nougat: 7,5%
  • Android 6.0 Marshmallow: 11.2%
  • Android 5.1 Lollipop: 7,4%
  • Android 5.0 Lollipop: 1,8%
  • Android 4.4 KitKat: 4%
  • Lebih tua: 1,9%

Meskipun ada beberapa pengecualian penting untuk ponsel Pixel milik Google dan yang menjalankan Android One (seperti kebanyakan ponsel Nokia), jika Anda menginginkan fitur terbaru, perbaikan bug, dan pembaruan keamanan, Anda harus memilih iOS.

Kostumisasi

Ini selalu menjadi salah satu kekuatan utama Android. Sangat mudah untuk menyesuaikan ponsel Anda – Anda dapat mengatur tata letak yang Anda inginkan di layar beranda, menambahkan widget dan pintasan, dan bahkan mengubah seluruh antarmuka pengguna Anda dengan peluncur.

iOS 14 adalah sebuah revolusi bagi pengguna iPhone, memperkenalkan lebih banyak dukungan untuk widget di layar beranda iOS. Meskipun awalnya, ini tampak lebih menyenangkan, beberapa pengguna telah memanfaatkan aplikasi yang menyesuaikan widget untuk secara dramatis mengubah tampilan perangkat mereka. Namun, ini masih belum mencapai level Android, yang memungkinkan peluncur pihak ketiga yang dapat sepenuhnya mengubah ponsel Anda menjadi sesuatu yang lain sama sekali. Jika Anda menginginkan ponsel yang mengutak-atik, atau tampilan yang benar-benar unik dan dipersonalisasi untuk layar beranda Anda, Android adalah platform untuk Anda.

Aksesibilitas

Persepsi bahwa Android lebih rumit daripada iOS berlaku, tetapi tidak perlu menyelami opsi penyesuaian. Kedua platform menawarkan berbagai fitur aksesibilitas yang bagus.

Jika Anda mencari perangkat untuk kerabat lansia atau ahli teknologi, Anda akan menemukan beberapa penawaran spesialis di Android, tetapi mereka cenderung memperkecil kemungkinannya. Produsen seperti Samsung juga menyertakan opsi seperti “Mode Mudah”, yang membuat antarmuka lebih besar dan menyederhanakan seluruh pengalaman, atau Anda dapat memilih aplikasi pihak ketiga untuk melakukan hal yang sama. Ada banyak aplikasi bagus yang ditujukan untuk orang tua di Android dan iOS.

Pada akhirnya, iOS lebih sederhana dan lebih mudah digunakan dalam beberapa hal penting. Ini seragam di semua perangkat iOS, sedangkan Android sedikit berbeda pada perangkat dari produsen yang berbeda. Kami juga berpikir iOS tidak terlalu berantakan dan lebih ramping daripada kebanyakan ponsel Android, meskipun stok Android Google sama elegan dan mudah diakses.
Meskipun Android telah berkembang jauh dari masa lalu, itu masih belum dapat diakses seperti antarmuka iOS yang sangat sederhana. iOS menang di sini.

Panggilan Dan Olahpesan

Fungsionalitas panggilan dan perpesanan dasar bagus di kedua platform, tetapi bisa membingungkan di Android. Pertama, Google tampaknya melipat semuanya ke dalam Hangouts, yang memungkinkan pesan, SMS, obrolan video, obrolan grup, dan lainnya melalui Wi-Fi atau jaringan data Anda. Kemudian merilis Allo dan Duo, dan sekarang Hangouts menghentikannya – tapi tunggu, Allo juga ditutup! Message adalah aplikasi perpesanan default, dan yang sekarang tampaknya menjadi aplikasi perpesanan utama Google, dan telah menerima dukungan RCS. Namun, Anda akan menemukan banyak produsen yang ingin menawarkan alternatifnya sendiri. Banyak ponsel Android hadir dengan aplikasi perpesanan dan dialer mereka sendiri selain aplikasi perpesanan Google, membuat situasi yang membingungkan menjadi semakin buruk.

iOS, yang dikendalikan langsung oleh Apple, jauh lebih sederhana. FaceTime dan iMessage telah diinstal sebelumnya di setiap iPhone dan iPad, jadi sangat mudah untuk terhubung dengan teman dan keluarga Anda. Meskipun sangat mudah digunakan, iMessage berfungsi paling baik saat berkomunikasi dengan pengguna iPhone lainnya, menciptakan budaya gelembung biru versus hijau. Anda akan menemukan integrasi aplikasi pihak ketiga, stiker lucu, GIF, dan banyak lagi di iMessage. Kami memberi iOS kemenangan karena konsistensi dan kemudahan penggunaannya.

E-mail (Surel)

Aplikasi email default di Android dan iOS sangat mudah digunakan dan cepat disiapkan. Anda dapat menarik beberapa akun email dan melihatnya dalam satu kotak masuk jika Anda mau. Android dan iOS juga memiliki banyak sekali aplikasi email pihak ketiga. Namun, Gmail adalah aplikasi email default yang lebih kuat daripada iOS ‘Mail. Karena Gmail adalah sistem alamat email paling populer di dunia, masuk akal jika aplikasi Gmail adalah pemenangnya. Anda juga dapat menambahkan alamat email dari berbagai penyedia di Gmail dengan mudah. Intuisi aplikasi dengan aplikasi Google Suite lainnya membedakannya dari yang lain.

Satu-satunya masalah adalah ponsel Android sering menawarkan aplikasi email alternatif yang dibuat oleh pabrikan, yang mungkin bagus atau mungkin tidak bagus.

Kamera

Ini adalah kategori yang sulit untuk dipanggil. Di masa lalu, kami berpendapat bahwa Apple melakukan pekerjaan terbaik dalam menangkap pencahayaan, pewarnaan, dan detail lainnya, tetapi smartphone Android terbaru meragukan pernyataan tersebut. Google Pixel 5 membanggakan kamera yang luar biasa, tetapi begitu juga dengan iPhone 12 Pro Max.

Meskipun sebagian besar produk andalan Android saat ini memiliki kamera yang bagus, atau terkadang hebat, ada sedikit perbedaan, dan kualitas kamera dari banyak perangkat kelas menengah tidak mendekati kualitas kamera iPhone. Seperti yang Anda harapkan, sebagian besar ponsel Android anggaran memiliki kamera berkualitas lebih rendah.

Aplikasi kamera di kedua platform sangat bagus dan sangat cepat. Untuk kemudahan penggunaan dan hasil terbaik tanpa mengutak-atik, aplikasi kamera iOS mengambil alih. Ada lebih banyak variasi di Android hanya karena produsen cenderung menambahkan aplikasi kamera mereka sendiri dengan banyak fitur, beberapa bagus, beberapa sedikit menarik perhatian.

Kami dulu memberikan yang satu ini ke iOS untuk konsistensi murni, terlepas dari kekuatan ponsel seperti Google Pixel. Namun, waktu telah berlalu, dan semakin banyak produsen Android yang mampu melawan kamera Apple yang luar biasa. Ini pasti seri.

Pencadangan Foto

Jika Anda menggunakan aplikasi Foto di Android, Anda dapat mencadangkan semua foto dan video secara otomatis. Anda dapat mencadangkan foto dan video pada resolusi asli dengan iCloud atau Google Foto, tetapi Anda hanya mendapatkan 5GB ruang kosong dengan iCloud, dibandingkan dengan 15GB dengan Google.

Kategori ini diperumit oleh fakta bahwa default di iOS adalah iCloud, tetapi Anda juga dapat menggunakan Foto Google di iOS. Namun, karena kebanyakan orang menggunakan opsi default, kami memberikan Android kemenangan di sini.

Layanan Cloud

Apple masih tertinggal dalam hal penyimpanan cloud dan pencadangan otomatis. Google menawarkan 15GB gratis dan memiliki dukungan lintas platform. Anda hanya mendapatkan 5GB dengan iCloud, dan itu hanya bekerja dengan Windows, Mac, dan iOS.

Jika Anda membutuhkan banyak ruang tambahan, Google One mengenakan biaya $ 2 per bulan untuk 100GB ($ 20 untuk tahun ini), sementara Apple mengenakan biaya $ 1 per bulan untuk 50GB atau $ 3 per bulan untuk 200GB. Harga Apple untuk 2TB melonjak hingga $ 10 per bulan. Google juga akan memberi Anda 2TB untuk harga itu, tetapi Anda bisa mendapatkan diskon jika Anda membayar untuk tahun itu, yang biayanya $ 100 ($ 8,33 per bulan).

Penyimpanan awan Android lebih mudah digunakan dan lebih efektif daripada iCloud. Anda juga dapat menggunakan Google Drive di iPhone, sedangkan iCloud hanya untuk iOS.

Asisten Suara (Google Asisten,Siri)

Anda dapat melakukan banyak hal yang sama dengan Siri Apple seperti yang Anda bisa dengan Asisten Google, tetapi Siri lebih seperti bantuan langsung untuk mengatur janji temu kalender, mencari web, atau melakukan panggilan. Asisten Google memiliki lapisan ekstra. Ini dapat menawarkan saran yang berguna terlebih dahulu, dan memiliki lebih banyak sisi percakapan yang menawarkan permainan yang menghibur dan informasi kontekstual berdasarkan apa yang Anda lakukan. Ini lebih pintar dan lebih serbaguna daripada Siri.

Penambahan Pintasan Siri di iOS 12, yang memungkinkan Anda mengatur perintah suara untuk memicu grup tugas otomatis, merupakan langkah besar ke arah yang benar dan Siri juga mulai memberikan lebih banyak saran berdasarkan penggunaan iPhone Anda. Untuk saat ini, bagaimanapun, Asisten Google dapat melakukan lebih banyak dan tampaknya meningkat pada tingkat yang jauh lebih cepat, menawarkan hal-hal seperti penyaringan panggilan dan kemampuan untuk membuat reservasi untuk Anda.

Keamanan

Banyak yang telah dibuat dari “toxic hell stew” yang seharusnya adalah Android, tetapi ancaman malware dilebih-lebihkan. Yang benar adalah bahwa kebanyakan orang tidak akan pernah mengalami masalah karena mereka tidak keluar dari Play Store untuk mencari aplikasi. Pabrikan tertentu seperti Samsung telah mengambil upaya ekstra untuk meningkatkan keamanan untuk pasar perusahaan. Tetapi sifat pembaruan yang jorok pada banyak perangkat Android dapat sangat menunda tambalan keamanan yang penting.

Pembaruan cepat sekarang menjadi lebih penting dari sebelumnya karena pelanggaran keamanan menjadi lebih serius. Android cenderung tertinggal dalam dunia pembaruan – kecuali Anda memiliki perangkat Android stok seperti Pixel atau ponsel yang menjalankan Android One. Kurangnya kecepatan pembaruan itu cenderung berarti ponsel Android kurang aman terhadap ancaman yang muncul. Karena jutaan ponsel Android masih menjalankan perangkat lunak yang sudah berumur bertahun-tahun, mereka dapat rentan terhadap peretasan serius seperti Heartbleed dan Stagefright.

Apple tertanam kuat di perusahaan Amerika dan juga telah bekerja pada peningkatan keamanan untuk konsumen umum, terutama dengan Touch ID dan FaceID di iPhone X dan yang lebih baru. Pengawasan ketat yang dimiliki Apple pada aplikasi dan kemampuan untuk mendorong pembaruan ke lebih banyak perangkat dengan lebih cepat memberinya keunggulan atas Android. Perusahaan juga mengenkripsi data di iMessage dan aplikasi lainnya.

Apple memprioritaskan privasi pengguna, sehingga Anda dapat merasa aman mengetahui data pribadi Anda tidak disimpan atau dibaca oleh Apple. Semuanya juga dienkripsi. Sementara itu, Android mengenkripsi beberapa data, tetapi privasi Anda kurang terlindungi. Google menambang data Anda untuk mendapatkan informasi yang dapat digunakan untuk menjual iklan yang lebih baik dan memasarkan produk kepada Anda. Data Anda juga disimpan dan dibaca untuk memberi Anda A.I. pengalaman.

Google mengklaim berkomitmen untuk sepenuhnya melindungi privasi pengguna dan masih menyediakan A.I. layanan yang ditawarkannya, tetapi beberapa pakar keamanan dan Apple berpendapat bahwa Google memberikan pilihan yang salah antara A.I. dan privasi. Apple bahkan berperang dengan FBI untuk menjamin hak Anda atas enkripsi. Sulit untuk mengalahkan dedikasi seperti itu.

Tidak dapat disangkal bahwa iOS adalah platform paling aman dan yang paling melindungi privasi pengguna. Jika Anda peduli dengan privasi dan keamanan Anda, gunakan iPhone.

Rooting, Bootloader, Dan Jailbreaking

Kami telah melihat cara melakukan root pada ponsel atau tablet Android Anda sebelumnya. Ini bukan untuk semua orang, tetapi jika Anda menginginkan akses root dan kontrol penuh atas perangkat Anda, rooting adalah cara untuk mendapatkannya. Rooting memberi Anda akses ke lebih banyak aplikasi, pembaruan OS terbaru tanpa menunggu, skin perangkat lunak baru untuk mendapatkan estetika yang Anda inginkan, kesempatan untuk menyingkirkan bloatware dari operator dan pabrikan, potensi tweak untuk meningkatkan kecepatan perangkat dan masa pakai baterai, dan banyak lagi .

Banyak OEM Android (pabrikan peralatan asli) juga menawarkan cara untuk membuka kunci bootloader, yang menentukan bagaimana OS dimuat di perangkat Anda. Apple sepenuhnya menentang hal semacam ini. Jailbreaking adalah opsi untuk iOS, yang memungkinkan Anda mengunduh dan menginstal aplikasi dari luar App Store dan melewati beberapa batasan lainnya.

Casing Dan Aksesoris

Rata-rata pemilik iPad atau iPhone menghabiskan lebih banyak uang untuk lebih banyak hal daripada rata-rata pemilik perangkat Android, dan Apple telah membangun ekosistem periferal yang hebat untuk ponsel dan tabletnya. Ada jauh lebih banyak periferal dan kasing yang ditujukan untuk iPhone daripada perangkat lain, tetapi andalan utama seperti Samsung Galaxy S21 akan menjadi yang kedua.

Di sisi lain, perangkat Android telah mengadopsi standar Micro USB atau USB-C, sedangkan Apple bersikeras pada kabel Lightning miliknya. Artinya, jauh lebih mudah untuk menemukan pengisi daya jika Anda bukan pemilik iPhone, dan sering kali Anda harus membeli adaptor Apple yang mahal. Produsen periferal mungkin masih mengejar iOS sebagai target utama mereka, tetapi sangat jarang menemukan sesuatu tanpa dukungan Micro USB atau USB-C.

Tanda lain terhadap Apple adalah ditinggalkannya port audio standar 3.5mm, seperti yang dimulai dengan iPhone 7 dan iPhone 7 Plus. Anda memang mendapatkan adaptor di dalam kotak dengan iPhone baru untuk sementara waktu, tetapi Apple tidak lagi menyertakannya, jadi Anda harus membeli dongle dan, bahkan jika Anda melakukannya, itu mudah hilang. Pilihan headphone yang menggunakan jack audio 3,5mm jauh melebihi pilihan yang dilengkapi konektor Lightning. Tentu saja, ponsel Android terus melepas jack headphone untuk mendukung USB-C dan audio Bluetooth, jadi ini mengurangi poin yang merugikan Apple.

Penting juga untuk diperhatikan bahwa ekosistem produk Apple semuanya bekerja sama dengan sangat baik. Produk iPad, Apple Watch, MacBook, dan HomeKit semuanya bekerja bersama dalam harmoni yang sempurna. MacOS, WatchOS, iPadOS, dan iOS semuanya terhubung dengan baik, sehingga mudah untuk memiliki semua produk Apple di halaman yang sama. Jika Anda sudah berinvestasi di MacBook atau iPad, iPhone akan memungkinkan semua perangkat Anda bekerja bersama dengan baik.

Karena ponsel Android diproduksi oleh banyak produsen berbeda, ekosistem produk bervariasi. Samsung memiliki ekosistem yang hebat, misalnya, dan ponsel Android memiliki dukungan dari Home, Chromecast, dan Wear OS. Namun, ini tidak semulus dengan Apple.

Secara keseluruhan, dengan mempertimbangkan semua aksesori yang tersedia, Anda memiliki lebih banyak pilihan dengan iPhone, jadi iOS menang di sini, tetapi dengan peringatan.

Konklusi

Secara numerik, Android memenangkan 10 kategori dan iOS memenangkan tujuh, tetapi iOS menang dalam beberapa kategori yang lebih penting – menurut kami rooting atau toko aplikasi alternatif tidak sepenting aksesibilitas atau keamanan, misalnya. Namun, sangat sulit untuk membandingkan keduanya. Karena Apple mengontrol perangkat keras dan perangkat lunak perangkat mereka, Anda akan menemukan iOS menawarkan pengalaman yang lebih seragam di seluruh perangkat.

Perbandingan langsung antara versi terbaru Android dan iOS tidak akan mewakili pengalaman kebanyakan orang, karena sebagian besar perangkat Android tidak menjalankan versi terbaru. Pengalaman yang Anda dapatkan semakin diperumit dengan fakta bahwa sebagian besar produsen ponsel cerdas Android menambahkan antarmuka pengguna mereka sendiri di atas Android stok Google. Hasilnya, ada perbedaan yang cukup besar antara menggunakan Google Pixel 5, Samsung Galaxy S21, dan OnePlus 8T, misalnya.

Jika Anda memutuskan untuk menggunakan perangkat Android, pastikan Anda melakukan sedikit riset dan melihat versi Android yang dijalankannya, tampilan pabrikan di atas, dan catatan pabrikan untuk pembaruan perangkat lunak.

Pada akhirnya, kategori yang berbeda akan menjadi penting bagi orang yang berbeda, jadi Anda harus memperhatikan kategori yang penting bagi Anda dan membuat keputusan berdasarkan itu. Jika keamanan dan privasi menjadi faktor penting, maka iPhone adalah pilihan yang jelas. Jika masa pakai baterai berada di puncak daftar Anda dan Anda ingin dapat menyesuaikan telepon Anda, maka pilih Android. Baik Android dan iOS adalah platform dewasa yang penuh fitur dengan lebih banyak kesamaan daripada perbedaan, dan kami sungguh-sungguh dapat merekomendasikan keduanya.

Rekomendasi jasa backlink Terjamin murah dan terpercaya terbaik di Indonesia