SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

6 Smartphone Lipat Terbaik Di 2021

Jika Anda masih meragukan kebutuhan atau kepraktisan ponsel yang dapat dilipat, mungkin inilah saatnya untuk mempertimbangkannya kembali. Penawaran lipat terbaru dari Samsung dan Huawei telah meningkat secara drastis selama generasi pertama, dan bahkan ada sumber terpercaya yang mengatakan Apple akan ikut serta dalam kereta lipat hanya dalam waktu dua tahun.

Meskipun tahun 2021 telah menyaksikan beberapa smartphone papan atas yang luar biasa, ada peluang yang sangat bagus bahwa masa depan seluler dapat dilipat. Jika Anda ingin masuk sekarang, kabar baiknya adalah sudah ada beberapa perangkat yang sangat mampu dan dipoles, dan akan ada beberapa lagi yang akan datang di masa depan. Kami di sini, di XDA, telah menguji setiap ponsel lipat sejauh ini – termasuk yang sulit ditemukan yang hanya dijual di China – jadi ini adalah panduan ahli kami tentang ponsel lipat terbaik yang dapat Anda beli sekarang. Dan tentu saja, jika Anda ingin tetap menggunakan ponsel slab, kami memiliki panduan tentang ponsel Android terbaik untuk dipertimbangkan juga.

Samsung Galaxy Z Fold 2

Samsung adalah inovator dari ponsel yang dapat dilipat, dan Galaxy Z Fold 2 masih menjadi yang terbaik secara keseluruhan yang dapat dilipat, meskipun usianya lebih tua dari kebanyakan ponsel dalam daftar ini. Beberapa dari kami di XDA (dan situs saudari kami PocketNow) memiliki satu dan masih menyukainya delapan bulan kemudian.

Galaxy Z Fold 2, saat dilipat, adalah perangkat berbentuk batang permen yang relatif kecil yang dapat digunakan dengan satu tangan dengan mudah. Buka, dan Anda mendapatkan layar OLED 7,6 inci, 120Hz yang dapat ditekuk yang berfungsi ganda sebagai tablet mini. Perangkat lunak Samsung cukup dipoles sehingga ponsel berfungsi dengan baik dalam kedua bentuk – kecuali masalah penskalaan sesekali yang sebagian besar memengaruhi Instagram.

ADVERTISEMENT

Namun yang membedakan Galaxy Z Fold 2 dari perangkat lipat pesaing dalam daftar ini adalah ia dapat tetap terbuka setengah jalan – atau seperti yang disebut Samsung, “Mode Fleksibel”.

Mode Flex pada dasarnya memungkinkan Z Fold 2 untuk berdiri sendiri dan merekam gambar atau video dengan selfie atau kamera utama tanpa memerlukan tripod atau alat peraga lainnya. Saya telah menggunakannya untuk melakukan panggilan video handsfree, merekam diri saya sendiri di gym, dan merekam selang waktu dengan sekejap. Ini benar-benar desain yang cerdik dan fitur yang saya lewatkan saat menggunakan perangkat lipat pesaing lainnya.

Karena Galaxy Z Fold 2 telah keluar lebih lama dari kebanyakan ponsel di daftar ini, beberapa komponen juga sedikit lebih rendah. Misalnya, Galaxy Z Fold 2 berjalan pada SoC 2020 (Snapdragon 865+); tiga kamera 12MP baik-baik saja tetapi tidak spektakuler (kurangnya lensa zoom Periscope sangat mencolok pada tahun 2021); dan bagian layar yang terlipat menyisakan sedikit lipatan.

Faktanya, ponsel berikutnya dalam daftar ini memiliki perangkat keras yang unggul di sekelilingnya (selain kurangnya Mode Fleksibel), tetapi Galaxy Z Fold 2 masih dianggap yang dapat dilipat terbaik bagi kebanyakan orang karena memiliki perangkat lunak yang paling halus dan paling banyak. tersedia dilipat untuk pembelian di mana saja di dunia.

Huawei Mate X2

ADVERTISEMENT

Huawei Mate X2 bukan hanya perangkat keras ponsel lipat paling mutakhir saat ini. Saya berpendapat ini adalah perangkat keras smartphone paling mutakhir – titik. Seperti Galaxy Z Fold 2, ini juga merupakan perangkat berbentuk ponsel pintar yang dapat dibuka menjadi tablet mini. Tetapi Mate X2 meningkatkan beberapa kekurangan Galaxy Z Fold 2.

Pertama, layar lipat Mate X2 menyembunyikan lipatan dengan lebih baik. Itu masih ada, tetapi hanya terlihat pada sudut pandang sisi yang ekstrim dan jauh lebih sulit untuk dirasakan dengan tangan. Kedua, lipatan Mate X2 benar-benar rata, sedangkan Galaxy Z Fold 2 masih menyisakan sedikit celah.

Terakhir, Mate X2 menjejalkan sistem kamera level andalan termasuk lensa zoom Periscope ke dalam bodi yang masih lebih tipis dari Galaxy Z Fold 2. Yang terakhir memungkinkan Mate X2 menangkap gambar zoom 10x yang jauh lebih baik.

Sayangnya, ada dua kendala utama yang mencegah Mate X2 menjadi pembelian yang layak bagi sebagian besar pembaca. Yang pertama adalah karena sanksi AS yang sedang berlangsung, Huawei Mate X2 tidak dapat menjalankan Layanan Seluler Google. Yang kedua adalah Mate X2 memiliki harga eceran $ 2.700 dan hanya dijual di China.

Tetapi jika Anda memiliki uang cadangan, sarana untuk mengirimkannya kepada Anda, dan tidak keberatan tidak dapat menjalankan YouTube atau Google Docs (di antara aplikasi Google lainnya), Huawei Mate X2 adalah perangkat keras lipat terbaik yang pernah ada.

Samsung Galaxy Z Flip 5G

Alasan merek ponsel berada pada masa depan yang dapat dilipat adalah bahwa ada manfaat yang tidak dapat disangkal untuk memiliki layar yang dapat dilipat menjadi dua: Anda memiliki tablet mini yang dapat dilipat menjadi lempengan seukuran ponsel, atau Anda dapat memiliki layar yang normal. ponsel berukuran besar yang dapat dilipat menjadi perangkat mungil dan sangat ringkas – seperti Galaxy Z Flip 5G.

Galaxy Z Flip 5G sangat ideal bagi mereka yang tidak suka menyeret lempengan besar yang menonjol keluar dari saku mereka. Wanita, khususnya, cenderung kesulitan dengan ukuran lembaran ponsel pintar baru-baru ini karena saku celana mereka cenderung lebih kecil (dan sebagian besar gaun tidak memiliki saku sama sekali). Galaxy Z Flip 5G memberi mereka paket yang jauh lebih kecil yang dapat disimpan di dompet atau saku kecil namun tetap menyediakan layar yang cukup besar.

Meskipun layar 6,7 inci menyegarkan hanya pada 60Hz, ia memiliki warna-warna cerah yang mencolok dan ditutupi oleh lapisan kaca tipis yang membuatnya terasa lebih premium daripada beberapa layar lipat lainnya dalam daftar ini. Sistem kamera ganda yang terdiri dari lebar 12MP dan ultra lebar 12MP juga dapat diservis tetapi tertinggal dari kamera ponsel lain dalam daftar ini.

Galaxy Z Flip 5G juga memiliki fitur Flex Mode yang telah kita bicarakan sebelumnya, yang berarti separuh ponsel dapat tetap tegak, memungkinkan untuk panggilan video yang mudah atau selfie bebas genggam.

Xiaomi Mi Mix Fold

Ponsel lipat terbaru dalam daftar ini juga merupakan harga terendah di antara rekan-rekan layar besarnya. Sementara Huawei Mate X2 dijual dengan harga $ 2.700 dan Galaxy Z Fold 2 mulai dari $ 2.000 sebelum turun menjadi $ 1.800 baru-baru ini, Xiaomi Mi Mix Fold dimulai dengan harga yang setara dengan $ 1.500.

Saya katakan “setara dengan” karena Xiaomi’s foldable hanya dijual secara resmi di China, meskipun mengimpornya tidak terlalu sulit (dan tidak seperti Huawei Mate X2, Mi Mix Fold dapat menjalankan aplikasi Google dengan baik). Meskipun tidak secanggih teknologi Huawei Mate X2, Mi Mix Fold masih memiliki perangkat keras yang mengesankan, termasuk “lensa cair” pertama di dunia, yang memungkinkan satu sensor kamera berfungsi ganda sebagai telefoto 3x dan sebagai sensor makro.

Memberdayakan ponsel adalah semua komponen 2021 terbaru seperti Snapdragon 888, yang memberikan keunggulan di atas perangkat lipat Samsung yang menggunakan silikon Qualcomm 2020.

Saat dilipat, Mi Mix Fold agak canggung, dengan layar 6,5 inci yang membentang lebih tinggi dan lebih sempit daripada Galaxy Z Fold 2. Namun saat dibuka, layar Mi Mix Fold menjadi 8 inci dengan rasio aspek 4: 3, yang secara pribadi saya lebih suka daripada Galaxy Z Fold 2 dan rasio aspek yang lebih lebar dari Mate X2. Rasio aspek yang lebih sempit membuatnya lebih mudah untuk dipegang dengan satu tangan, dan keyboard di layar tidak perlu dibelah hanya untuk menawarkan pengalaman mengetik yang nyaman.

Mi Mix Fold juga mengemas kamera 108MP yang menghasilkan bokeh alami dan foto yang sangat tajam – meski ilmu warna cenderung tertinggal dari Samsung dan Huawei. Nilai jual utama lainnya dari Mi Mix Fold adalah “Mode PC”, yang mengubah UI menjadi salah satu yang menyerupai antarmuka komputer desktop dengan dukungan untuk jendela yang dapat diubah ukurannya.

Motorola Razr 5G

Jika Anda lebih tua dari katakanlah, 36, maka kemungkinan Anda memiliki kenangan indah menggunakan ponsel sebelum menjadi komputer pribadi dan mesin selfie – saat ponsel hanya digunakan untuk menelepon orang. Kembali ke akhir 90-an dan awal 2000-an, ponsel hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran, tetapi salah satu model ponsel pertama yang benar-benar populer sebagai simbol status dan ikon gaya adalah Motorola Razr, ponsel flip clamshell dengan trim metalik dan pada saat desain sangat tipis saat dibuka.

Bagi kita yang mengantri untuk membeli Razr asli pada tahun 2004, peluncuran kembali lini Motorola baru-baru ini – tetapi sebagai ponsel yang dapat dilipat – sepertinya beresonansi dengan sisi nostalgia kita.

Seperti aslinya, Motorola Razr 5G memiliki fitur dagu yang menonjol, bodi yang tipis saat dibuka, dan layar luar kecil yang menawarkan fungsionalitas dasar seperti berfoto selfie atau melihat notifikasi.

Layar OLED 6,2 inci Razr 5G bukanlah layar paling terang atau paling tajam dalam daftar ini, tetapi tidak memiliki banyak tanda kerutan berkat beberapa teknik yang cerdas. Perangkat lunak Motorola juga menyenangkan untuk digunakan, dengan banyak gerakan pintas yang berguna dan kemampuan untuk berinteraksi dengan pemberitahuan saat perangkat dilipat, sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh Galaxy Z Flip.

Namun hanya ada satu kamera utama, penembak 48MP yang hanya bisa digunakan, dengan kamera selfie 20MP tambahan di bagian dalam ponsel yang ditempatkan di takik. Snapdragon 765G di sini bukanlah SoC andalan, tetapi kinerja sama sekali tidak menjadi masalah.

Microsoft Surface Duo

Tertarik menggunakan ponsel yang mirip-mirip Nintendo DS? Inilah ponsel lipat dari Microsoft yang bertajuk Surface Duo. Ini bukan sembarang ponsel lipat, karena menghadirkan fitur revolusioner dengan engselnya yang bisa diputar seluas 360 derajat.

Selain itu, Microsoft Surface Duo juga menghadirkan stylus yang bisa digunakan untuk menulis dan mencatat dengan mudah. Ponsel bisa dibuka selayaknya buku pada panggilan untuk menghadirkan dua aplikasi pada dua layar yang berbeda. Jika ingin timbangan halaman browser tampil lebih panjang, tinggal rotasikan ponsel pada orientasi portret.

Menakjubkan sekali, bukan? Ukurannya yang sungguh-sungguh dengan dukungan stylus juga tampil seolah Anda sedang membawa buku catatan kecil. Ini sangat berguna untuk menunjang berbagai aktivitas sibuk Anda. Sayangnya, memiliki ponsel ini tidak gampang karena Anda harus mengeluarkan kocek sebesar $ 1.399 atau sekitar Rp20,7-jutaan.

Dari dapur segi pacunya juga ponsel ini layak dibanggakan karena diotaki chipset Snapdragon 855, termasuk salah satu chipset berperforma tertinggi setelah SD 865.

Namun, tampaknya ponsel ini memang bukan diperuntukkan untuk mode fotografi yang bermacam-macam karena hanya menghadirkan lensa utama 11 MP yang juga berfungsi sebagai lensa selfie. Tapi kamera ini sudah mendukung perekaman 4K, lho!