SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

10 Driver Rally WRC Terbaik Dunia !

10 Driver Rally WRC Terbaik Dunia ! – Rally merupakan olahraga balap mobil yang biasanya berada di jalur tanah, salju dan aspal. Dengan kecepatan tinggi para drivernya saling beradu keterampilan menyetir mobil balap mengejar finish dengan waktu paling cepat.

Salah satu ajang balap Rally yang populer adalah World Rally Championship (WRC) yang diselenggarakan oleh FIA.

Didalam event tersebut, ada banyak sekali pembalap terbaik dari penjuru dunia yang memperebutkan gelar juara.

Nah, pada artikel kali ini kita bakal merangkum 10 Driver Rally WRC Terbaik Dunia sepanjang event tersebut berlangsung hingga saat ini.

10 Driver Rally WRC Terbaik Dunia !

10. Miki Biasion

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

Meskipun mungkin namanya asing bagi banyak orang, namun untuk periode di akhir 1980-an Miki Biasion menjadi driver Rally yang hampir tak terkalahkan.

Dalam dua musim kejuaraannya, Biasion memenangkan 10 dari 12 rally yang dia ikuti dan finis kedua di balapan lainnya. Miki Biasion mengendarai Delta Integrale yang dominan, tapi begitu juga rekan satu timnya dan dia menyapu lantai bersama mereka.

Dia ingin terus melakukan Rally setelah melihat rekan setim Lancia Attilio Bettaga, Henri Toivonen dan Sergio Cresto meninggal selama era Grup B. Biasi bertahan dan berkembang selama era Grup A, tetap menjadi finis podium konstan setelah beralih ke Ford, sampai akhir karir WRC-nya pada tahun 1994.

  • Titles: 2 (88,89)
  • Wins: 17 (21.7%)
  • Podiums: 40 (51.3%)
  • Stage Wins: 373

Baca Juga : Daftar 12 Olahraga Extreme di Dunia, Dengan Resiko Kematian Tertinggi !

9. Markku Alén

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

Satu-satunya pembalap dalam daftar ini tanpa gelar juara dunia, namun, jika kalian melihatnya dengan cara lain, Alén memiliki dua gelar juara.

Dia memenangkan Piala Pengemudi FIA 1978 yang merupakan Kejuaraan Rally Dunia dan merupakan juara 1986 selama 11 hari sebelum FIA membatalkan hasil San Remo dan menyerahkan gelar kepada Kankkunen

Seorang Finn dengan semangat berapi-api yang merasa paling lama di tim Italia, tidak peduli mobil apa yang Alén kendarai, dia melaju begitu cepat, dengan kekuatan yang maksimum

Sebuah bukti kecepatan dan umur panjangnya adalah fakta bahwa ia masih duduk di urutan kedua dalam daftar sepanjang masa untuk kemenangan panggung.

  • Titles: –
  • Wins: 19 (14.7%)
  • Podiums: 56 (43.4%)
  • Stage Wins: 801

8. Walter Röhrl

Driver Rally terbaik dunia berikutnya adalah Walter Röhrl. Dalam hal kemampuan ada hal dimana Röhrl bisa menjadi yang teratas dalam daftar. Dia adalah pengubah permainan dalam seni Balap Rally, kebugaran sangat penting dan persiapan adalah kuncinya.

Arganil 42km pada reli Portugal 1980. Diselimuti kabut, Röhrl mengalahkan penantang terdekatnya dengan 3 menit48 detik pada operan pertama dan 1 menit55 detik pada operan kedua, memperpanjang keunggulannya hampir 12 menit.

Seandainya dia tidak menghindari Rally yang tidak dia sukai (Finlandia, Swedia, Inggris), tidak begitu setia kepada sesama Audi Bavaria (Peugeot menawarinya 205 T16 drive) dan tidak pensiun dari WRC karena menganggap mobil Grup A membosankan , statistiknya akan jauh lebih sehat.

  • Titles: 2 (80,82)
  • Wins: 14 (18.7%)
  • Podiums: 31 (41.3%)
  • Stage Wins: 420

Baca Juga : 31 Brand Pakaian Olahraga dan Gym Terbaik 2022 !

7. Marcus Grönholm

The quintessential Flying Finn, Grönholm memberi harapan bagi orang-orang yang terlambat berkembang di mana-mana. Penampilan sporadis di Rally Finland di Toyota yang didukung karya menunjukkan kecepatan yang cukup bagi Peugeot untuk membuat penandatanganan kejutan untuk memimpin program 206-nya.

Mengatasi musim penuh pertamanya pada usia 32, Grönholm mengambil keuntungan dengan memenangkan kejuaraan, mendukungnya dua tahun kemudian dengan yang lain, mencetak lebih dari dua kali lipat poin dari penantang terdekatnya.

Tak terkalahkan di negara asalnya Finlandia, menang setiap tahun dari 2000-2007 bar 2003 ketika ia kehilangan roda, Grönholm juga satu-satunya Driver Rally yang mampu secara konsisten menantang Loeb.

  • Titles: 2 (00,02)
  • Wins: 30 (19.6%)
  • Podiums: 61 (39.9%)
  • Stage Wins: 542

6. Colin McRae

Pembalap Rally paling populer dan menarik yang pernah ada di belakang kemudi mobil, ada elemen pintu geser untuk karir McRae.

Masih menjadi juara WRC termuda sepanjang masa, McRae hanya berjarak lima poin untuk menjadi pemegang gelar tiga kali, tetapi kalah satu poin pada 1997 dan dua poin pada 2001.

Eksploitasi awal yang liar menyebabkan label yang tidak adil sebagai ‘Colin McCrash’ yang keras pada gigi

  • Titles: 1 (95)
  • Wins: 25 (17.1%)
  • Podiums: 42 (28.8%)
  • Stage Wins: 477

5. Carlos Sainz

Driver Rally WRC Terbaik selanjutnya adalah Carlos Sainz. King Carlos mengantarkan era baru profesionalisme di WRC. Pengemudi pengujian dan pengembangan tanpa henti yang sama-sama nyaman, fokus ini menutupi kekurangannya dalam kecepatan mentah (yang tidak banyak).

Dia mengamankan dua gelarnya lebih awal tetapi finis kedua empat kali dan ketiga sebanyak lima kali. Halaman hasil Sainz adalah lautan warna podium, yang pertama dan terakhirnya terjadi dalam 17 tahun yang luar biasa.

Meskipun ia mungkin kurang dalam kecepatan dibandingkan dengan orang-orang seperti Mäkinen dan McRae, Sainz adalah pembalap non-Nordik pertama yang menang di Finlandia dan memiliki 757 kemenangan etape yang luar biasa atas namanya.

  • Titles: 2 (90, 92)
  • Wins: 26 (13.3%)
  • Podiums: 97 (49.5%)
  • Stage Wins: 757

Baca Juga : 8 Rekomendasi Baju Olahraga dan Gym Terbaik Dari Brand Lokal !

4. Tommi Mäkinen

Bintang yang bersinar dua kali lebih terang akan terbakar setengah panjangnya. Berbeda dengan Sainz, 18 dari 24 kemenangan Mäkinen datang dalam rentang waktu empat tahun. Starter yang terlambat seperti rekan senegaranya Finn Gronholm, kemenangan satu kali dengan Ford di Rally Finland 1994 memastikan Mäkinen kontrak Mitsubishi untuk 1995 yang akan mengarah pada kesuksesan berturut-turut yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Ada unsur keberuntungan dalam dominasi gelar Mäkinen. Empat pengunduran diri para mekanik secara berturut-turut pada tahun 1997 menyebabkan McRae menyelesaikan satu poin di belakang dan setahun kemudian, Mäkinen tersingkir dari babak final lebih awal meninggalkan Sainz untuk meraih gelar, hanya untuk Corolla-nya terhenti 400m dari garis akhir.

  • Titles: 4 (96, 97, 98, 99)
  • Wins: 24 (12.4%)
  • Podiums: 45 (32.3%)
  • Stage Wins: 362

3. Juha Kankkunen

Tidak ada pengemudi yang melewati era sebanyak Juha Kankkunen. Penampilan WRC pertamanya adalah pada tahun 1979 di Rally Finland di Grup 4 Ford Escort Mk II, sementara yang terakhir, 31 tahun kemudian di acara yang sama, berada di Ford Focus World Rally Car yang aktif.

Sepanjang jalan ia menjinakkan 400kW Peugeot 205 T16 yang sengit untuk memenangkan gelar pertamanya kemudian mendukungnya dengan setengah tenaga kuda pada tahun berikutnya di Grup A Lancia Delta. Kejuaraan Lancia lain muncul pada tahun 1991 tetapi keempat dan terakhirnya bisa dibilang yang terbaik, menggunakan tiga co-driver sepanjang tahun!

Pergantian kariernya yang terlambat ke Subaru membawa dua kemenangan lagi, 14 tahun setelah yang pertama, sementara pada tahun 2010 ia kembali ke Rally Finlandia untuk merayakan ulang tahunnya yang ke-50 dan secara konsisten berlari di 10 besar untuk finis di urutan kedelapan. Seorang pengemudi yang luar biasa.

  • Titles: 4 (86, 87, 91, 93)
  • Wins: 23 (14.2%)
  • Podiums: 75 (46.3%)
  • Stage Wins: 700

2. Sébastien Ogier

Driver Rally WRC Terbaik Dunia berikutnya adalah Sébastien Ogier yang ditakdirkan untuk menjadi hebat sejak dia memasuki WRC. Setelah memenangkan WRC Junior pada tahun 2008 hadiahnya adalah World Rally Car drive di akhir musim Rally GB, di mana ia menjadi yang tercepat di tahap satu.

Ogier sepertinya selalu mewarisi mantel Loeb, tetapi hanya sedikit yang mengira dia akan begitu dekat. Pada tahun 2021 ia menyelesaikan gelar kedelapannya, seperti Kankkunen, dengan tiga pabrikan berbeda.

Kedua Sébs jatuh saat rekan satu timnya di Citroën, memaksa Ogier ke Volkswagen, sebuah langkah yang terbukti cerdas karena ia akan mendominasi olahraga selama empat tahun ke depan. Pindah ke M-Sport membuktikan bahwa dia tidak membutuhkan mesin terbaik untuk menang dan dia terus menghindari tantangan dari penjaga baru. Hanya ada satu yang lebih baik.

  • Titles: 8 (13, 14, 15, 16, 17, 18, 20, 21)
  • Wins: 54 (32.1%)
  • Podiums: 92 (54.5%)
  • Stage Wins: 638

Baca Juga : 6 Atlet Basket Putri Indonesia Berparas Bidadari !

1. Sébastien Loeb

Terkadang angka tidak menceritakan keseluruhan cerita. Dan terkadang mereka melakukannya. Terlepas dari kesuksesannya selama satu dekade, Ogier masih 26 kemenangan di belakang rekan sesama Prancisnya. Itu lebih dari siapa pun kecuali Sainz dan Grönholm.

Persentase kemenangan Loeb adalah 44,2%. Ogier berada di urutan kedua dengan 32,1%, Biasi ketiga dengan 21,7%. Umur panjangnya hampir tak tertandingi, podium pertamanya datang di Jerman 2001 dan yang terakhir (sejauh ini) 19 tahun kemudian di Turki 2020.

Tetapi angka saja tidak menjadikan Loeb sebagai Driver Rally WRC teratas dalam olahraga ini. Ada yang pertama, seperti menjadi pembalap non-Nordik pertama yang menang di salju Swedia, atau yang pertama memenangkan setiap Etape Rally di Corsica 2005. Dia juga mengubah permainan. Gaya mengemudinya yang presisi dan berasal dari aspal sangat cocok untuk World Rally Cars yang aktif, namun ketika peraturan berubah untuk mendorong lebih banyak aksi menyamping, dia juga menang saat itu.

Pencela akan mengatakan dia hampir selalu berada di mobil terbaik dan dominasinya bertepatan dengan kekeringan bakat di WRC. Ada unsur kebenaran di dalamnya, tetapi jarang kita melihat Loeb dengan kecepatan penuh. Itulah rahasia kesuksesannya, 90 persennya secepat 100 persen orang lain.

Ketika dia melakukannya, seperti pada 2010 di Selandia Baru. Kecelakaan pada SS4 mengakibatkan Loeb menyelesaikan hari pertama 1 menit 20 detik di belakang pemimpin. Sehari kemudian, ia tertinggal 5,3 detik di urutan kedua, setelah mengambil lebih dari 1:15 detik dari para pembalap rally terbaik dunia dalam tujuh etape. Dan itulah mengapa dia driver rally terbaik saat ini.

  • Titles: 9 (04, 05, 06, 07, 08, 09, 10, 11, 12)
  • Wins: 80 (44.2%)
  • Podiums: 120 (66.3%)
  • Stage Wins: 931