SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

15 Kolaborasi Brand Fashion Terbaik Tahun 2021

Fashion adalah tentang inovasi yang semakin berkembang dari waktu ke waktu. Salah satu cara mengembangkannya yang selalu menarik perhatian adalah melalui kolaborasi. Dengan menggabungkan visi brand yang ada, kolaborasi telah berupaya menawarkan perspektif baru bagi pendukung suatu brand serta membangkitkan rasa ingin tahu dan ketertarikan tentang apa yang akan diluncurkan nantinya.

2021 kini telah terlihat banyak brand yang keluar dengan koleksi kapsul kolaboratifnya. Dari yang dipromosikan oleh selebriti yang dikenal dengan para penggemar mereka serta gaya khas mereka hingga kelanjutan dari pasangan streetwear-luxury. Inilah pilihan teratas kami dari kolaborasi yang telah dibuat dengan sangat baik tahun 2021 sejauh ini.

Indya Moore x Tommy Hilfiger

Model dan aktivis transgender Indya Moore telah bekerja sama dengan Tommy Hilfiger untuk koleksi kapsul non-gender yang inklusif ukuran. Berada di bawah Program Tempat Rakyat Hilfiger platform tiga pilar yang berfokus pada kemajuan representasi dalam mode dan seterusny koleksinya mencakup serangkaian pakaian, pakaian dalam, aksesori, alas kaki, perhiasan, dan kacamata. Sejumlah barang arsip Tommy Hilfiger seperti kemeja polo, kemeja Oxford berkancing, atasan bandeau, dan blazer bergaris juga telah dirancang bersama oleh Moore sendiri sebagai perpanjangan dari ekspresi diri pemakainya sendiri.

Palace x Jurgen Teller

Setelah bertahun-tahun memotret kampanye dan lookbook Istana, fotografer terkenal Juergen Teller telah mengambil langkah pertama dalam mendesain untuk merek skate. Kemitraan ini berpusat di sekitar gambar bergaya Teller yang dicetak pada serangkaian T-shirt, hoodies, tas jinjing serta skateboard. Dari potret diri Teller tanpa busana yang berpose dengan bola hingga foto close-up rokok yang dihisap oleh penulis Norwegia Karl Ove Knausgard, koleksi kapsul menangkap energi yang sekaligus membatasi seni dan seni.

Ambush x Gentle Monster

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

Ambush bekerja sama dengan Gentle Monster sekali lagi, mengikuti kesuksesan kemitraan pertama mereka pada tahun 2019. Koleksi kapsul terbaru yang terinspirasi dari pendakian, ‘CARABINER’, terdiri dari dua desain kaca mata, Carabiner 1 dan Carabiner 2 dengan masing-masing tiga pilihan warna. Nama koleksi tersebut diwujudkan dalam desain engsel karabiner berbentuk D yang ditampilkan di bagian pelipis kacamata. Carabiner 1 dirancang dengan bingkai asetat persegi klasik Monster Lembut sementara Carabiner 2 menggunakan bingkai yang lebih berbentuk mata kucing untuk tampilan yang lebih lembut. Selain itu, kemasannya juga menampilkan tali serut berwarna berani yang menjadi ikon Ambush dan carabiner perak untuk melambangkan bergabungnya kedua merek tersebut.

Converse x Telfar

Merek Telfar yang berbasis di New York telah mengambil langkah lain untuk berkolaborasi dengan label mode lainnya sebagai sarana untuk mengeksplorasi media yang berbeda. Mengikuti kemitraannya dengan merek alas kaki Ugg, merek tersebut baru-baru ini bekerja sama dengan Converse untuk koleksi yang terdiri dari tas duffle, alas kaki, T-shirt, ringer tank, dan hoodie jersey ringan. Koleksi yang terinspirasi dari atletik ini berpusat pada gagasan ‘olahraga adalah untuk semua orang’, mengerjakan ulang seri Converse Pro Leather dengan grafis yang ditingkatkan dari logo Telfar dan Converse, serta memperkenalkan desain flat balet unisex yang unik.

Jil Sander x Birkenstock

Merek alas kaki Birkenstock bergandengan tangan dengan direktur kreatif Jil Sander Lucie dan Luke Meier. Ini untuk inisiatif alas kaki baru yang didasarkan pada gagasan alam, kehidupan di luar kota. Koleksi kapsul juga memadukan kemewahan dan kenyamanan berdasarkan estetika minimalis. Kolaborasi ini menampilkan tiga pengerjaan ulang model Birkenstock klasik dan satu desain baru yang diberi nama Velan. Sebuah interpretasi dari sandal tertutup Berlin. Koleksi Jil Sander x Birkenstock hadir dari kulit anak sapi atau suede yang diberi warna krem, zaitun, atau hitam. Warna tersebut sangat menjaga kecintaan Jil Sander dan Birkenstock terhadap warna netral.

Aries x Umbro

Label yang berbasis di London, Aries, bermitra dengan merek pakaian olahraga Umbro. Ini untuk koleksi kapsul unisex yang terinspirasi dari permainan sepak bola rumahan. Pendiri Aries Sofia Prantera dan Fergus Purcell bersama fotografer Lea Colombo menjadikan olahraga selama isolasi sebagai titik referensi. Lalu menggabungkannya dengan karya fotografer Belanda Rineke Dijkstra untuk membuat visual untuk koleksi. Kapsul ini menampilkan serangkaian kaus sepak bola. Dengan warna merah, merah muda dan biru. Juga set latihan dalam grafis piksel monokrom, dan potongan bor Umbro klasik dalam lilac dan tie-dye hitam.

RIMOWA x Chaos

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

RIMOWA meluncurkan koleksi dalam kemitraan dengan merek Chaos yang berbasis di London yang menampilkan koper perjalanan serta aksesori. Kolaborasi ini merupakan konsep ulang kesamaan sensibilitas dan fungsionalitas yang dimiliki oleh kedua merek. Koper didesain dengan grafis tebal menyerupai cat yang menetes ke bagian luar dan tersedia dalam dua pilihan warna. Warna tersebut adalah Saffron Yellow dan White serta Cactus Green dan Black. Koleksinya juga terdiri dari label bagasi kulit yang dapat dikoleksi yang dihiasi dengan nama kota dan masing-masing menampilkan gaya berbeda yang merujuk pada masing-masing tujuan.

LV x NBA

Kolaborasi LV x NBA merupakan perluasan dari kemitraan berkelanjutan antara merek desainer mewah dan liga bola basket profesional. Terinspirasi dari tiga mode berpakaian pemain bola basket, travel, game, dan konferensi pers. Koleksinya masing-masing terdiri dari pakaian santai, pakaian informal, dan pakaian formal. Blus dan kemeja mengambil referensi dari jenis huruf tim NBA dan dilengkapi dengan huruf grafis multi-warna yang mengeja ‘Louis Vuitton’. Sementara celana pendek dihiasi dengan logo bergaya merek desainer mewah itu.

Nike x Sacai

Sacai sekali lagi berkolaborasi dalam peluncuran sepatu kets setelah peluncuran pertama mereka pada Oktober tahun lalu selama Paris Fashion Week. Kali ini, sepatu kets Nike x Sacai Vaporwaffle hadir dalam dua warna, iris gelap serta wijen dengan siluet unik yang pasti sudah tidak asing lagi bagi para penggemar Sacai. Desain sneaker memadukan berbagai bahan seperti suede, nilon, dan kulit untuk memberi penghormatan kepada sepatu lari asli Nike.

Gucci x Kai

Koleksi kapsul Gucci x Kai diumumkan setelah dua tahun bintang ambasador idola K-pop untuk merek mewah tersebut. Kolaborasi ini mengambil inspirasi dari kecintaan masa kecilnya pada boneka beruang. Dan pada akhirnya dijadikan motif berulang yang digunakan di seluruh koleksi. Ditemukan pada berbagai pakaian dan aksesoris siap pakai yang mencakup tas tangan, T-shirt, topi, barang-barang kulit kecil serta sepatu kets. Dengan adanya motif boneka beruang, hal tersebut mengingatkan kita pada masa kecil yang penuh nostalgia yang penuh dengan kegembiraan dan tawa.

Polaroid x Lacoste

Lacoste membawa warna ke tingkat yang sama sekali baru untuk musim semi 2021 dengan kolaborasi dengan Polaroid. Terinspirasi oleh logo pelangi Polaroid yang terkenal dari film berwarna instan pertama yang dikembangkan pada tahun 1963. Koleksi ini menampilkan tee polo besar, hoodies, T-shirt, celana olahraga, dan sepatu kets. Dalam campuran warna merah, biru, hijau dan kuning. Selain itu, kamera instan Polaroid 600 edisi terbatas juga merupakan bagian dari kolaborasi sebagai penghargaan atas kegembiraan, keberanian, dan kebebasan nilai-nilai umum yang dimiliki oleh kedua merek.

Puma x Maison Kitsuné

Kolaborasi debut antara Puma dan Maison Kitsuné melihat penyatuan antara vintage dan modernitas. Puma x Maison Kitsuné adalah harmoni pakaian olahraga yang dipadukan dengan warisan Jepang. Melalui serangkaian pakaian dan aksesori yang diolah ulang dari siluet klasik dan diberi palet warna yang tonal dan bersahaja. Logo rubah tanda tangan Maison Kitsuné simbol keserbagunaan menurut cerita rakyat Jepang dimanipulasi dalam beberapa cara di seluruh koleksi. Dan beradaptasi dengan skema warna juga setiap bagian, dan sekaligus, representasi bagaimana koleksi itu sendiri dirancang untuk menjadi serbaguna.

Vans x Opening Ceremony

Kemitraan jangka panjang antara Vans dan Opening Ceremony membuat kedua merek berkolaborasi dalam serangkaian alas kaki, pakaian, dan aksesori. Mengambil referensi dari cetakan papan kotak-kotak ikonik Vans. Direktur kreatif Opening Ceremony Humberto Leon dan Carol Lim menata ulang cetakan baru dengan pola ular dan macan tutul abstrak. Kemudian dimasukkan sebagai motif untuk beberapa bagian dalam koleksi. Desain alas kaki menggunakan sepatu dek Vans asli untuk mempertahankan bentuk dan kenyamanan klasik merek tersebut.

Loewe x My Neighbor Totoro

Berakar pada cinta timbal balik untuk kerajinan dan teknik artisanal, kolaborasi Loewe dengan Studio Ghibli adalah koleksi kapsul yang terinspirasi dari alam dan didorong oleh fantasi. Kemitraan ini juga membawa nostalgia sebagai bentuk referensi dengan serangkaian protagonis My Neightbour Totoro dan pemandangan indah dari film yang ditata ulang menjadi pakaian siap pakai, produk kulit, serta aksesori.

Maison Margiela x Reebok

Maison Margiela x Reebok telah menjadi salah satu kemitraan paling aktif. Hasilnya adalah kombinasi etos desain Margiela dan siluet Reebok yang paling terkenal. Sejak Margiela pertama kali mengungkapkan kolaborasi alas kaki dengan Reebok dalam koleksi haute couture musim semi/musim panas 2020, kedua merek tersebut telah menghadirkan pandangan baru dalam kolaborasi mereka. Tabi split-toe Margiela klasik pertama kali dipadukan dengan Reebok Instapump Fury yang futuristik sehingga memberikan tampilan manusia dengan teknologi yang menjadi inspirasi utama bagi Galliano saat bekerja dengan label olahraga.

Tahun ini, Margiela mengerjakan ulang Kulit Klasik Reebok dengan teknik ‘Bianchetto’ maison yang menggunakan lukisan tangan yang terkelupas karena aus. Mereka juga meluncurkan seri lain yang menampilkan edisi low top dari Classic Leather Tabi dan Club C dalam warna triple red dan triple grey. Setelah itu, Tabi High berbahan kulit baru-baru ini diperkenalkan. Terinspirasi oleh sandal gladiator. Desain sepatu mengungkapkan struktur inti dan kerangka kerja yang memamerkan etos dekonstruksi Margiela secara maksimal.

Itulah jajaran kolaborasi mode fashion terbaik tahun ini. Terimakasih telah membaca artikel ini, masih banyak artikel yang meunggu untuk kalian baca, maka tetaplah di Barrier Magazine.com