SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

9 Rekomendasi Kamera Mirrorless Full-Frame Yang Masih Worth it Di 2021

Sedang mencari kamera mirrorless full-frame terbaik yang dapat Anda beli sekarang? Apa yang dulunya merupakan tugas sederhana sekarang memerlukan beberapa pertimbangan, karena ada banyak model di tempat yang dulunya merupakan pasar khusus yang cantik.

Kamera full-frame terkenal karena sensornya yang besar, dan kualitas gambar yang superior – terutama untuk bidikan pada ISO tinggi – biasanya dihasilkan. Secara tradisional, sensor full-frame hanya ditemukan di cangkang kamera DSLR yang lebih kuat, sampai Sony meluncurkan model mirrorless full-frame pertama, Alpha A7, pada tahun 2013.

Baru pada tahun 2018 para pemain besar memutuskan untuk ikut serta, karena Canon, Nikon, dan Panasonic semuanya mengumumkan kamera mirrorless dengan sensor full-frame. Sekarang pembeli dimanja oleh pilihan ketika datang ke bodi dan lensa. Kabar baiknya, karena kamera mirrorless full-frame menggabungkan kualitas dongeng dari sensor yang lebih besar dengan fitur pemotretan canggih yang terkait dengan kamera mirrorless modern.

Jadi, full-framer mana yang terbaik? Saat ini, menurut kami Sony Alpha A7 III (penerus model yang memulai semuanya) adalah kamera mirrorless full-frame terbaik yang dapat Anda beli. Meskipun menjadi bagian dari apa yang disebut ‘jangkauan dasar’, itu sama sekali bukan dasar, menawarkan fitur untuk menyaingi sebagian besar pesaing. Dan juga relatif terjangkau.

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

Kemudian, dengan banyaknya pilihan kamera yang mampu untuk dipilih, ada kemungkinan Anda akan menemukan sesuatu yang lebih cocok untuk preferensi pengambilan gambar Anda dalam daftar di bawah. Canon EOS RP, misalnya, adalah serba bisa yang hebat dengan harga yang masuk akal, sedangkan Canon EOS R5 adalah pelopor, jika mahal, serba bisa yang mengubah permainan lagi.

berikut adalah kamera mirrorless full-frame terbaik yang dapat Anda beli.

Sony A7 Mark III

Meskipun ini mungkin bukan kamera terbaru dalam daftar ini – jauh dari itu – Sony A7 III tetap menjadi pilihan “Goldilocks” saat ini. Ini menawarkan keseimbangan yang tepat antara fitur dan kinerja dengan harga yang terjangkau. Anda dapat mengharapkan banyak detail dari sensor 24MP, sementara kinerja cahaya rendah juga bagus. Resolusi yang lebih sederhana juga membayar dividen dalam menghasilkan file yang lebih kecil, lebih sedikit file yang haus data juga. Spesifikasi lain yang patut Anda perhatikan adalah stabilisasi gambar lima sumbu, dan perekaman video berkualitas tinggi. Anda dapat membeli Sony A7 III dengan harga yang fantastis – harganya turun secara signifikan sejak diluncurkan, terutama dengan lebih banyak persaingan di pasaran. Terakhir, rangkaian lengkap lensa Sony yang tersedia untuk dudukan E berarti Anda tidak akan pernah kesulitan menemukan kaca yang tepat untuk subjek favorit Anda. Kami menyukainya.

Canon EOS R5

Canon menciptakan berita utama dengan full-frame 8K yang pertama kali dihadapkan pada konsumen, tetapi fitur itu dengan cepat menjadi kontroversial karena batasan perekaman. Namun demikian, untuk kamera foto level pro dengan beberapa fasilitas video kelas atas, EOS R5 adalah pemenangnya. Dengan sensor 45MP di bawah kap kamera andalan ini, Anda akan mendapatkan kualitas gambar yang sempurna, dan autofokusnya yang terdepan di kelasnya – dengan 5.940 titik AF – adalah salah satu yang terbaik dalam bisnis ini. Ini juga akan menangkap gambar pada 20fps terik dengan rana elektroniknya, dengan AF / AE penuh sedang diputar. Jadi apakah itu olah raga, margasatwa, lanskap atau pekerjaan studio, Anda tidak akan salah dengan ikan kakap ini. Ada juga EVF resolusi tinggi yang cocok, panel kontrol intuitif pada bodi dan sistem menu yang mudah dipahami yang terkenal dengan Canon. Dan cocokkan dengan semua lensa RF baru Canon dan itu salah satu kombinasi terbaik yang mungkin dibutuhkan fotografer – meskipun mahal.

Sony A7S Mark III

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

Kami harus menunggu lima tahun antara A7S II dan A7S III tetapi, seperti yang mereka katakan, hal-hal baik datang kepada mereka yang menunggu. Full-framer video-centric generasi ketiga dari Sony bisa dibilang pilihan terbaik bagi para penggemar dan pembuat video profesional. Ini mungkin tidak dapat menandingi video 8K EOS R5 atau bahkan kecakapan 6K Lumix S1H, tetapi saat ini satu-satunya kamera yang dapat merekam footage 4K secara internal pada 60fps tanpa pemotongan, dan tanpa batasan waktu perekaman. Selain spesifikasi video, A7S III juga merupakan kamera fotografer yang cerdas, meskipun masih minim gambar 12MP. Ini adalah hibrida murni, meskipun ada sedikit masalah membayar lebih untuk resolusi yang lebih rendah. Tetapi jika Anda mempertimbangkan keuntungan dari piksel yang lebih besar dalam hal jangkauan dinamis, rasio signal-to-noise dan kinerja ISO tinggi, A7S III tidak tertandingi dalam fleksibilitas dan kinerja rendah cahaya. Dan dengan semburan 10fps, tidak hanya akan menangani fotografi jalanan dengan sangat baik, tetapi juga akan berhasil dengan baik di arena olahraga.

Sony Alpha A7R IV

Huruf R dalam nama jajaran kamera Sony ini berarti “resolusi”, dan Anda tidak akan menemukan apa pun yang lebih tinggi dari ini dalam kategori bingkai penuh. Memang, pada 61 megapiksel, itu cukup banyak wilayah format medium. Semua piksel yang menarik tersebut memberi Anda kesempatan untuk menyadari keunggulan optik sepenuhnya dari lensa master G premium Sony. Ini adalah iterasi keempat dari A7R, dan A7R IV dibangun di atas fondasi yang ditetapkan oleh A7R, A7R II dan A7R III yang sangat populer. Ada video 4K yang tajam dan mengesankan, stabilisasi gambar lima sumbu yang efektif, dan jendela bidik 5,76 juta titik yang indah (terbaik di pasar). Gabungkan semua itu dengan pemotretan burst 10fps, sistem AF hybrid yang memiliki 567 poin, slot kartu ganda, Eye AF, dan massa lainnya dan tidak banyak yang tidak disukai dari model ini. Daya tahan baterai bahkan telah ditingkatkan jika dibandingkan dengan model sebelumnya, sekarang menawarkan 530 jepretan per pengisian (itulah peringkat CIPA, jadi tidak diragukan lagi Anda akan mendapatkan lebih banyak darinya). Meskipun kami tidak dapat membantu tetapi jatuh cinta dengan file 61 megapiksel, Anda pasti akan membutuhkan beberapa opsi penyimpanan yang lumayan jika Anda berinvestasi dalam kamera ini – sementara jika komputer Anda lambat atau lama, itu mungkin berjuang untuk mengatasi pemrosesan file. Jika Anda tertarik untuk mendapatkan detailnya, tetapi tidak memiliki kapasitas, anggaran, atau teknologi pendukung, ada baiknya Anda melihat pendahulunya A7R IV, yang masih dijual.

Panasonic Lumix S5

Penambahan terbaru Panasonic untuk jajaran mirrorless full-frame lebih kecil dan lebih kompak daripada bodi sebelumnya, namun membawa banyak kehebatan video luar biasa Lumix S1H ke pasar konsumen arus utama. Tapi bukan hanya spesifikasi videonya yang menjadikan ini opsi yang menonjol – ini juga kamera diam yang sangat mumpuni. Ini menggunakan sensor 24MP yang sama seperti pada S1, tetapi dengan kinerja fokus otomatis yang ditingkatkan. Di samping sistem AF yang hebat, reproduksi warnanya indah dan menangani noise dengan sangat baik juga. Ada 5 stop stabilisasi gambar, mode multi-shot resolusi tinggi 96MP, dan slot kartu ganda untuk semua film yang ingin Anda rekam. Ukurannya yang kecil menjadikannya impian pembuat konten travelling, dengan dukungan lensa anamorphic juga. Mudah digunakan dan L-Mount Alliance berarti ada banyak opsi lensa untuk dipilih. Ada begitu banyak hal yang terjadi untuk Lumix S5 yang sulit untuk tidak mencantumkannya di sini.

Panasonic Lumix S1

Memulai berbagai hal untuk seri S Panasonic, bersama dengan S1R, S1 adalah pilihan yang lebih terjangkau, tetapi masih mengemas beberapa teknologi yang sangat mengesankan. Ada sensor full-frame 24MP yang berkinerja cemerlang saat merekam gambar diam dan video 4K, bersama dengan sistem stabilisasi gambar berbasis sensor yang melakukan apa yang seharusnya, dan melakukannya dengan baik. Pengoperasiannya cepat, kualitas pembuatannya luar biasa, dan tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa jendela bidiknya menakjubkan – ini pasti yang terbaik saat ini (unit yang sama ada di dalam S1R). Ini hanya sedikit terlalu besar dan berat, dan kadang-kadang agak canggung untuk dioperasikan, sementara sistem pemfokusan otomatis adalah sentuhan di belakang kompetisi. Tetapi ini masih merupakan model yang memberikan lebih banyak hal untuk membuat bersemangat daripada yang berhasil dilakukan oleh banyak model lainnya.

Nikon Z6 II

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Nikon Z6 asli adalah pilihan utama kami untuk kamera mirrorless full-frame terbaik sejak diluncurkan pada tahun 2018. Dan meskipun tergoda untuk mempertahankan model generasi kedua di posisi teratas juga, ini hanya peningkatan kecil. Z6 II secara fisik identik dengan bodi yang lebih tua, tetapi sedikit perubahan yang dilakukan di bagian dalam membuat Z6 II menjadi kamera yang lebih baik. Sebagai permulaan, sekarang ada sepasang mesin Expeed di bawah kapnya, memberikan Z6 II peningkatan kinerja dengan menaikkan tingkat burst ke 14fps (dari 12fps) dan memberikan kekuatan pemrosesan yang cukup untuk AF mata untuk manusia dan hewan. Selain slot kartu XQD / CFexpress yang ada, Anda juga mendapatkan slot SD UHS-II, dan pembaruan firmware telah menghadirkan kemampuan perekaman video 4K / 60p ke kamera. Hanya karena kemampuan AF-nya tidak sekompetitif dari Canon dan Sony sehingga kami telah menurunkan Z6 II sedikit lebih rendah dalam daftar kami, tetapi ini masih merupakan pemain yang solid dan alternatif yang sangat baik untuk saingan seperti Canon EOS R6.

Canon EOS RP

Alternatif untuk EOS R yang tiba tepat di awal lini mirrorless Canon terbaru, EOS RP hanyalah pilihan yang jauh lebih baik bagi lebih banyak orang saat ini. Meskipun tidak sekuat di beberapa area, ini lebih kecil, lebih ringan, dan jauh lebih murah, dan ini diberkati dengan fokus otomatis yang sangat baik, penyangga yang murah hati, dan layar sentuh hebat yang membalik hingga menghadap ke depan. Ini bukan pilihan pertama kami untuk video, dan pemilihan lensa asli saat ini masih agak terbatas (tetapi terus bertambah sepanjang waktu) dan kaca RF terbaik tidak akan berfungsi dengan baik dengan kamera ini, tetapi Anda dapat menggunakan banyak EF lensa melalui adaptor. Jadi tidak perlu dipikirkan lagi bagi pengguna Canon yang sudah ada yang ingin beralih ke mirrorless tanpa mengeluarkan banyak uang untuk melakukannya.

Canon EOS R6

Jika menurut Anda Canon EOS R5 (terdaftar lebih tinggi di daftar ini) berlebihan, maka EOS R6 adalah alternatif yang menarik, mengingat Anda mendapatkan hampir semua fitur terkemuka di kelasnya dari model andalannya, dengan pengecualian video 8K. Ini menghadirkan performa AF yang luar biasa dari DSLR olahraga Canon EOS 1D X Mark III (dan R5), dengan jumlah titik AF yang dapat digunakan secara mengejutkan, di samping salah satu sistem stabilisasi gambar terbaik di pasar. Sebagai kamera video, kamera ini mampu merekam rekaman 4K / 60p, tetapi mengalami panas berlebih – seperti R5 – jadi ada batasan untuk panjang klip video. Tapi itu salah satu foto full-framers terbaik yang tersedia saat ini, meskipun mungkin sedikit terlalu mahal untuk beberapa.