SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Adobe Premiere Pro vs. Apple Final Cut Pro : Mana Yang Lebih Kompatibel Untuk Editing Video ?

Jika Anda seorang editor video pro, kemungkinan besar Anda menggunakan Adobe Premiere Pro atau Apple Final Cut Pro. Itu bukan satu-satunya pilihan — masih ada beberapa persaingan dari orang-orang seperti Avid, Cyberlink, dan Magix — tetapi sebagian besar dunia pengeditan jatuh ke dalam kubu Apple dan Adobe. Keduanya adalah perangkat lunak pengeditan video yang luar biasa, meskipun ada perbedaan penting. Di sini, kami akan mempertimbangkan banyak aspek dalam memilih perangkat lunak pengeditan video kelas atas.

Perhatikan bahwa sepanjang perbandingan ini, di setiap bagian pertama-tama kami merangkum bagaimana tarif Adobe Premiere Pro dan kemudian membahas Apple Final Cut Pro. Urutan hanya berdasarkan abjad dari nama produk. Kami hanya membandingkan fitur, kemudahan penggunaan, dan kekuatan—bukan popularitas.

Ketika versi 64-bit dari Final Cut Pro (kemudian disebut Final Cut Pro X) dirilis pada tahun 2011, ia tidak memiliki beberapa alat yang dibutuhkan oleh para profesional, mendorong pergeseran pangsa pasar menuju Premiere. Tetapi semua elemen yang hilang telah lama muncul kembali di rilis Final Cut selanjutnya—seringkali dengan cara yang meningkatkan alat standar. Kedua aplikasi tersebut sangat cocok untuk produksi film dan TV tingkat tertinggi, masing-masing dengan ekosistem dukungan plug-in dan perangkat keras yang luas.

Tujuan perbandingan ini bukan untuk menyatakan pemenang, melainkan untuk menunjukkan perbedaan antara kedua aplikasi dan kekuatan dan kelemahan masing-masing. Tujuannya adalah untuk membantu Anda membuat keputusan berdasarkan apa yang penting dalam proyek pengeditan video profesional atau hobi Anda.

Jika Anda berbeda pendapat atau sangat setuju dengan poin-poin yang dibuat selama ini, silakan sampaikan melalui bagian komentar di bagian bawah artikel.

Platform Dan System Requirements

Adobe Premiere Pro : Premiere Pro berjalan di Windows dan macOS. Panduan pengguna online menyatakan bahwa itu adalah kebijakan perusahaan “untuk mendukung versi terbaru dan terbaru dari setiap sistem operasi.” Untuk saat ini, itu berarti Microsoft Windows 10 (64-bit) versi 2004 atau lebih baru dengan :

  • CPU Intel generasi ke-6 atau yang lebih baru, atau AMD Ryzen 1000 Series atau yang lebih baru
  • RAM 8GB (disarankan 16GB atau lebih)
  • 8GB ruang hard disk
  • layar 1.280-kali-800-piksel (disarankan 1.920-kali-1.080 atau lebih besar)
  • kartu suara yang kompatibel dengan protokol ASIO atau Model Driver Microsoft Windows.

Di macOS, Anda memerlukan versi 10.15 (Catalina) atau lebih baru dengan :

  • CPU Intel generasi ke-6 atau yang lebih baru
  • 8GB RAM (16GB atau lebih disarankan)
  • 8GB ruang hard disk
  • layar 1.280-kali-800-piksel (disarankan 1.920-kali-1.080 atau lebih besar)
  • kartu suara yang kompatibel dengan Apple Core Audio.

Program ini berjalan pada Mac berbasis Apple Silicon M1 baru, tetapi hanya melalui Rosetta 2 dan bukan sebagai aplikasi asli.

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

Apple Final Cut Pro : Seperti yang Anda duga, perangkat lunak Apple hanya berjalan di komputer Macintosh. Memerlukan macOS 10.15.6 atau lebih baru, RAM 4 GB (disarankan 8 GB untuk pengeditan 4K, judul 3D, dan pengeditan video 360 derajat), dan kartu grafis berkemampuan Logam (VRAM 1 GB disarankan untuk 4K, judul 3D, dan pengeditan 360 derajat). Untuk dukungan headset VR, Anda juga membutuhkan SteamVR. Final Cut Pro berjalan dengan lancar di Mac berbasis Apple Silicon M1 sebagai aplikasi asli.

Pemenangnya : Adobe Premier Pro

Timeline

Adobe Premiere Pro : Premiere Pro menggunakan garis waktu editor nonlinier (NLE) tradisional dengan trek dan kepala trek. Konten garis waktu Anda disebut urutan, dan Anda dapat memiliki urutan bersarang, suburutan, dan subklip untuk bantuan organisasi. Garis waktu juga memiliki tab untuk urutan yang berbeda, yang dapat membantu jika Anda bekerja dengan urutan bersarang. Editor video lama cenderung lebih nyaman dengan ini daripada dengan Timeline Magnetik tanpa jejak Apple yang lebih inventif.

Sistem Adobe juga cocok dengan beberapa alur kerja pro di mana trek berada dalam pengaturan yang diharapkan. Ini bekerja secara berbeda dari aplikasi pengeditan video konsumen, karena secara otomatis memisahkan trek audio klip dari videonya. Garis waktu sangat terukur dan menawarkan alat riak, gulungan, pisau cukur, slip, dan slide yang biasa. UI sangat dapat dikonfigurasi, memungkinkan Anda melepas semua panel. Anda dapat menampilkan atau menyembunyikan gambar mini, bentuk gelombang, bingkai utama, dan lencana FX. Ada tujuh ruang kerja yang telah dikonfigurasikan sebelumnya, termasuk Perakitan, Pengeditan, Warna, dan Judul, dibandingkan dengan Final Cut yang hanya tiga.

Apple Final Cut Pro : Garis Waktu Magnetik tanpa jejak Apple yang inovatif lebih mudah dilihat daripada antarmuka garis waktu tradisional, dan menawarkan beberapa keuntungan pengeditan, seperti klip yang terhubung, peran (label deskriptif seperti Video, Judul, Dialog, Musik, dan Efek) , dan audisi. Alih-alih trek, FCP menggunakan jalur, dengan alur cerita utama yang melekat pada semua hal lainnya. Ini membuat menjaga semuanya tetap sinkron lebih mudah daripada di Premiere. Audisi memungkinkan Anda menentukan klip opsional atau mengambil tempat di film Anda, dan Anda dapat mengelompokkan klip menjadi klip gabungan—kira-kira setara dengan Urutan Bersarang Premiere.

Antarmuka FCP kurang dapat dikonfigurasi daripada Premiere. Anda tidak dapat membagi panel ke dalam jendelanya sendiri, kecuali untuk jendela Pratinjau, yang sangat tersedia di departemen kontrol—satu-satunya pilihan adalah Putar dan Jeda. Premiere menawarkan lebih banyak di sini, dengan tombol untuk Langkah Mundur, Masuk, Buka Titik Edit Sebelumnya, Angkat, Ekstrak, dan Ekspor Bingkai. Final Cut hanya menawarkan tiga ruang kerja prebuilt (Default, Organize, Color & Effects) dibandingkan dengan tujuh Premiere.

Pemenang : Imbang

Media

Adobe Premiere Pro : Seperti NLE tradisional, Premiere Pro memungkinkan Anda menyimpan media terkait di tempat sampah, yang mirip dengan folder. Seperti halnya folder, Anda dapat memiliki tempat sampah di dalam tempat sampah. Anda juga dapat menerapkan label warna ke aset, tetapi bukan tag kata kunci. Panel Libraries memungkinkan Anda berbagi aset di antara aplikasi Adobe lainnya seperti Photoshop dan After Effects.

Apple Final Cut Pro : Program Apple memiliki acara, perpustakaan, peran, dan penandaan kata kunci untuk mengatur media Anda. Pustaka adalah wadah menyeluruh yang menyertakan proyek, acara, dan klip Anda, serta melacak semua pengeditan dan opsi Anda. Anda juga dapat mengelola target penyimpanan dan melakukan penggantian nama klip batch.

Pemenang : Apple Final Cut Pro

Dukungan Format Media

Adobe Premiere Pro : Premiere Pro mendukung hampir semua media dengan tingkat profesionalisme apa pun yang Anda gunakan, dan media apa pun yang telah Anda instal codecnya di komputer Anda. Itu bahkan termasuk Apple ProRes. Perangkat lunak ini mendukung bekerja dengan format kamera asli (mentah) termasuk untuk ARRI, Canon, Panasonic, RED, dan Sony. Tidak banyak video yang dapat Anda buat atau impor yang tidak dapat didukung oleh Premiere. Bahkan mendukung XML yang diekspor dari Final Cut.

Apple Final Cut Pro : Final Cut sekarang mendukung codec HEVC yang digunakan oleh banyak kamera video 4K dan iPhone Apple sendiri. Seperti Premiere, Final Cut mendukung format asli dari semua pembuat kamera video utama, termasuk ARRI, Canon, Panasonic, RED, dan Sony, serta banyak kamera foto berkemampuan video. Ini juga mendukung impor dan ekspor XML.

Pemenang : Imbang

Pengeditan Audio

Adobe Premiere Pro : Audio Mixer Premiere Pro menunjukkan pan, balance, volume unit (VU) meter, indikator kliping, dan mute/solo untuk semua trek timeline. Anda dapat menggunakannya untuk membuat penyesuaian saat proyek diputar. Trek baru secara otomatis dibuat ketika Anda menjatuhkan klip audio di timeline, dan Anda dapat menentukan jenis seperti standar (yang dapat berisi kombinasi file mono dan stereo), mono, stereo, 5.1, dan adaptif. Mengklik dua kali meter VU atau tombol panning mengembalikan levelnya ke nol. Pengukur audio di sebelah garis waktu Premiere dapat diubah ukurannya dan memungkinkan Anda menyanyikan lagu apa pun secara solo. Program ini juga mendukung pengontrol perangkat keras dan plugin VSP pihak ketiga. Jika Anda telah menginstal Adobe Audition, Anda dapat memutar audio Anda antara itu dan Premiere untuk teknik lanjutan seperti pengurangan kebisingan adaptif, EQ parametrik, penghapusan klik otomatis, studio reverb, dan kompresi.

Apple Final Cut Pro : Pengeditan audio adalah kekuatan di Final Cut Pro. Ini dapat secara otomatis memperbaiki dengungan, kebisingan, dan puncak, atau Anda dapat menyesuaikannya secara manual, jika Anda mau. Lebih dari 1.300 efek suara bebas royalti disertakan, dan ada banyak dukungan plug-in. Salah satu trik yang mengesankan adalah kemampuan untuk mencocokkan trek yang direkam secara terpisah. Misalnya, jika Anda merekam rekaman HD dengan DSLR dan merekam suara secara bersamaan di perekam lain, Match Audio akan menyelaraskan sumber suara. Dukungan untuk plug-in Apple Logic Pro memberi Anda opsi pengeditan suara yang lebih hebat. Terakhir, Anda mendapatkan mixer surround-sound untuk mencari atau menghidupkan audio 5.1, dan equalizer 10-band atau 31-band.

Pemenang : Imbang

Alat Pendamping Motion Graphic

Adobe Premiere Pro : After Effects, stablemate Premiere di Adobe Creative Cloud, adalah alat grafik gerak standar industri. Tak perlu dikatakan, itu pas dengan Premiere Pro. Yang mengatakan, lebih sulit untuk dikuasai daripada Apple Motion, yang telah menambahkan banyak kemampuan AE dalam versi terbaru. Ini adalah alat untuk belajar jika Anda tertarik dengan karir penyuntingan video profesional.

Apple Final Cut Pro : Apple Motion juga merupakan alat yang ampuh untuk membuat judul, transisi, dan efek. Ini juga mendukung ekosistem plug-in yang kaya, lapisan logis, dan templat khusus. Motion juga lebih mudah dipelajari dan digunakan dan mungkin lebih cocok jika Anda menggunakan FCP sebagai editor utama Anda. Bahkan jika tidak, itu hanya pembelian satu kali $50.

Pemenangnya : Adobe Premier Pro

Opsi Output

Adobe Premiere Pro : Setelah selesai mengedit film, opsi Ekspor Premiere menawarkan sebagian besar format yang mungkin Anda inginkan, dan untuk opsi keluaran lainnya Anda dapat menggunakan Adobe Encoder, yang dapat menargetkan Facebook, Twitter, Vimeo, DVD, Blu -ray, dan banyak perangkat. Encoder memungkinkan Anda mengenkode batch untuk menargetkan beberapa perangkat dalam satu pekerjaan, seperti ponsel, iPad, dan HDTV. Premiere juga dapat mengeluarkan media menggunakan H.265 dan Rec. ruang warna 2020.

Apple Final Cut Pro : Opsi keluaran Final Cut relatif terbatas kecuali Anda menambahkan aplikasi pendamping, Apple Compressor. Aplikasi dasar dapat, bagaimanapun, mengekspor ke XML dan menghasilkan HDR, keluaran ruang warna lebar termasuk Rec. 2020 Hybrid Log Gamma dan Rec. 2020 HDR10. Compressor menambahkan kemampuan untuk menyesuaikan pengaturan output dan melakukan pekerjaan output batch. Itu juga menambahkan menu DVD dan Blu-ray dan tema bab, dan dapat mengemas film dalam format yang dibutuhkan oleh toko iTunes.

Pemenang : Imbang

Performa dan waktu rendering

Adobe Premiere Pro : Seperti kebanyakan editor video saat ini, Premiere menggunakan tampilan proxy dari konten video Anda untuk mempercepat kinerja yang nyata, dan kami tidak mengalami kelambatan saat menguji operasi pengeditan normal. Perangkat lunak ini memanfaatkan grafis CUDA dan akselerasi perangkat keras OpenCL dan CPU multicore dengan Adobe Mercury Playback Engine-nya. Adobe membuat dorongan untuk meningkatkan kinerja rendering untuk H.264 dan HEVC dalam pembaruan program terbaru pada saat penulisan, versi 15.1.

Pada tes rendering kami, Premiere dengan mudah mengalahkan Final Cut Pro. Kami menggunakan video 5 menit yang terdiri dari jenis klip campuran, termasuk beberapa konten 4K. Kami menambahkan transisi cross-dissolve default antara klip dan output ke H.265 1080p 60fps pada bit rate 20Mbps. Pengujian dilakukan pada MacBook Pro 13 inci dengan CPU Core i5 3,1 GHz dan RAM 8GB. Premiere membutuhkan waktu 2 menit, 31 detik untuk menyelesaikan rendering, dibandingkan dengan 3 menit, 55 detik untuk Final Cut Pro.

Pada tes kecepatan Windows menggunakan kumpulan konten campuran dan transisi yang sama, Premiere Pro membutuhkan waktu 1 menit, 40 detik, yang tidak buruk, meskipun perangkat lunak prosumer kelas atas dari CyberLink dan Corel sedikit lebih cepat: CyberLink PowerDirector membutuhkan waktu 1 menit , 32 detik dan Corel VideoStudio hanya membutuhkan 1 menit, 12 detik untuk membuat proyek yang sama.

Apple Final Cut Pro : Salah satu tujuan utama Final Cut Pro adalah memanfaatkan kemampuan CPU dan GPU 64-bit, sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh inkarnasi Final Cut sebelumnya. Tes rendering kami terdiri dari proyek 5 menit yang terdiri dari jenis klip campuran, termasuk beberapa konten 4K. Kami menambahkan variasi transisi yang sama antara klip dan output ke H.264 1080p 30fps pada kecepatan bit 15Mbps.

Final Cut Pro menyelesaikan rendering proyek dalam 3 menit, 55 detik, sementara dalam pengujian terbaru Premiere Pro mengalahkan itu secara signifikan dengan waktu 2 menit, 31 detik. Versi macOS baru dari PowerDirector hanya membutuhkan 57 detik untuk render. Namun, mengekspor di Final Cut terjadi di latar belakang dan Anda dapat terus bekerja dalam program. Premiere mengunci aplikasi selama mengekspor. Anda dapat menyiasatinya di Premiere dengan menggunakan aplikasi Media Encoder yang menyertainya dan memilih Antrian di dialog Ekspor.

Pemenang : Adobe Premiere Pro

Tools Warna

Adobe Premiere Pro : Premiere Pro menyertakan alat Lumetri Color. Ini adalah fitur penilaian warna pro-level yang sebelumnya ada di aplikasi SpeedGrade terpisah. Alat Lumetri mendukung tabel pencarian 3D (LUT) untuk tampilan yang kuat dan dapat disesuaikan. Alat ini menawarkan manipulasi warna yang luar biasa, bersama dengan banyak pilihan film dan tampilan HDR. Anda dapat menyesuaikan keseimbangan putih, pencahayaan, kontras, sorotan, bayangan, dan titik hitam—semuanya dapat diaktifkan dengan bingkai utama. Preset penyesuaian Saturasi, Vibrance, Faded Film, dan Sharpen juga tersedia. Yang paling mengesankan adalah pilihan Curves dan Color Wheel. Ada juga tampilan Lingkup Lumetri yang sangat keren, yang menunjukkan penggunaan proporsional bingkai saat ini dari warna merah, hijau, dan biru. Program ini mencakup ruang kerja yang didedikasikan untuk pengeditan warna.

Apple Final Cut Pro : Menanggapi alat Lumetri Color Adobe yang mengesankan, pembaruan Final Cut terbaru menambahkan alat roda warna yang sangat mengesankan. Roda Warna menunjukkan keping di tengah yang memungkinkan Anda memindahkan gambar ke arah hijau, biru, atau merah, menunjukkan hasil di sisi roda. Anda juga dapat menyesuaikan kecerahan dan saturasi dengan roda, dan mengontrol semuanya secara terpisah (dengan roda Master), atau hanya bayangan, nada tengah, atau sorotan. Ini adalah seperangkat alat yang sangat kuat dan intuitif. Jika roda tidak sesuai dengan selera Anda, opsi Papan Warna menunjukkan tampilan linier sederhana dari pengaturan warna Anda.

Alat Color Curves memungkinkan Anda menggunakan beberapa titik kontrol untuk menyesuaikan masing-masing dari tiga warna primer untuk titik yang sangat spesifik pada skala kecerahan. Monitor Luma, Vectorscope, dan RGB Parade memberi Anda wawasan luar biasa tentang penggunaan warna film Anda. Anda bahkan dapat mengedit satu nilai warna menggunakan penetes. Final Cut sekarang mendukung LUT warna dari produsen kamera seperti ARRI, Canon, Red, dan Sony, dan LUT khusus untuk efek. Efek ini dapat digabungkan dengan efek lainnya dalam susunan bertumpuk. Lingkup warna beradaptasi dengan pengeditan HDR, seperti halnya alat pengeditan warna. Format yang didukung termasuk Rec. 2020 HLG dan Rek. PQ 2020 untuk keluaran HDR10.

Pemenang : Imbang

Titling

Adobe Premiere Pro : Premiere menawarkan kontrol seperti Photoshop atas pemformatan teks judul, dengan sejumlah besar font dan penyesuaian seperti kerning, leading, rotation, shadow, stroking, dan tracking, hanya untuk beberapa nama. Tetapi untuk manipulasi 3D, Anda harus menuju ke After Effects.

Apple Final Cut Pro : Final Cut menyertakan pengeditan judul 3D yang kuat dengan opsi gerakan keyframe. Anda mendapatkan banyak kendali atas hamparan judul, dengan 183 template animasi. Anda mengedit teks dan posisi serta ukuran judul tepat di pratinjau video; tidak perlu editor judul eksternal.

Judul 3D Final Cut menawarkan delapan template dasar dan empat template sinematik lainnya, termasuk pilihan Earth 3D yang keren untuk proyek fiksi ilmiah Anda. Ada 20 preset font, tetapi Anda dapat menggunakan gaya dan ukuran apa pun yang Anda suka. Bahan seperti beton, kain, dan plastik dapat memberikan tekstur yang Anda inginkan pada judul Anda. Anda juga mendapatkan banyak pilihan pencahayaan. Untuk kontrol maksimum, Anda dapat mengedit judul 3D di Motion, editor animasi 3D tambahan Apple senilai $49.99. Keluarkan judul 2D menjadi 3D dengan mengetuk opsi Teks 3D di Inspektur Teks, lalu Anda dapat memposisikan dan memutar teks sesuai selera pada tiga sumbu.

Pemenang : Apple Final Cut Pro

Aplikasi Pelengkap

Adobe Premiere Pro : Selain aplikasi Creative Cloud yang bekerja dengan lancar dengan Premiere, termasuk After Effects, Audition, dan Photoshop, Adobe menawarkan aplikasi seluler Premiere Rush tempat Anda dapat mengimpor proyek. Aplikasi lain, Adobe Capture, memungkinkan Anda mengambil gambar untuk digunakan sebagai tekstur, warna, dan bentuk untuk digunakan di Premiere.

Untuk pembuat video sosial dan siapa saja yang ingin mulai merekam proyek di perangkat seluler, aplikasi Adobe Premiere Rush memperlancar alur kerja antara pengambilan gambar dan pengeditan. Ini menyinkronkan proyek yang diambil di perangkat seluler dengan desktop Premiere Pro, dan menyederhanakan berbagi ke target sosial.

Mungkin yang paling penting untuk penggunaan profesional adalah aplikasi Creative Cloud yang kurang dikenal seperti Prelude (untuk penyerapan metadata, pencatatan log, dan pemotongan kasar). Adobe Character Animator adalah aplikasi baru yang bagus yang membuat animasi yang dapat Anda bawa ke Premiere, termasuk animasi berdasarkan gerakan wajah dan tubuh aktor langsung.

Apple Final Cut Pro : Dalam pembaruan terakhir Final Cut Pro, Apple telah mempermudah mengimpor proyek dari iMovie di iPhone ke editor pro. Aplikasi saudara Motion dan Compressor yang telah disebutkan, bersama dengan editor suara kelas atas Apple, Logic Pro, memang memperbesar kemampuan program, tetapi itu tidak dapat dibandingkan dengan integrasi Photoshop dan After Effects Premiere Pro.

Pemenang : Adobe Premiere Pro

Dukungan Pengeditan 360 Derajat

Adobe Premiere Pro : Premiere memungkinkan Anda melihat rekaman VR 360 derajat dan mengubah bidang pandang dan sudut. Anda dapat melihat konten ini dalam bentuk anaglyphic, yang merupakan cara yang bagus untuk mengatakan bahwa Anda dapat melihatnya dalam 3D menggunakan kacamata merah dan biru standar. Anda juga dapat membuat video Anda melacak tampilan layar yang dipasang di kepala. Namun, tidak ada program yang dapat mengedit rekaman 360 derajat kecuali jika sudah dijahit ke format persegi panjang.

Corel VideoStudio, CyberLink PowerDirector, dan Pinnacle Studio semuanya dapat membuka rekaman tanpa konversi ini. Anda tidak dapat melihat tampilan bulat di samping tampilan rata di Premiere seperti yang Anda bisa di aplikasi tersebut, tetapi Anda dapat dengan mudah beralih antara tampilan ini jika Anda menambahkan tombol VR ke jendela pratinjau. Sangat membantu, Premiere memungkinkan Anda menandai video sebagai VR sehingga Facebook atau YouTube dapat mengetahui konten 360 derajatnya. Pembaruan terbaru menambahkan dukungan untuk headset Windows Mixed Reality, seperti Lenovo Explorer, Microsoft HoloLens, dan Samsung HMD Odyssey.

Apple Final Cut Pro : Editor video pro Apple baru-baru ini menambahkan banyak dukungan 360 derajat, meskipun satu-satunya headset VR yang didukungnya adalah HTC Vive. Ini menawarkan judul 360 derajat, beberapa efek, dan alat Patch bagus yang menghapus kamera dan tripod dari film Anda. Dengan Compressor, Anda dapat berbagi video 360 derajat langsung ke YouTube, Facebook, dan Vimeo. Baru-baru ini, Apple menambahkan stabilisasi untuk video 360 derajat.

Pemenang : Seri (meskipun CyberLink PowerDirector berada di depan keduanya, dengan stabilisasi dan pelacakan gerak untuk konten 360 derajat)

Touch-Screen Support

Adobe Premiere Pro : Premiere memiliki dukungan penuh untuk PC layar sentuh seperti Surface Pro, Surface Studio layar besar, dan Lenovo IdeaCentre Yoga A940. Dengan menggunakan gerakan sentuh, Anda dapat menggosok media, menandai titik masuk dan keluar, menarik dan melepas klip ke garis waktu, dan melakukan pengeditan yang sebenarnya. Anda juga dapat menggunakan gerakan mencubit untuk memperbesar dan memperkecil. Bahkan ada tampilan ramah sentuhan dengan tombol besar untuk jari Anda.

Apple Final Cut Pro : Final Cut Pro memiliki dukungan yang kaya untuk Touch Bar MacBook Pro, memungkinkan Anda menggulir, menyesuaikan warna, memangkas, memilih titik masuk dan keluar, dan banyak lagi hanya dengan jari Anda. Ada juga dukungan untuk sentuhan di Apple Trackpads, tetapi sebenarnya mengedit dengan menyentuh layar tidak dimungkinkan pada Mac saat ini, dan kemungkinan Touch Bar pun akan dihentikan.

Pemenang : Adobe Premiere Pro

Bagaiamana jika di guunakan oleh Nonprofesional

Adobe Premiere Pro : Yang ini sulit dijual. Premiere Pro kaya akan tradisi perangkat lunak kelas atas dan profesional. Kemudahan penggunaan dan kesederhanaan antarmuka bukanlah yang terpenting di antara tujuannya. Yang mengatakan, tidak ada alasan bahwa seorang amatir yang bertekad dengan waktu untuk mengabdikan untuk mempelajari perangkat lunak tidak dapat menggunakannya. Adobe memiliki produk lain yang lebih cocok untuk penggemar: Premiere Elements dan Premiere Rush mobile-first.

Apple Final Cut Pro : Apple telah membuat jalur peningkatan dari editor video tingkat konsumennya, iMovie, sangat mulus. Versi terbaru Final Cut juga memudahkan pengimporan proyek yang Anda mulai di iPhone atau iPad, memungkinkan Anda melanjutkan dengan alat canggih Final Cut di mana Anda tinggalkan dengan aplikasi iMovie untuk iOS yang ramah konsumen dan sentuhan.

Pemenang : Apple Final Cut Pro

Konklusi

Apple mungkin telah mengasingkan beberapa profesional dengan pemikiran ulang imajinatifnya tentang kerajinan pengeditan video, tetapi jika tidak ada yang lain, ini merupakan keuntungan bagi prosumer dan penggemar video rumahan. Target audiens Premiere Pro adalah editor profesional, meskipun amatir yang berdedikasi pasti dapat menggunakannya selama mereka tidak takut dengan kurva belajar.

Penggemar intensif mungkin ingin mengabaikan keduanya untuk CyberLink PowerDirector, yang sering kali lebih dulu dengan peralatan dan dukungan format baru, seperti konten VR 360 derajat.

Baik Final Cut Pro dan Premiere Pro adalah Pilihan Editor PCMag, karena keduanya merupakan perangkat lunak yang sangat dalam dan kuat yang berhasil menghadirkan antarmuka yang menyenangkan. Untuk dua aplikasi profesional utama kami yang dibahas di sini, penghitungan akhir terbentuk sebagai berikut:

Adobe Premiere Pro : 5

Apple Final Cut Pro : 4

Seri : 8

Seperti yang Anda lihat, untuk sebagian besar topik, kedua aplikasi berada pada keseimbangan. Adobe memiliki sedikit keunggulan, tetapi perlu diingat bahwa ini adalah penghitungan mentah tanpa bobot, dan kebutuhan Anda akan menentukan aspek mana yang paling penting bagi Anda. Jika Anda hanya pengguna Windows, Anda akan ingin menggunakan Final Cut, misalnya. Seperti disebutkan di awal, keduanya adalah perangkat lunak yang luar biasa, dan semoga bagian ini menjelaskan kekuatan relatif mereka.