SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Technology10 Langkah Untuk Membuat Fotografi Black And White Yang Menakjubkan

10 Langkah Untuk Membuat Fotografi Black And White Yang Menakjubkan

Fotografi Black And White tetap menjadi salah satu genre medium yang paling populer. Di sini, di majalah Digital Photographer, kami menerima sejumlah besar gambar monokrom dari fotografer di seluruh dunia, yang menunjukkan apresiasi universal atas kekuatan kesederhanaan, dan komponen fundamental dari sebuah foto – cahaya dan bayangan. Sementara pencitraan warna dapat menghasilkan rekreasi seperti kehidupan dari dunia di sekitar kita, hitam dan putih mampu melampaui elemen alami atau akurat sebagai elemen esensial dari sebuah pemandangan dan menghasilkan representasi yang unik dan mendalam dari apa yang ditemui oleh indra kita di lapangan.

Ini mungkin sebagian karena fakta bahwa, apakah Anda menggunakan kamera untuk mempelajari pemandangan atau mata Anda sendiri, Anda secara efektif melihat dalam monokrom. Kedua perangkat pencitraan hanya ‘melihat’ cahaya dan bayangan – terang dan gelap. Sensor di kamera digital dan retina mata Anda bekerja dengan mendeteksi perbedaan intensitas cahaya, mengumpulkan informasi ini ke dalam peta luminositas – pengaturan titik dengan kecerahan yang berbeda-beda. Gambar hitam dan putih.

Semua informasi warna harus ditambahkan nanti, meskipun tampaknya langsung dari perspektif kami, melalui penggunaan pigmen kimiawi dalam sistem visual manusia atau pengolah gambar dari kamera digital. Oleh karena itu, fotografi monokrom menawarkan reproduksi detail yang paling tepat dan memungkinkan kita menjelajahi bentuk dan bentuk dengan cara yang akan sulit dengan gangguan warna.

saat ini kita harus lebih berhati-hati untuk menghilangkan warna yang mengganggu, atau yang bentrok dengan cara yang tidak menarik. Hitam dan putih bisa dibilang media yang lebih sederhana dan bisa membebaskan kita untuk meneliti kontras bentuk.

Di sini kita melihat beberapa metode pro untuk menggunakan monokrom secara maksimal, untuk gambar yang menonjol dan menuntut banyak tampilan.

Lihat dalam monokrom

Hal terpenting yang perlu diingat tentang fotografi hitam dan putih adalah kurangnya warna bukanlah alasan untuk mengambil gambar. Ya, monokrom dapat dipandang sebagai hal baru, tidak sedikit terbantu oleh banyaknya filter foto di aplikasi seluler seperti Instagram, tetapi konversi bukanlah trik murah atau keluar dari kartu bebas penjara. Anda harus memiliki cukup banyak hal tentang sebuah adegan untuk memberikan ketertarikan di tempat pertama.

Jika Anda ingin menampilkan dunia tanpa warna, Anda perlu bekerja ekstra keras untuk menarik perhatian penonton. Saat menyiapkan bidikan, lihat warna-warna yang ada dan pahami bagaimana ini akan bekerja bersama sebagai bayangan belaka. Langit biru akan memberikan latar belakang yang kontras ketika filter merah diterapkan, misalnya yang juga akan membuat bunga menonjol di antara dedaunan hijau. Carilah warna yang akan kontras dalam kecerahan untuk menjamin gambar mono akhir yang dramatis.

Editing

Untuk fotografer digital hampir dapat dipastikan bahwa konversi hitam putih akan terjadi pada tahap pengeditan daripada di dalam kamera. Karena sebagian besar fotografer pro akan menggunakan mode RAW, preset hitam putih tidak akan diterapkan, jadi harus ditambahkan nanti dalam perangkat lunak. Oleh karena itu, ada baiknya untuk mengingat gagasan tentang bagaimana Anda berencana memproses gambar Anda, untuk efek dramatis.

Setelah Anda mengetahui gaya gambar yang Anda inginkan sebagai produk akhir, Anda dapat menyesuaikan pemotretan Anda agar serasi. Jika Anda ingin membuat gambar high key maka Anda akan menyesuaikan eksposur Anda. Jika Anda ingin memiliki tampilan langit yang kuat, maka melakukan bracketing pada bidikan Anda atau menggunakan filter ND Grad hardware berarti file Anda sudah setengah jalan menuju gambar yang sudah jadi. Mencoba menerapkan pengeditan yang berlawanan pada gaya pemotretan akan selalu menciptakan kesulitan dan pengambilan gambar yang kurang berdampak.

Kontras tekstur

Kontras warna dan kecerahan adalah bagian besar dari fotografi dan banyak orang memilih untuk fokus pada ini untuk memperkenalkan kedalaman pada gambar mereka. Dari dua parameter ini, dalam fotografi hitam putih, yang tersisa hanya luminositas, yang bisa menjadi sumber drama yang hebat.

Namun Anda dapat memperkenalkan kembali dimensi sekunder dan tandingan visual dengan menggunakan tekstur yang kontras. Memperpanjang eksposur ke buram elemen bergerak, seperti air, untuk memberikan keseimbangan yang mulus pada bebatuan atau pepohonan tajam di lingkungan sekitarnya, misalnya. Jika memotret dinding batu, menggunakan kecepatan rana untuk menambahkan buram gerakan ke pohon yang bergoyang akan menambah kembali energi yang hilang melalui penghilangan warna.

Isi rentangnya

Di era digital, kita bisa menjadi sibuk dengan menjaga nada pada gambar kita dalam skala histogram. Pengambilan gambar digital bisa sangat tidak memaafkan detail sorotan khususnya, dengan kliping terjadi dengan mudah jika kita tidak mengawasi eksposurnya. Namun hal ini dapat menyebabkan masalah terbalik – kurangnya kontras.

Kita perlu memastikan bahwa kita melihat hitam dan putih yang sebenarnya dalam gambar kita, untuk menghasilkan tonalitas yang natural dan dramatis. Meskipun kami mungkin ingin menghindari 255 putih dan nilai hitam 0 – yang menunjukkan area padat dan tanpa fitur – pastikan untuk tidak membiarkan bayangan berlebih atau putih berubah menjadi abu-abu.

Gunakan kekuatan grafis

Dengan hilangnya warna, mata kita secara otomatis akan mulai memperhatikan bentuk dan bentuk. Warna merupakan karakteristik yang mendominasi, sehingga kita dapat gagal memperhatikan harmoni atau disonansi antarbentuk dalam sebuah pemandangan, saat melihat gambar berwarna. Untuk tampilan hitam putih yang dramatis untuk garis dan kurva yang secara halus (atau terkadang tidak begitu halus) membagi bingkai Anda. Trik profesional yang umum adalah mengontraskan sudut siku-siku dengan busur lembut – sangat berguna dalam bidikan arsitektur – atau garis berpotongan, untuk menciptakan batas nada warna yang kuat. Area terang yang dengan cepat beralih ke hampir hitam adalah alat visual magnetis dan dapat membuat beberapa ruang belajar minimalis yang indah.

Gunakan gradien cahaya

Selain alat komposisi biasa, seperti garis terdepan, gambar hitam dan putih mendapat manfaat dari variasi cahaya yang jelas. Dalam gambar monokrom, gradien dari area terang ke zona gelap jauh lebih mudah dikenali dan bisa menjadi sumber arah di dalam bingkai. Waspadai sumber cahaya yang dapat diposisikan untuk menyiapkan jalur untuk diikuti mata, yang akan selalu dari gelap ke terang. Jika Anda membutuhkan penampil Anda untuk memindai di sepanjang jalan, letakkan sumber cahaya di dekat area penting, yang akan memastikan audiens Anda benar-benar memahami subjek tersebut, sambil juga mencatat secara mental detail sekunder dalam bingkai.

Kontrol Frame

Foto adalah portal ke pemandangan yang ditangkap di dalamnya. Sisi bingkai mengisolasi konten yang terlihat di jendela bidik dan menetapkan konteks baru. Oleh karena itu, penting untuk memilih dimensi bingkai ini, yang dapat sangat mengubah cara subjek digambarkan. Untuk pemandangan sederhana, kita perlu memastikan niat minimalis apa pun jelas, yang melibatkan pengaturan berapa banyak ruang negatif yang ada. Inilah mengapa gambar persegi bekerja dengan baik untuk komposisi semacam ini.

Jika Anda ingin memfokuskan pada perbedaan antara tekstur dan cahaya di latar depan dan latar belakang, bidikan dengan format potret 3: 2 akan ideal. Sementara itu, coba gunakan 4: 3 atau 5: 4 di mana Anda sudah memiliki keseimbangan minat yang baik di semua area pemandangan, dan ingin menampilkan latar depan dan latar belakang dalam ukuran yang relatif sama.

Berkomitmen untuk prosesnya

Teknik pengeditan digital membuatnya lebih mudah dari sebelumnya untuk menerapkan efek khusus, rona warna, dan pilihan berbasis kroma ke pekerjaan kami. Namun demikian, hal ini sering kali menyebabkan fotografer melupakan alasan sebenarnya mereka ingin membuat gambar monokrom pada awalnya.

Meskipun efek khusus ini dapat menambah dimensi ekstra dan membuat gambar kurang dapat diprediksi, efek khusus ini dapat dengan mudah mulai membuat pembuatnya terlihat ragu-ragu. Efek percikan warna jarang menambah narasi dan seringkali terlihat murahan. Mata akan langsung tertarik ke area berwarna, kehilangan detail lain yang mungkin ingin dilihat penonton dan kontras yang tidak wajar kemungkinan besar tidak menyenangkan. Buat bidikan Anda berwarna atau hitam putih, jangan keduanya!

Reveal

Cara lain untuk menambahkan kontras pada bidikan monokrom Anda dan menyiapkan kesan mendalam adalah dengan menyembunyikan dan menampilkan detail yang tajam. Hal ini tentu saja dapat dilakukan dengan menggunakan depth-of-field yang dangkal tetapi, jika tersedia, kabut, kabut, dan bahkan kabut panas dapat digunakan untuk mengatur gradien tekstur. Lebih banyak detail akan terlihat di latar depan dan kemudian akan berkurang secara bertahap, bergerak lebih dalam ke dalam gambar. Contoh sempurna dari ini adalah jalur hutan yang memudar menjadi latar belakang berkabut. Ini adalah teknik yang umum tetapi yang bekerja dengan baik tanpa adanya warna, untuk mengarahkan mata.

Gunakan pencahayaan samping

Ketika gambar tanpa warna yang berbeda untuk memisahkan objek diskrit, ini dapat dengan mudah berbaur satu sama lain jika tidak berhati-hati dengan eksposur. Jika dua area serupa dalam hal nilai nada, keduanya akan sulit dibedakan satu sama lain, tetapi jika ada perbedaan warna, kontrasnya lebih jelas. Untuk memperkenalkan kembali pemisahan ini, cari pencahayaan sisi atau tepi untuk menyorot batas antara objek dan menghindari area ruang yang tampak kosong. Ini khususnya relevan dalam adegan kunci rendah, di mana ada prevalensi rona gelap. Gunakan sinar matahari rendah atau lampu kilat kamera mati untuk mengontrol pencahayaan dan mempertahankan bentuk dan bentuk.

Rekomendasi jasa backlink Terjamin murah dan terpercaya terbaik di Indonesia