SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Twitter membawa NFT ke timeline sebagai gambar profil berbentuk segi enam

Twitter mengatakan pada bulan September bahwa itu akan menambahkan cara bagi pengguna untuk mengotentikasi token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT), dan sekarang fitur tersebut aktif – jika Anda membayar untuk berlangganan Twitter Blue $ 2,99 dan menggunakan perangkat iOS.

Di satu sisi, gambar profil NFT dapat dilihat sebagai integrasi teknologi luar biasa yang menambahkan utilitas nyata untuk item digital terverifikasi. Sebagai alternatif, ini adalah sinyal yang tidak dapat dilewatkan yang menunjukkan kepada orang-orang bahwa Anda harus memblokir atau membisukan sebelum mereka mencoba menjual beberapa tanda terima blockchain mereka kepada Anda.

Tidak peduli apa pendapat Anda tentang pernak-pernik digital yang mudah direproduksi, Twitter mengintegrasikannya dengan cara yang memisahkan gambar lucu kera kartun yang telah diklik kanan untuk digunakan sebagai gambar profil standar dari gambar lucu kera kartun yang terhubung ke token blockchain dengan menambahkan bentuk “segi enam lembut” khusus di sekelilingnya.

Saat diluncurkan, Twitter mendukung beberapa dompet kripto yang dapat dihubungkan pengguna ke profil mereka dan memverifikasi bahwa token mereka adalah jenis yang tidak dapat dipertukarkan.

  • Argent
  • Coinbase Wallet
  • Ledger Live
  • MetaMask
  • Rainbow
  • Trust Wallet
ADVERTISEMENT

Namun, satu efek samping dari membatasi interaksinya dengan blockchain ke daftar sumber yang disetujui berarti bahwa informasi tentang siapa yang memiliki apa yang tidak terdesentralisasi seperti yang Anda kira. Seperti yang dicatat oleh peneliti Jane Manchun Wong Kamis pagi, pemadaman database yang membuat OpenSea API offline selama beberapa jam menyebabkan halaman koleksi NFT Twitter kehilangan informasinya juga.

Terlepas dari daftar dompet Twitter, ada orang yang berpikir itu tidak cukup untuk memverifikasi asal NFT. Seperti yang ditunjukkan Adam Hollander, pengaturan Twitter dan logo segi enam hanya memeriksa untuk melihat apakah ada NFT yang terhubung ke dompet pengguna — itu tidak memeriksa atau memberi tahu pemirsa apakah NFT diverifikasi sebagai milik koleksi profil tinggi (seperti Bosan Ape Yach Club, misalnya). Anda dapat melakukan latihan simpan klik kanan yang sama yang disebutkan di atas, membuat gambar sebagai NFT baru, dan pada halaman profil Anda, itu akan terlihat identik dengan orang yang memiliki kepemilikan gambar yang diverifikasi.

Satu-satunya cara seseorang dapat mengetahui apakah NFT Anda benar-benar berasal dari koleksi yang terlihat adalah dengan mengeklik gambar profil Anda dan memeriksa detailnya. Jika tidak, token BAYC palsu (seperti yang ini) sekilas terlihat seperti yang dicetak secara resmi (di sini). Kepala pemasaran produk konsumen Twitter Justin Taylor mengatakan ini disengaja, dan bahwa “Kami tidak ingin membatasi ini hanya pada koleksi yang diverifikasi, itu akan salah, dan tidak mendukung gerakan nft yang lebih luas. Siapa pun HARUS dapat mencetak apa pun dan menjadikannya nft mereka. ”

FAQ ini menjelaskan prosesnya (sambil mencoba memastikan pemilik NFT menghindari mengklik tautan phishing alih-alih tautan resmi Twitter, yang merupakan vektor yang terlalu sering untuk pencurian NFT), dan menjawab pertanyaan tentang apa yang terjadi jika Anda menjual NFT yang ada di gambar Anda. Ternyata, Twitter akan terus menampilkan gambar, terlepas dari apa yang dikatakan blockchain tentang siapa pemiliknya, namun, itu akan kembali ke bingkai lingkaran umum alih-alih bentuk segi enam khusus dompet crypto.

ADVERTISEMENT

Jika Anda melihat seseorang mem-flash salah satu gambar ini dan perlu tahu lebih banyak tentang item mereka, Anda dapat mengklik gambar profil segi enam. pilih detail ViewNFT dan temukan informasi tentang “pemilik NFT, deskripsi NFT, koleksi, properti, dan detail tambahan.”

ADVERTISEMENT
Rekomendasi jasa backlink Terjamin murah dan terpercaya terbaik di Indonesia