SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Nikon Z Fc VS Fujifilm X-T30 : Kamera APS-C Retro Mana Yang Lebih Baik ?

Fujifilm telah membangun merek X-series di sekitar kamera yang menawarkan tampilan klasik dan kontrol tradisional tetapi memiliki teknologi kamera terbaru di hati mereka. Z fc baru Nikon terlihat melakukan sesuatu yang serupa, tetapi mengambil pendekatan yang sedikit berbeda dan memiliki rentang sejarah SLR klasik yang terkenal untuk dilihat kembali, dalam hal gaya.

Kita akan melihat lebih dekat bagaimana Nikon Z fc dibandingkan dengan X-T30 Fujifilm. Fujifilm memiliki daftar harga yang sedikit lebih rendah, tetapi kedua kamera adalah kamera mirrorless APS-C berbentuk SLR dengan sistem kontrol berdasarkan tombol kontrol khusus, yang menandai keduanya sebagai yang paling dapat dibandingkan secara langsung.

Fujifilm juga menawarkan X-S10, model yang sedikit lebih mahal yang menambahkan stabilisasi gambar dalam-tubuh, yang tidak dimiliki X-T30 atau Z fc. Namun, meskipun X-S10 memiliki desain seperti SLR tradisional, sistem kontrolnya tidak terlalu bergantung pada dial khusus, sehingga menawarkan pengalaman pengguna yang agak berbeda.

Kontrol (Dials)

Aspek yang paling menonjol dari kedua kamera adalah tombol kontrol khusus mereka. Ini adalah kontrol penting pada SLR sebelum tahun 1980-an tetapi secara progresif digantikan di kamera elektronik dengan tombol perintah tak bertanda yang semakin dapat diprogram ulang untuk melakukan fungsi yang berbeda dalam konteks yang berbeda.

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

Kedua kamera sedikit berbeda dalam pendekatannya: X-T30 memiliki kecepatan rana khusus dan tombol kompensasi eksposur, dan sebagian besar lensa X-mount memiliki cincin aperture sendiri untuk mengontrol f-number. Z fc memiliki dial yang sama dengan X-T30, ditambah dial ISO, tetapi lensa Z-mount tidak memiliki cincin aperture (walaupun beberapa memiliki cincin khusus yang dipasang di lensa yang dapat melayani tujuan ini), jadi f-number diatur menggunakan kenop perintah.

Dial ISO Z fc memiliki tab pengunci yang perlu ditekan untuk mengubah posisi dial. Ada tab tekan lain pada tombol kecepatan rana tetapi ini hanya perlu ditahan jika Anda mencoba mengeluarkan kamera dari posisi ‘1/3 Step’, X, T atau B: dapat diputar dengan bebas di antara posisi bernomor.

Perbedaan mendasar lainnya dalam perilaku dial adalah bahwa X-T30 menggunakan dial khusus untuk menentukan mode eksposur, dengan kamera mengambil kendali dari setiap parameter yang dial diatur ke posisi ‘A’ (Otomatis). Sebaliknya, Nikon memiliki selektor P,A,S,M terpisah selain dial dan kamera mengesampingkan posisi shutter speed dial jika selektor ini diatur ke posisi Program atau Aperture Priority.

Kontrol (Other)

Selain dial khusus, kedua kamera memiliki kenop perintah, depan dan belakang, di mana berbagai fungsi dapat dipetakan. Perbedaannya adalah bahwa kenop perintah pada X-T30 ‘dapat ditekan’, memungkinkan Anda untuk menetapkan fungsi khusus pada penekanan kenop belakang. Dial Nikon lebih besar dan terasa lebih menentukan dalam tindakannya, mungkin karena mereka tidak harus berfungsi sebagai tombol dan juga dial.

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

Selain itu, kedua kamera memiliki tombol di sebelah jendela bidik (AEL pada X-T30, AEL/AFL pada Nikon) yang dapat digunakan kembali untuk menyediakan aktivasi fokus tombol belakang. Fujifilm memiliki tombol AFL terpisah tetapi tombol belakang Nikon lebih menonjol dari bagian belakang kamera dan lebih baik dipisahkan dari kontrol lain, jadi mungkin lebih bisa digunakan.

Sementara itu, Z fc menggunakan ukurannya yang lebih besar untuk menyediakan ruang bagi pengontrol empat arah penuh, sedangkan X-T30 menawarkan joystick AF. Secara umum kami menyukai joystick AF tetapi kami menemukan posisi X-T30 agak canggung (tampaknya efek samping dari tidak adanya ruang untuk memberikan posisi yang lebih baik).

Handling

Dari perspektif modern, desain kedua kamera yang relatif datar terlihat seperti langkah mundur, secara ergonomis, dan memang benar bahwa tidak ada kamera yang merespons dengan baik jika Anda mencoba melingkarkan semua jari Anda di bagian depan kamera, seperti yang Anda lakukan pada kamera. model dengan pegangan besar berbentuk tangan.

Kami menemukan bahwa kedua kamera dapat dioperasikan dengan cukup nyaman dengan menekannya di antara ibu jari dan jari tengah, dengan jari telunjuk menjulur ke atas untuk mengoperasikan tombol rana. Bibir kecil dan lapisan karet pada X-T30 membantu dalam hal ini. Tambahkan lensa yang lebih berat dan Anda akan secara otomatis mentransfer sebagian besar upaya mendukung kamera ke tangan yang memegang lensa, sehingga kurangnya pegangan yang diperpanjang tetap tidak menjadi masalah.

Namun, meskipun memungkinkan untuk memotret kedua kamera dengan nyaman untuk satu atau dua bidikan, setiap beberapa menit, keduanya tidak akan menjadi pilihan pertama kami untuk jenis pemotretan apa pun yang mengharuskan Anda menahannya dalam posisi untuk waktu yang lama untuk mengantisipasi aksi momen. : keduanya dapat mulai terasa tidak nyaman bersudut jika Anda mencoba memegangnya dalam posisi pemotretan selama beberapa menit setiap kali.

Fujifilm menawarkan pegangan tambahan (yang berfungsi ganda sebagai pelat dasar yang kompatibel dengan Arca-Swiss), jika Anda ingin memegang kamera untuk waktu yang lebih lama. Ada juga pegangan tambahan untuk Nikon, tetapi saat ini tidak tersedia di beberapa pasar, termasuk Amerika Utara.

Auto ISO

Satu detail yang perlu diperhatikan adalah bagaimana setiap kamera menangani ISO Otomatis. Fujifilm tidak memiliki tombol ISO dan sementara Nikon memilikinya, ia tidak memiliki posisi ‘Otomatis’: mungkin kelemahan dari terlalu meniru pendekatan desain yang mendahului konsep perubahan ISO sesuai permintaan, apalagi Otomatis ISO.

Di Fujifilm, Anda dapat mengatur salah satu kenop perintah untuk mengontrol ISO atau menetapkannya ke sebuah tombol (lalu mengubahnya menggunakan kenop). Either way, tiga konfigurasi ‘Auto ISO’ yang ditentukan pengguna tersedia dengan menggulir ke bawah di bawah pengaturan ISO minimum.

Nikon memiliki implementasi ISO Otomatis yang lebih canggih dari keduanya, dengan batas kecepatan rana yang tidak hanya merespons panjang fokus saat ini (yang dapat dilakukan oleh Fujifilm), tetapi juga memungkinkan Anda menyesuaikan untuk menggunakan kecepatan yang lebih cepat atau lebih lambat di kedua sisi batas ini , tergantung pada apakah Anda mengkompensasi gerakan subjek atau jabat tangan yang terkontrol dengan baik. Namun, tanpa posisi ‘Otomatis’ pada tombol putar ISO, Anda perlu mengaktifkan/melepas ISO Otomatis melalui menu atau menambahkan ‘Pengaturan ISO’ ke Menu Saya kustom dan kemudian menetapkannya ke tombol fungsi untuk membuat perubahan. Dengan ISO Otomatis diaktifkan, apa pun yang Anda pilih pada tombol putar ISO sesuai dengan nilai ISO minimum yang akan digunakan kamera (jadi kami cenderung membiarkannya pada nilai dasar, ISO 100).

Viewfinder Dan Flash

Kedua kamera memiliki jendela bidik yang sangat mirip, keduanya dibangun di sekitar panel OLED 2,36M-dot. Ini memberikan resolusi 1024 x 768 piksel tetapi optik yang berbeda di depan panel layar berarti bahwa pencari Z fc akhirnya menjadi lebih besar. Pencari Z fc menawarkan perbesaran 0,68x, sedangkan X-T30 hanya 0,62x.

Dalam praktiknya, tidak ada yang tampak terlalu besar: bagian mata kedua kamera terasa cukup kecil dan mengharuskan Anda meletakkan mata sangat dekat ke kamera jika ingin melihat keseluruhan tampilan. Sebagian alasan optik jendela bidik X-T30 lebih kecil adalah karena punuk jendela bidiknya menyertakan flash pop-up: fitur yang tidak dimiliki Nikon.

Layar

Perbedaan paling jelas antara layar kedua kamera adalah bahwa Z fc sepenuhnya diartikulasikan sedangkan X-T30 berada pada dudukan miring ke atas/bawah. Yang Anda sukai akan bergantung pada gaya pemotretan pribadi Anda, tetapi opsi yang sepenuhnya diartikulasikan juga nyaman untuk selfie dan vlogging serta perekaman video setinggi pinggang.

Kedua layar peka terhadap sentuhan, tetapi Fujifilm menawarkan jangkauan kemampuan yang sedikit lebih luas dari panel belakangnya. Keduanya memungkinkan Anda mengetuk untuk menempatkan fokus, memulai fokus, atau memfokuskan dan memotret, dan keduanya memungkinkan Anda memperbesar dan menjentikkan di antara gambar dalam pemutaran. Hanya X-T30 yang memungkinkan Anda menggunakan gesekan layar yang panjang dan terarah untuk mengakses fungsi kustom tambahan dan hanya X-T30 yang memungkinkan Anda menggeser untuk memindahkan titik AF saat kamera dipegang ke mata Anda. Kedua kamera memungkinkan Anda berinteraksi dengan sentuhan dengan menu cepat ‘Q’ dan ‘i’ tetapi hanya Nikon yang memungkinkan Anda menggesek dan mengetuk menu utama.

Auto Fokus

Autofokus Nikon Z fc tidak diragukan lagi lebih baik daripada Fujifilm X-T30, terutama jika Anda ingin kamera melacak subjek. Kami bukan penggemar berat cara kerja sistem, khususnya – deteksi wajah/mata dan pelacakan subjek adalah sistem yang terpisah, bukannya terintegrasi seperti halnya dengan kamera terbaru Canon dan Sony – tetapi setelah Anda memilih mode yang sesuai , AF bekerja dengan sangat baik.

Autofokus X-T30 sedikit kurang menginspirasi. Sistem deteksi wajah/matanya bekerja dengan cukup baik, seperti halnya kemampuan umumnya untuk fokus pada titik yang Anda pilih, tetapi kemampuannya untuk melacak subjek tidak begitu dapat diandalkan, dan umumnya hit rate Anda cenderung lebih rendah.

X-T30 dapat memotret lebih cepat daripada Nikon (hingga 20 fps dengan rana elektronik), yang mungkin memberikan keunggulan dalam situasi di mana satu titik AF atau zona AF dapat disimpan di atas subjek Anda. Fujifilm juga memudahkan peralihan mode fokus, berkat sakelar MF/AF-S/AF-C.

Kualitas Foto

Tidak banyak yang bisa disebut antara kedua kamera dalam hal kualitas gambar. Sensor Fujifilm lebih baru dan mencakup lebih banyak teknologi terkini, tetapi perbedaan dalam kualitas gambar tidak terlalu besar, baik dalam hal rentang dinamis atau kinerja cahaya rendah.

Chip X-T30s 26MP memberikan sedikit peningkatan resolusi di atas 20MP yang ditawarkan oleh Z fc, dan mode warna peniruan film Fujifilm memberikan pilihan yang lebih luas dari opsi kreatif yang menarik tanpa tergelincir ke dalam kelebihan filter Instagram yang berat. Kedua kamera memungkinkan Anda untuk memproses ulang file Raw Anda di dalam kamera untuk mencoba efek yang berbeda.

Kualitas Video

Kedua kamera menjanjikan video 4K hingga 30p menggunakan lebar penuh sensornya. Fujifilm dapat memotret versi 4K DCI (4096 x 2160 piksel) yang lebih lebar serta versi UHD 16:9 (3840 x 2160) yang ditawarkan oleh Nikon. Namun, ada batas 10 menit pada pengambilan 4K di Fujifilm, yang mungkin membatasi jenis subjek yang sesuai.

Sama seperti stills, Z fc memiliki autofocus yang lebih dapat diandalkan (meskipun pelacakan subjek non-wajah tidak selalu ‘lengket’ seperti dalam mode stills), sedangkan X-T30 tidak dapat melakukan pelacakan subjek dalam mode video. sama sekali: Anda harus mengandalkan deteksi wajah jika Anda tidak ingin memposisikan titik AF secara manual.

X-T30 akan mengeluarkan sinyal video 10-bit dan memungkinkan Anda memotret dengan profil Log untuk memberikan lebih banyak fleksibilitas untuk penyesuaian warna dan nada pasca-pemotretan jika Anda menghubungkan perekam eksternal ke soket HDMI, tetapi untuk sebagian besar perekam video, ini adalah fitur utamanya. keunggulan dibandingkan Nikon adalah mode warna ‘Eterna’ yang menarik dan kemampuan untuk menambahkan headphone agar Anda dapat memantau audio saat Anda merekam.

Karena tidak ada kamera yang memiliki stabilisasi dalam-tubuh, Anda harus menggunakan lensa dengan stabilisasi jika Anda berencana memotret dengan kamera genggam.

Lensa

Dalam hal ketersediaan lensa asli yang dirancang untuk sensor APS-C, X-T30 adalah pemenang yang jelas: Fujifilm telah membangun banyak pilihan lensa prime dan zoom, seringkali dengan pilihan opsi high atau midrange di banyak focal length. , dan pembuat pihak ketiga Tokina dan Viltrox membuat alternatif yang terjangkau. Fujifilm juga tersedia sebagai kit dengan zoom 18-55mm F2.8-4.0 OIS perusahaan, yang merupakan lensa yang jauh lebih baik daripada yang biasanya dibundel dengan kamera pada tingkat harga ini.

Klaim utama Z fc terkait lensa adalah kompatibilitas silangnya. Z-mount-nya digunakan bersama dengan kamera mirrorless full-frame Nikon, yang berarti ada semakin banyak lensa yang tersedia (walaupun tidak selalu yang cocok untuk Z fc dalam hal ukuran, harga, atau panjang fokus). Nikon menawarkan Z fc baik dengan kit zoom yang ringkas dan dapat ditarik atau dengan lensa prima F2.8 28mm, yang cocok dengan gaya klasik kamera. Ada juga opsi untuk menambahkan adaptor untuk memasang lensa DSLR F-mount Nikon, yang memperluas jangkauan pilihan.

Pendekatan mana yang cocok untuk Anda akan bergantung pada apa yang Anda rencanakan untuk dipotret. Ada argumen bahwa dapat membeli lensa Z-mount full-frame mengurangi biaya di muka untuk meningkatkan ke full-frame di kemudian hari, tetapi ada juga banyak yang bisa dikatakan untuk membeli ke dalam sistem seperti X-mount Fujifilm. , yang menawarkan pilihan lensa yang lebih luas untuk kamera yang saat ini ingin Anda beli.

Konklusi

Dalam hal spesifikasi, tidak banyak yang bisa dipilih antara Nikon Z fc dan Fujifilm X-T30, dan bahkan dalam hal kinerja, apa yang ditawarkan dalam kemampuan fokus otomatis, penghitung lain dengan opsi video yang sedikit lebih baik dan JPEG yang lebih menarik dan detail gambar-gambar.

Fujifilm memiliki daftar harga yang sedikit lebih rendah daripada Nikon dan telah berada di pasar lebih lama (artinya harga jalanannya masih lebih rendah), yang memungkinkan Anda menghemat uang atau menempatkan zoom kit F2.8-4.0 18-55mm yang sangat baik dalam mencapai.

Namun, meskipun ada beberapa kelemahan di sekitar penanganan Auto ISO-nya, dan antarmuka autofokus yang tidak semulus mungkin, Nikon bisa dibilang kamera yang lebih bagus untuk digunakan. Mencocokkan dimensi SLR era film merek itu sendiri berarti Z fc adalah kamera yang lebih besar untuk dipegang dan satu dengan ruang yang cukup untuk memastikan kontrolnya tidak terasa hancur bersama-sama.

X-S10 Fujifilm yang sedikit lebih mahal menghadirkan stabilisasi gambar dalam-tubuh, tetapi mengabaikan banyak pendekatan khusus yang digerakkan oleh dial yang membuat X-T30 dan Z fc begitu khas, lebih dari sekadar penampilannya. Jajaran lensa Fujifilm juga kemungkinan akan menjadi keuntungan besar bagi banyak pengguna X-T30, tetapi jika lensa yang Anda inginkan tersedia, Z fc mungkin merupakan kamera yang lebih baik.