SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

ADVERTISEMENT

Apple Airpods Gen 3 : Desain, Fitur, Dan Kelebihan Lainnya

Untuk pertama kalinya sejak diperkenalkan pada tahun 2016, AirPods Apple memiliki desain yang benar-benar baru. AirPods generasi ketiga, dengan harga $ 179, memiliki kemiripan yang jauh lebih dekat dengan AirPods Pro daripada pasangan asli dan generasi kedua yang bertangkai panjang. Apple telah meningkatkan suaranya, menambahkan fitur baru seperti pelacakan kepala audio spasial, membuatnya lebih tahan lama dengan ketahanan air IPX4, dan memperpanjang masa pakai baterai.

Apa yang tetap tidak berubah tentang AirPods adalah kemudahan penggunaan dan integrasi mendalam dengan ekosistem perangkat Apple termasuk iPhone, iPad, Mac, Apple TV, dan Apple Watch. Jika Anda tinggal di dunia Apple, Anda masih mendapatkan fitur eksklusif seperti pengaturan intuitif, cukup tahan di dekat iPhone Anda, berbagi audio, peralihan perangkat otomatis, dan trik perangkat lunak lainnya yang telah membantu AirPods tetap unggul pasar earbud nirkabel sejati dengan margin lebar. AirPods generasi ketiga juga mendapatkan dukungan Temukan Saya yang lebih luas untuk membantu Anda menemukannya jika hilang.

AirPods Pro dan AirPods Max bahkan tidak ada saat terakhir kali Apple memperbarui AirPods standarnya. Jadi, earbud generasi ketiga juga membangun lebih banyak paritas fitur di seluruh jajaran. Pasti masih ada alasan untuk memilih produk tersebut — pembatalan bising aktif, yaitu — tetapi siapa pun yang siap untuk meningkatkan AirPods asli mereka akan menemukan banyak hal yang disukai dengan yang baru.

AirPods ini pada dasarnya terlihat seperti AirPods Pro dengan ujung telinga yang dipotong. Mereka berbagi kontur yang sama, terutama sekarang Apple telah memperpendek batang sebesar 33 persen. Ada juga speaker hitam panggang, mikrofon, dan ventilasi di sekitar setiap earbud. Elemen perangkat keras ini menjadi sangat menonjol sehingga saya terkejut Apple tidak menawarkan AirPods baru dalam warna hitam untuk membantu menyamarkannya. Tapi tidak: mereka masih hanya berwarna putih. Karena desain mereka sekarang sangat mirip, Apple membawa kontrol “sensor kekuatan” dari AirPods Pro, dengan lekukan di setiap batang yang menunjukkan tempat untuk menekan. Gerakan ketuk dari AirPods lama hilang. Kontrol Apple yang tidak dapat dipetakan ulang menangani pemutaran media, dan Anda dapat memanggil Siri dengan menekan lama. Tetapi Anda juga memiliki perintah suara “Hey Siri” hands-free yang Anda inginkan untuk menyesuaikan volume atau mengubah daftar putar.

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

Berbeda dengan Pro, tidak ada ujung telinga silikon untuk kesesuaian yang dapat disesuaikan: seperti AirPods standar sebelumnya, Apple tetap menggunakan desain plastik satu ukuran yang paling keras. Mereka adalah earbud gaya terbuka yang diletakkan di telinga Anda alih-alih memanjang jauh ke dalam saluran telinga. Banyak orang menyukai kenyamanan AirPods yang nyaris tidak ada. Efek samping utama dari desain terbuka mereka adalah mereka membiarkan banyak kebisingan dari luar. Bagi saya, itu selalu menjadi perubahan yang signifikan. Tetapi sekali lagi, orang lain menghargai memiliki kesadaran tambahan — baik itu untuk alasan keamanan pribadi atau lainnya — dan memandang ini sebagai keuntungan.

Sayangnya, kecocokannya adalah di mana AirPods lama selalu mengecewakan saya. Mereka hanya tidak cocok untuk telinga besar saya dan akan lepas dan jatuh terlalu mudah. Semua telinga berbeda, dan saya tahu banyak orang yang tidak memiliki masalah seperti itu. Tapi saya mengharapkan kekecewaan lagi ketika saya memasukkan AirPods generasi ketiga ke telinga saya untuk pertama kalinya.

Untungnya, bentuk barunya jauh lebih pas di telinga saya.

Apple mengatakan telah melakukan banyak penelitian pengguna saat merancang AirPods generasi ketiga, yang melibatkan ribuan pemindaian telinga, peta panas, dan sebagainya. Dan setidaknya dalam kasus saya, sesuatu tentang bentuk baru pasti bekerja lebih baik. Mereka tetap bertahan dengan sangat baik sehingga saya tidak lagi merasakan kecemasan yang sama tentang mereka jatuh ke tanah dan ke saluran pembuangan. Kekhawatiran itu selalu hadir dengan AirPods yang lebih lama. Dosis suara ambient yang sehat tetap ada, dan saya hanya seseorang yang lebih suka earbud yang menawarkan ketenangan dari dunia luar. Tetapi saya akhirnya dapat mengatakan bahwa AirPods reguler Apple cocok untuk saya, dan itu tidak pernah benar sebelumnya. Jika Anda memiliki masalah dengan desain aslinya, ada baiknya Anda mencobanya.

ADVERTISEMENT - CONTINUE READING BELOW

Kasing pengisi daya sekarang terbuka di lanskap — sama seperti kasing untuk AirPods Pro — tetapi terasa lebih kecil dari yang itu. Ukuran keseluruhannya lebih dekat dengan kasing AirPods asli, meskipun sedikit lebih tebal. Kasing ini masih memiliki port Lightning untuk pengisian daya kabel, dan juga mendukung pengisi daya nirkabel yang kompatibel dengan Qi. Apple mengatakan kasing AirPods baru dirancang untuk bekerja dengan pengisi daya MagSafe perusahaan. Dan tentu saja, itu meraih pad pengisian MagSafe melingkar dengan keselarasan sempurna yang sama seperti iPhone 12 atau 13.

Tapi jangan berharap untuk mengisi daya earbud Anda dengan meletakkannya di bagian belakang iPhone Apple yang mendukung MagSafe: tidak ada pengisian nirkabel terbalik. Dan untuk mengarahkan titik itu ke rumah, Apple mengatakan kepada saya bahwa itu dengan sengaja merancang kasing AirPods sehingga tidak menempel secara magnetis ke bagian belakang ponsel itu. Anda akan merasakan tarikan saat menggeser kasing di bagian belakang ponsel, tetapi tidak ada kekuatan yang cukup untuk membuat keduanya tetap terpasang. Adapun masa pakai baterai yang sebenarnya, Apple mengatakan AirPods generasi ketiga dapat mencapai enam jam pemutaran terus menerus dan total 30 jam menghitung pengisian ulang case. Itu adalah peningkatan sederhana selama lima jam dan perkiraan “lebih dari 24 jam” dari model sebelumnya.

Baik AirPods dan kasingnya sekarang diberi peringkat IPX4 untuk ketahanan air dan keringat. Banyak orang menggunakan generasi yang lebih tua untuk berolahraga, tetapi sertifikasi resmi memberikan ketenangan pikiran tambahan jika Anda akan sering menggunakan AirPods ini sebagai pendamping gym. Ada juga “sensor deteksi kulit” baru di setiap earbud yang menggantikan sensor IR lama. Itu masih memberi tahu AirPods untuk berhenti saat dilepas dari telinga Anda (atau melanjutkan saat dimasukkan kembali), tetapi Apple mengatakan sensor ini dapat membedakan antara telinga Anda atau ruang sempit seperti saku celana yang mungkin telah menipu AirPods sebelumnya untuk melanjutkan. pemutaran jika Anda meletakkannya di sana tanpa kasing. Tidak sulit untuk membayangkan evolusi masa depan dari sensor ini yang terkait dengan upaya kesehatan dan kebugaran Apple. Tetapi untuk saat ini, itu hanya untuk membuat jeda otomatis lebih andal.

Apple telah sepenuhnya mendesain ulang driver akustik dan amplifier di AirPods generasi ketiga. Perusahaan mengatakan kepada saya bahwa itu bertujuan untuk memberi mereka profil suara yang mirip dengan AirPods Pro. Hanya ada begitu banyak yang dapat Anda lakukan dengan earbud gaya terbuka untuk meningkatkan kinerja bass; ini tidak akan pernah mengemas pukulan low-end yang sama dengan banyak in-ear bud kelas atas. Tetapi AirPods baru terdengar lebih penuh dan lebih dinamis daripada pendahulunya — dan ya, sangat mirip dengan Pro. Dengan cara yang benar, mereka masih terdengar seperti AirPods, dan disetel agar berfungsi sama baiknya untuk musik, menonton video, podcast, game, dan sebagainya. Tetapi Apple mengatakan bahwa musik masih menjadi hal utama yang digunakan orang untuk menggunakan AirPods mereka, jadi Apple mencoba memberikan kualitas audio terbaik dalam faktor bentuk ini. Saya telah menemukan bahwa desain terbuka sering mengarah ke panggung suara yang lebih luas. AirPods masih dengan mudah diungguli oleh earbud kelas atas seperti Sony WF-1000XM4 atau Bose QuietComfort Earbuds, tetapi di antara kuncup lainnya dengan desain terbuka, mereka ada di atas sana dengan yang terbaik.

Untuk lebih meningkatkan suaranya, AirPods baru menggunakan fitur EQ adaptif yang sama dengan Pro dan Max. Ada mikrofon yang menghadap ke dalam di setiap earbud yang menganalisis apa yang Anda dengar dan, menurut klaim Apple, menyesuaikan output secara real time dengan yang terbaik untuk bentuk telinga unik Anda. Tetapi hal tentang EQ adaptif adalah tidak mungkin untuk benar-benar tahu kapan ia melakukan sesuatu — atau apa itu sesuatu. Itu tidak terlihat oleh pendengar setiap saat, jadi tidak banyak yang bisa dikatakan tentangnya. Tidak ada yang tahu apakah suara yang ditingkatkan disebabkan oleh driver yang didesain ulang, dimasukkannya EQ adaptif, atau kombinasi keduanya. AirPods generasi ketiga melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk mengarahkan audio ke telinga Anda, yang juga membantu mencapai suara yang utuh.

Tapi itu membawa kita ke trik besar yang diiklankan Apple dengan AirPods baru: audio spasial dengan pelacakan kepala. Seperti AirPods Pro dan Max, pasangan generasi ketiga dapat secara dinamis menyesuaikan suara di setiap earbud saat Anda memutar kepala dari sisi ke sisi, menjaga sumber suara tetap terhubung ke iPhone, iPad, Mac, atau Apple TV yang Anda tonton . Saat Anda menonton film di Netflix, HBO Max, Disney Plus, Amazon Prime Video, atau aplikasi populer lainnya, pelacakan kepala ini bisa menjadi pengalaman yang imersif, menyenangkan, dan meniru suara surround lebih baik daripada campuran stereo biasa. Benar-benar menambah kepuasan menonton film di iPad Pro saya. Dan untuk saat-saat ketika seseorang tertidur di rumah dan Anda tidak dapat memanfaatkan soundbar atau sistem surround di Apple TV, Anda dapat mendengarkan secara pribadi dengan AirPods dan pelacakan kepala audio spasial. Apple juga telah memikirkan kasus penggunaan lainnya: pada panggilan FaceTime grup, audio spasial menciptakan bidang suara yang menempatkan suara-suara di tempat mereka diposisikan di layar perangkat Anda.

Tetapi ketika berbicara tentang musik, semuanya terasa jauh lebih menarik perhatian. Saya telah menulis tentang audio spasial bertenaga Dolby Atmos dari Apple Music sebelumnya, dan semua yang ada di sana berlaku di sini. Fitur ini berfungsi dengan semua headphone, tetapi hanya AirPods, Pro, dan Max generasi ketiga yang menambahkan pelacakan kepala ke persamaan. Itu tidak benar-benar mengubah di mana saya berdiri di atasnya. Campuran audio spasial sering kali terdengar lebih buruk secara objektif daripada audio stereo. Dibutuhkan banyak kerja dari para insinyur dan produser untuk mendapatkan hasil maksimal dari Atmos, dan tetap jelas bahwa banyak album yang tersedia dalam audio spasial di Apple Music belum mendapatkan perhatian sebesar itu. Instrumen dan efek bisa terdengar tidak pada tempatnya, vokal bisa tenggelam dalam campuran, dan sebagainya.

Situasinya membaik karena catatan yang lebih baru dicampur untuk Atmos sejak awal. (Dan campuran Atmos umumnya terdengar jauh lebih baik pada sistem home theater Atmos yang sebenarnya.) Remix Giles Martin baru-baru ini dari Let It Be oleh The Beatles memanfaatkan audio spasial dengan baik tanpa berusaha melakukan terlalu banyak. Ini memiliki perasaan berada di ruangan dengan band. Tetapi contoh lain, seperti Star-Cross karya Kacey Musgraves, tidak melakukan apa pun untuk saya yang belum saya dapatkan dari versi stereo.

Singkatnya, audio spasial dapat memukau dalam hal video, tetapi kami masih dalam tahap awal dari sisi musik — dan itu bukan alasan untuk membeli earbud ini. Apple memudahkan untuk beralih bolak-balik antara audio spasial dan suara biasa di Pusat Kontrol. Dan iOS 15 benar-benar memungkinkan Anda “menyusun” suara dari aplikasi seperti Spotify yang tidak menawarkan fitur tersebut. Saya rasa itu bagus untuk dimiliki jika Anda benar-benar menyukai cara mendengarkan yang baru ini.

AirPods telah lama menjadi juara panggilan suara, dan dengan set generasi ketiga, Apple mencoba meningkatkan kesetiaan panggilan FaceTime dengan menggunakan codec AAC-ELD baru untuk reproduksi suara yang lebih jelas. Ada juga jaring akustik di sisi luar setiap AirPod yang dimaksudkan untuk mengurangi kebisingan angin. Meskipun batangnya lebih pendek, kinerja mikrofon secara keseluruhan tetap luar biasa dan AirPods baru tetap mudah direkomendasikan jika Anda menginginkan earbud yang menjamin Anda akan menjawab panggilan dengan jelas. Nantikan ulasan video kami untuk uji mikrofon lengkap — dengan Becca, tentu saja.

Apple juga telah memberikan AirPods baru tingkat integrasi yang lebih dalam dengan aplikasi Find My-nya. Anda selalu dapat memutar suara untuk menemukan earbud yang hilang (di sekitar) atau melihat lokasi terakhir kali earbud tersebut tersambung ke ponsel Anda. Tetapi sekarang AirPods generasi ketiga mendapatkan fitur “temukan di sekitar” yang sama dengan AirPods Pro dan Max. Ini adalah antarmuka seperti AirTags untuk menunjukkan dengan tepat di mana AirPods berada jika Anda berada di dekat mereka. Ini tidak seakurat AirTag, tetapi UI akan memberi tahu Anda saat AirPods “berdekatan” dan kemudian menunjukkan “di sini” saat Anda berada di dekatnya. Jika mereka benar-benar tidak dapat ditemukan, sekarang Anda juga dapat mengaktifkan mode hilang dan diberi tahu jika AirPods Anda yang hilang berada dalam jangkauan jutaan perangkat iOS lainnya. Favorit saya dari fitur Cari Milik Saya yang baru adalah peringatan pemisahan yang secara otomatis muncul jika Anda meninggalkan AirPods di suatu tempat. Itu saja seharusnya mencegah banyak patah hati dan kehilangan earbud.

AirPods baru adalah desain ulang besar pertama dari earbud nirkabel Apple yang sangat populer. Dari sudut pandang kecocokan dan kenyamanan, saya pikir Apple berhasil: ini masih merupakan earbud yang sangat ringan, dan sekarang benar-benar ada di telinga saya. Kualitas suaranya telah mengalami beberapa penyempurnaan, dan AirPods generasi ketiga adalah teman olahraga yang lebih baik daripada pendahulunya. Selain itu, Anda memiliki masa pakai baterai yang lebih lama dan fitur yang bagus untuk dimiliki seperti pelacakan kepala audio spasial — bahkan jika Apple sedikit menjualnya secara berlebihan. Saya pribadi akan tetap menggunakan AirPods Pro dan earbud lain yang menawarkan pembatalan bising atau setidaknya isolasi. Tetapi jika Anda lebih suka AirPods gaya terbuka dan memiliki pasangan lama yang tidak dapat menahan biaya lagi, ini adalah peningkatan yang berharga. Tetapi sebelum Anda masuk lebih dalam ke ekosistem Apple, ada baiknya menjelajahi opsi Anda. Gim ini telah banyak berubah sejak AirPods generasi kedua dirilis, dan dimungkinkan untuk menemukan kualitas suara yang lebih baik di antara pesaing seperti Samsung, OnePlus, Anker, Amazon, dan lainnya. Jika Anda dapat melakukannya tanpa embel-embel, Anda dapat menghabiskan lebih sedikit dan tetap bahagia. Namun, jika Anda memiliki iPhone, tidak ada yang dapat memberikan pengalaman mulus yang sama seperti AirPods. Mereka masih dirancang untuk melengkapi smartphone Apple dengan sempurna, dan dalam hal itu mereka tidak mengecewakan. Mungkin lebih dari produk Apple lainnya saat ini, AirPods masih berfungsi.